Kiprah dan Karya Ali Mukhni Sebagai Wabup dan Bupati Padang Pariaman (1): Diawali “Berguru” kepada “Bang MK”

Kantor Bpati Padang Pariaman.
Kantor Bpati Padang Pariaman.

Pengantar:

Ali Mukhni gagal berkiprah dan berkarya untuk masyarakat dan daerah Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Pada Pilkada Serentak Sumbar 9 Desember 2020 lalu dewi fortuna kurang  berpihak kepadanya (Calon Wakil Gubernur Sumbar) dan pasangannya (Mulyadi Calon  Gubernur Sumbar). Hiruk-pikuk Pilkada akan sunyi usai pelantikan dan pengambilan sumpah  jabatan Kada (kepala daerah) dan Wakada (wakil kepala daerah)  terpilih  baik untuk Sumbar  maupun Padang Pariaman. Saya sebagai anggota  masyarakat  Padang Pariaman apa salahnya menyerahkan “kado” kepada Ali Mukhni berupa tulisan tentang segelintir kiprah dan karyanya yang saya iketahui, baik semasa jadi “anak buah” beliau  di Pemkab maupun sebagai anggota  masyarakat Padang Pariaman  karena pensiun terhitung pada 9 Agustus 2016.  

Diawali dengan Berabang dan Beradinda

Kiprah dan karya Ali Mukhni ini diawali dengan angan almarhum Muslim Kasim (MK), yakni dua periode (10 tahun) sebagai pemimpim masyarakat dan daerah Kabupaten Padang Pariaman. Untuk itu MK harus maju sebagai calon bupati pada Pilkada langsung pertama Indonesia tahun 2005.

Rekrumen balon (bakal calon) diawali pengurus partai pengusung dengan mengundang sang balon untuk menyampaikan visi, misi dan programnya. MK pun menyampaikannya di partai Golkar. Pada partai berlambang baringin itu, ada “anak buah” MK (kepala SKPD bereselon III.a) yang “pedenya super tinggi”, ikut pula berkompetisi. Tetapi targetnya sebenarnya hanya sebagai balon wakil bupati. Itu pun jika Pak MK berkenan menggandengnya.

Balon bupati berhak mengusung balon wabupnya. Orang dekat MK “membisikan” sejumlah nama, termasuk di antaranya Damsuar (waktu itu Kepala Kantor Pasar dan Parkir eselon III.a). Rupanya Damsuar “tahu diri” atau “malu-malu kucing” tidak mau mendaftar kepada suatu partai untuk maju sebagai balon bupati/wakil bupati.

MK mengambil keputusan yang kontroversial. Bukan Damsuar (yang akhirnya memperoleh nikmat sebagai wakil bupati mendampingi Bupati Ali Mukhni pada Pilkada 2010, red) yang dipilih MK melainkan Ali Mukhni guru olah raga SMAN Kampung Dalam yang juga (sejak bertugas di Bengkulu) seorang kontraktor.

“Adinda bersedia mendampingi Abang di Pilkada nanti sebagai Calon Wabup Padang Pariaman?”

Demikian disampaikan MK (menurut orang dekat MK kepada penulis) ketika Ali Mukhni yang didampingi “orang dekat” MK datang di Pendopo Bupati di Pariaman.

“Apa alasan Abang memilih Adinda? Adinda hanya seorang guru olah raga dan kontraktor. Jadi,

tidak berpengalaman di bidang pemerintahan!”

Menurut “orang dekat” MK kepada penulis, Ali Mukhni mempertanyakan kepada MK, apa pertimbangannya sehingga dirinya dipercaya sebagai calon wabupnya?

Orang dekatMK mengungkapkan kepada penulis, bahwa menurut MK, calon wabup pendampingnya orangnya tidak perlu berpengalaman di bidang pemerintahan tetapi punya kapital, loyalitas tinggi, gigih dan militan dalam memperjuangkan sesuatu seperti mendapatkan proyek pembangunan. Ali Mukhni memiliki yang tetapi itu.

Majulah paslon MK-AM sebagai calon bupati dan calon wabup Padang Pariaman dalam Pilkada tahun 2005  itu. Alhamdulillah paslon MK-AM berhasil menang. Dan sejak pelantikan keduanya pun berkomunikasi dengan kata ganti nama diri “Abang” dan “Adinda”.

Selama lima tahun menjabat sebagai wabup itulah Ali Mukhni berguru kepada “Si Abang” (MK) sehingga memperoleh pengetahuan, pengalaman, dan bagaimana kiat dan siasat memimpin dan membangun daerah dan masyarakat Padang Pariaman.

Masa jabatan kedua MK sebagai bupati akan segera berakhir. MK tidak berhak lagi maju. Ali Mukhni didorong oleh sejumlah tokoh masyarakat dan perantau Padang Pariaman untuk untuk maju sebagai calon bupati Padang Pariaman periode 2010-2015 itu.

Ali Mukhni pun maju dengan Damsuar sebagai wabupnya. Pasangan Ali Mukhni dan Damsuar (Adam) ini tidak semulus pasangan MK-AM karena harus menempuh babak final bersama calon bupati dan calon wabup lainnya, yaiitu M. Yusuf dan Zamzamil. Akhirnya pada pemilu ulang pasangan Adam keluar sebagai pemenang.

Setelah periode pertama dilewati, alhamdulilllah Ali Mukhni untuk kedua kalinya (dengan wabup Suatri Bur) terpilih untuk kedua kalinya sebagai kada Kabupaten Padang Pariaman, yang iperiodenya nsya Allah berakhir pada 16 Februari 2021 nanti?. **  Rafendi

109 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*