Khairul Jasmi: HPN Tahun 2018 di Sumbar, Tantangan Bagi Tuan Rumah




Khairul Jasmi.
Khairul Jasmi.

Pengantar: Wartawan Indonesia untuk kedua kalinya baralek gadang di Sumbar dalam ajang peringatan Hari Pers Nasional (HPN). Terkait hal tersebut Tabloid Berita Editor merasa perlu mewawancarai Khairul Jasmi, Pemimpin  Redaksi Harian Singgalang tentang HPN itu yang konon punya kegiatan terpadatsejak iven tersebut dilaksanakan di Indonesia. Berikut wanwancaranya dan dengan Khairul Jasmi, Pemimpin Redaksi Singgalang Padang. Selamat mengikuti. (Redaksi).

Sumatera Barat pada tahun 1978 dipercaya sebagai tuan rumah peringatan Hari Pers Nasional (HPN). Tiga puluh tahun kemudian (2018) Sumatera Barat kembali dipercaya sebagai tuan rumah. Berkah apa ini?

Khairul Jasmi (KJ): Ini kegiatan rutin bagi PWI tapi bagi tuan rumah sebuah ujian. Apakah bisa sukses atau tidak, apalagi HPN Padang tempo hari sukses. Anggota PWI Sumbar menerima berkah kepecayaan. Pemprov bisa memanfaatkan kehadiran kepala negara dan pejabat penting. Rakyat kita bisa menjual produknya. Obyek wisata bisa dipromosi. Ada 2.000 wartawan, 300 orang saja menulis soal hal positif di Sumbar, itu luar biasa dampaknya.

Terlepas dari hadir atau tidak hadirnya Presiden Jokowi, menurut Bung, apa makna politis peringatan HPN tahun 2018 ini bagi insan Pers (orang yang bergerak di  penyiaran berita), pemerintah dan masyarakat Sumatera Barat?

KJ: Maknanya tentu seperti point 1. Semua media di seluruh provinsi akan  memuat kisah soal Ranah Minang dan akan dibaca.

Pers adalah sebagai usaha pengumpulan dan penyiaran berita melalui media massa cetak (surat kabar dan majalah), dan media elektronik (Radio dan TV). Internet telah mengubah cara masyarakat untuk memperoleh informasi. Surat kabar dianggap telah konvensional dan mulai ditinggalkan pelanggannya (pembaca) yang dibuktikan dengan semakin berkurangnya oplah.

Media online telah menjadi pilihan masyarakat modern (cerdas dan kritis) untuk memperoleh informasi dalam berbagai hal. Sebagai Pemimpin Redaksi Harian Singgalang, bagaimana Bung menyikapi perkembangan dan perubahan penyiaran berita melalui media online ini?

Ada teori namanya konvergensi. Hari ini ada namanya media konvergensi. Beli satu dapat tiga atau empat. Cetak ada tv, ada online, ada radio, ada dalam satu layar. Itulah bisnis masa depan. Oplah turun karena manajemen lemah. Kalau kuat nggak turun.

Akibat perubahan selera masyarakat, oplah media massa konvensional  (surat kabar) menurun sehingga tidak diandalkan untuk menutupi kekurangan biaya cetak. Apakah mungkin Dewan Pers mengusulkan kepada pemerintah c.q Kementerian Komimfo, surat kabar daerah disubsidi melalui kerja sama penerbitan Edisi Koran Masuk Desa (KMD) pada kabupaten atau kota tertentu di Tanah Air?

KJ: Tidak ada peluang untuk subsidi, yang mungkin memotong pajak kertas.

Kami mengagumi idealisme Bung (yang memilih wartawan sebagai profesi bukan guru, padahal Bung tamatan IKIP Padang). Kebanggaan apa yang telah Bung peroleh (untuk diri sendiri dan keluarga) selama menjalani profesi sebagai wartawan? 

KJ: Saya ingin membantu kampung halaman, lebih luasnya kabupaten dan provinsi. Saya ingin membantu anak-anak miskin dan kawan-kawan. Alhamdulillah saya telah mencoba melakukannya dan akan terus.

Dewan Pers melaksanakan Uji Kompetensi Wartawan (UKW). Bung pun telah lulus dan berprediket sebagai Wartawan Utama sehingga memenuhi  kualisifiikasi sebagai pemimpin redaksi. Apakah (setelah pensiun sebagai Pemimpin Redaksi Singgalang) Dewan Pers akan memberi  Bung pensiun sebagai Wartawan Utama Indonesia, atau (karena Ketua Dewan Pers baru, kebijakan dan program pun baru) bagamana?

KJ: Tidak ada dana pensiun apapun dari Dewan Pers. Yang ada dari kantor Singgalang.

Selamat! Bung salah seorang komisaris baru PT Semen Padang. Apakah ada terangan-angan, PT Semen Padang melalui program CRS-nya, meningkatkan pemimpin redaksi/redaktur pelaksana media On Line sehingga lebih cakap dan profesional  mengumpulkan, mengolah dan menyiarkan berita?

KJ: Iyalah. Semoga bisa. Tolong doakan. ** Rafendi

 

212 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*