Komisi C DPRD Mentawai Tak Pernah Lelah, Perjuangkan Kemajuan Pertanian

Mentawai, Editor.- DPRD Kabupaten Kepulauan Mentawai melalui komisi C yang membidangi perekonomian, terus berusaha melakukan peningkatan taraf perekonomian warga Bumi Sikerei. Sektor yang menonjol adalah dibidang pertanian dan perkebunan.

Menurut Wakil Ketua DPRD Mentawai Nikanor Saguruk, sektor yang menonjol dalam peningkatan perekonomian adalah dibidang pertanian. Saat ini masyarakat sedang giatnya melakukan cetak sawah sesuai program pemkab untuk menjadikan Mentawai sebagai daerah swasembada beras.

Wakil Ketua DPRD Kab. Kepulauan Mentawai, Nikanor Saguruk
Wakil Ketua DPRD Kab. Kepulauan Mentawai, Nikanor Saguruk,

Politisi Partai NasDem ini mengatakan, saat ini program cetak sawah sudah tergalakkan. Dari tahun ketahun masyarakat kian antusias melakukan penanaman di lahan persawahannya yang sudah ada. Diakui Nikamor, dahulunya masyatakat Mentawai tidak tertarik, tapi sekarang mereka sudah mau mengerjakan sawahnya karena sudah melihat hasil dari lahan sawah tersebut.

Sebagai Wakil Ketua yang juga sebagai koordinator dari komisi C , Nikanor melihat, sudah banyak masyarakat yang dahulunya memiliki lahan dan dibiarkan saja lahan tersebut tidur, sekarang sudah rajin mengolahnya menjadi lahan ptoduktif. Dari hasil kerja garapan masyarakat tersebut sudah bisa dilihat, sebahagian sudah ada yang berhasil dan sudah menghasilkan uang dari hasi penjualan hasil pertanian tersebut.

DPRD Mentawai bersama pihak eksekutif sedang giat- giatnya mendorong masyarakat untuk tidak menerima Raskin. Upaya tersebut didukung dengan jalan menggiatkan masyatakat tersebut untuk mengolah lahannya.

Dijelaskan Nikanor, tiga tahun terakhir ini masyarakat Mentawai sudah menikmati hasil dari pertanian bersawah. Sekarang tinggal memberikan pembinaan secara profesional kepada para petani tersebut untuk menggunakan sistim dan peralatan modern. Nikanor berharap, dari hasil pembinaan yang telah diberikan kepada petani ini dapat menjadi perhatian oleh Dinas Pertanian Mentawai.

Komisi C berharap Dinas Pertanian dapat melihat , sehingga Mentawai betul- betul bisa menjadi lumbung padi, sehingga ketahanan pangan di Mentawai terukur, karena Mentawai adalah daerah yang sering dilanda gempa, oleh karena itu perlu antisipasi.

Sesuai bidangnya, komisi C DPRD Mentawai terus membawa dan mengajak masyarakat untuk konsen dengan pertanian guna meningkatkan sektor ekonomi serta peningkatan taraf hidup masyarakat menuju kepada kehidupan sejahtera.

Dijelaskan Nikanor, dengan pengolahan hasil pertanian yang dikelola secara kelompok mereka dapat  dapat menjualnya ke pasar.

Areal persawahan di Sipora Utara
Areal persawahan di Sipora Utara

Sehingga taraf kehidupan bisa berubah menjadi lebih baik. Sedangkan dari segi konsumsi sendiri itu sudah bisa terpenuhi.

Untuk itu DPRD melalui komisi C nya terus.mendorong dinas terkait, terutama Dinas Pertanian juga hatus serius memperhatikannya. Diharapkan dapat fokus untuk cetak sawah . Nikanor minta kepada Dinas Pertanian jangan hanya bekerja di meja saja, tapi hatus banyak turun ke lapangan .

Dari segi penganggaran, DPRD juga terus berusaha meningkatkan guna pengembangan sektor pertanian. Nikanor menjelaskan, sudah cukup besar dana dianggarkan untuk pertanian. Disamping dana APBD Kabupaten, juga ada bantuan dana dari Provinsi dan dana dari pusat, seperti DAK dan DAU .

