Ketua PWI Artal Sambiring, Profesi Tanpa Kompetensi Sama Dengan Pepesan Kosong

Anggota PWI Payakumbuh dan 50 Kota bersama Atal Sembiring.
Anggota PWI Payakumbuh dan 50 Kota bersama Atal Sembiring.

Jakarta, Editor.- Wartawan itu profesi, profesi tanpa kompetensi sama dengan pepesan kosong, karena itu kopetensi menjadi syarat wajib bagi seorang wartawan professional. Kalau tidak jadilah wartawan tanpa kapasitas sebagai seorang wartawan. 

Penegasan itu disampaikan ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Atal Sambiring di kantor PWI Jakarta menjawab pertanyaan Taufik salah seorang anggota PWI Payakumbuh-Limapuluh Kota yang melakukan kunjungan ke PWI pusat itu beberapa hari lalu. 

Dalam kesempatan silaturrahmi PWI Payakumbuh-Limapuluh Kota itu, ketua Atal Sambiring panjang lebar menjelaskan pentingnya kompetensi bagi seorang wartawan, tanpa kopetensi tulisan wartwan itu sama dengan tong kosong keras bunyinya, keras bunyinya tapi isinya kosong, tegasnya menekankan dengan dialek Tobasa (Toba Samosir)  yang kental.

Justru itu diminta kepada PWI daerah untuk segera mengambil langkah mengadakan ujian kompetensi kewartawanan dan PWI sebagai organisasi wartawan tertua harus tampil kedepan agar mereka yang bernaung dibawah organisasi ini mempunyai kemampuan dan skill dibidang jurnalis yang mumpuni. 

Menjawab pertanyaan Afrimars dari Tabloid Berita Editor Sumbar yang risih  dengan sistim pers kapitalis  saat  ini yang berdampak pada pelanggaran  UU No. 40 thn 1999 tentang pers dan Kode Etik Jurnalistik dikatakan,  hal itu diakui sudah lama terjadi namun tidak bisa dihindari sebab masing masing penerbit mempunyai visi misi tersendiri.

“Sebagai pekerja pers harus menyesuaikan diri dengan visi/misi pers dimana  dia bekerja namun hak publik  untuk mendapatkan informasi yang benar harus diutamakan, karena hal itu  menjadi tuntutan UU, ”  jelasnya dalam kesempatan itu. 

Pertemuan 20 orang anggota PWI Payakumbuh-Limapuluh Kota dengan ketua dan Sekjen PWI pusat di kantornya itu berlangsung konstruktif, banyak topik pembicaraan yang disampaikan ketua.  

Dengan bahasa Indonesia logat Sumatera Utaranya ketua menceritakan pengalamannya menjadi wartawan ibu kota dengan berbagai media sampai jadi pimpinan redaksi penerbitan, bermodalkan pengalaman yang membuatnya ditempa menjadi seorang jurnalis  akhirnya mengantarkanya jadi ketua PWI pusat.

“Itulah pentingnya kompetensi yang menjadikan seseorang profesionalis di bidangnya,” ujarnya sekali lagi menekankan. ** @frimars/Yus 

148 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*