Kodim 0311 Pessel Gelar Gerakan Tanam Padi Bersama di Tarusan

Painan, Editor.-  Dalam rangka mencapai target luas tambah tanam di wilayah Pesisir Selatan, Kodim 0311 Pessel gelar gerakan tanam padi bersama. Kegiatan ini dilaksanakan di Kenagarian Duku Kecamatan Koto XI Tarusan Kabupaten Pesisir Selatan, Senin (31/10).

Tanam bersama ini dihadiri oleh Bupati Pesisir Selatan, Anggota DPRD Kabupaten Pesisir Selatan, Kodim 0311 Pessel, Dinas Tanaman Pangan Provinsi Sumatera Barat, Koramil Kecamatan Koto XI Tarusan, Kapolsek Koto XI Tarusan, Camat Koto XI Tarusan, Wali Nagari se Kecamatan Koto XI Tarusan serta kelompok tani yang ada di Kecamatan Koto XI Tarusan. Gerakan ini untuk mengembangkan tanaman pangan di Kabupaten Pesisir Selatan terutama padi dan jagung.

Untuk tanaman padi luas sawah 31.237 Ha dengan  realisasi luas tanam padi tahun 2015 : 62.432 Ha, sedangkan realisasi luas panen padi tahun 2015 : 62.325 Ha, untuk produksi padi tahun 2015 : 274.800 ton. Produktivitas untuk tahun 2015 : 50,95 KU/HA, yang turun dari tahun 2014 mencapai 51.26 KU/HA. Fasilitas padi tahun 2016 dengan bantuan benih untuk peningkatan produksi padi melalui system jajar legowo seluas 3000 Ha, dengan jumlah benih 75 ton dan alat tanam (caplak) sebanyak 300 buah. Seluruh fasilitas sudah didistribusikan kekelompok tani.

sari-aterTahun 2015 Kabupaten Pesisir Selatan dialokasikan kegiatan desa mandiri benih sebanyak 3 unit dan 2 diantaranya diberi kendaraan pengangkut hasil (R3). Permasalahan yang cukup penting di Kabupaten Pesisir Selatan adalah sulitnya air dan banyaknya jaringan irigasi yang rusak sehingga selama tahun 2016 terjadi kehilangan atau kekurangan tanam padi seluas 8000 Ha. Kabupaten Pesisir Selatan punya peluang untuk menjadi sentra produksi benih padi, dengan banyaknya penangkaran di fasilitasi baik melalui APBN maupun APBD Kabupaten Pesisir Selatan.

Untuk tanaman jagung, realisasi luas tanam untuk tahun 2015 mencapai 91.662 Ha, realisasi luas panen jagung tahun 2015 sekitar 12.916 Ha. Produksi jagung tahun 2015, 108.976 ton pk, yang merupakan tertinggi kedua sesudah Kabupaten Pasaman Barat. Produktivitas tahun 2015 84,37 KU/Ha, meningkat dari tahun 2014 mencapai 71,80 ku/Ha. Fasilitasi jagung tahun 2016 dengan menggunakan benih jagung regular 10.000 Ha. APBNP 2.000 Ha, alat tanam jagung sebanyak 400 unit.

Hal ini juga disampaikan oleh Dinas Tanaman Pangan Provinsi Sumatera Barat yang diwakili Ir. Elvina Anwar. Pihaknya berupaya merealisasi rencana-rencana produksi padi di Sumatera Barat sebanyak 3 juta ton untuk tahun 2017 di Kabupaten Pesisir Selatan adalah sentra utama padi.

“Banyak harapan yang kami tumpukan ke Kabupaten Pesisir Selatan  yang memiliki sawah terluas. Kini ada 6 irigasi bermasalah yang mengalami kerusakan sehingga mengurangi hasil pertanian,” ujar Elvina Anwar.

Sementara itu Bupati Pesisir Selatan Hendra Joni mengatakan, petani bisa bangkit dan turun kesawah dan mempergunakan tentara untuk bekerjasama. “Tentara milik kita semua, selalu bersatu dengan rakyat dalam segala hal, termasuk peningkatan dan pengembangan pertanin,” katanya.

Untuk kelompok tani di kenagarian Duku terbagi tiga kelompok, yaitu Tuah Sakato, Rangeh, Durian Gelanggan dapat bantuan 1,8 ton bibit. Bantuan bibit untuk Kecamatan Koto XI Tarusan 5 ton yang nantinya akan dibagikan kepada kelompok tani yang ada di Kecamatan Koto XI Tarusan, jelas Bupati  ** Roni Citra/Arsil

1134 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*