Anggaran untuk sektor Pertanian sudah cukup besar. Untuk dana cetak sawah itu hendaknya benar- benar dilakukan dengan jelas. Soal anggaran untuk  pertanian di DPRD Mentawai sampai saat ini tidak ada masaalah.

Nikanor yang saat ini duduk di Badan Anggaran. Oleh karena itu dia sangat paham anggaran- anggaran yang dibutuhkan oleh masing- masing SKPD. DPRD tidak ada memotong- motong anggaran untuk tiap- tiap SKPD.

Ketua Komisi C DPRD Kab. Kepulauan Mentawai, Parlindungan Salaebaja
Ketua Komisi C DPRD Kab. Kepulauan Mentawai, Parlindungan Salaeubaja.

Ketua Komisi C Parlindungan Saleleubaja juga mengatakan, kiat dari komisi C dalam peningkatan perekonomian di Mentawai, Ada beberapa daerah yang disiapkan untuk jadi percontohan pertanian berupa untuk cetak sawah. Sekarang komisi C telah memetakan daerah-daerah yang akan dijadikan cetak sawah.

Namun dalam upaya tetsebut masih ada kendala- kendala yang dihadapi. Diantaranya kebiasaan masyarakat yang selama ini melakukannya dengan cara tradisional, lalu sekarang mau dirobah kepada sistim modern. Salah satunya masyarakat daerah di Monganpola, Siberut. Sebenarnya disitu cukup berhasil, cuma yang diperlukan adanya perhatian dan pendampingan dari pemerintah.

Seperti ketika mereka telah berhasi dalam meningkatkan hasil pertanian mereka itu, mereka kesulitan untuk melempar hasil pertaniannya untuk dijual kemana nantinya. Dalam hal ini Parlindungan.mengharapkan kepada Pemerintah agar bisa menjamin penjualan dari hasil pertanian masyarakat tersebut.

Kendala tersebut sudah disampaikan oleh komisi C kepada Pemerintah untuk menyiapkan pasar sebagai tempat pelempar hasil tani masyarakat itu. Selain itu juga disampaikan pokok- pokok fikiran dalam hal memudahkan akses untuk membawa hasil pertanian. Pemerintah diminta membangun jalan perekonomian, sehingga masyarakat dapat dengan mudah menjangkau lokasi persawahan itu.

Untuk sektor perikanan, komisi C baru- baru ini telah melakukan hearing dengan Dinas Kelautan dan Perikanan. Dari proposal masyarakat yang masuk, DPRD Mentawai menyeleksinya dan melihat kepatutan dan keseriusan dari pengaju proposal itu. Sebelum.proposal itu disetujui dilihat potensi yang ada dari masyarakat itu.

Yang menjadi persoalan, ketika memberikan bantuan kepada masyatakat itu sangat perlu sekali pendampingan dari pihak Pemerintah.

Pengembangan pertanian padi sawah bekerjasama dengan TNI di Sipora Selatan
Pengembangan pertanian padi sawah bekerjasama dengan TNI di Sipora Selatan.

Ketika hasil tangkapan dari nelayan itu banyak, mereka kebingungan akan melemparkannya kemana. Untuk itu, menurut Parlindungan, pemerintah harus mempersiapkan pasar untuk hasil tangkapan nelayan tersebut.

Komisi C telah menyampaikan kepada pihak eksekutif untuk mempersiapkan sentra- sentra pasar untuk hasil pertanian dan hasil tangkapan nelayan. Pemerintah tidak saja hanya sekedar memberikan bantuan dengan memberikan alat tangkap saja, tapi juga harus memikirkan masalah pemasarannya.

Komisi C tidak pernah lelah dalam memperjuangkan peningkatan ekonomi masyarakat. Dengan turun ke lapangan, wakil rakyat ini akan menemukan kendala- kendala dan harapan dari masyarakat. Untuk itu komisi C terus berupaya dalam berbagai hal baik dari segi memberikan masukan pendapat maupun upaya meningkatkan anggarannya. ** Daniwarti

 

559 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*