Ketua DPRD Sumbar Resmikan Museum Kebudayaan Sawahlunto

Sawahlunto, Editor.- Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat Ir Hendra Irwan Rahim, Jumat (23/6) lalu meresmikan Museum Kebudayaan di Kota Sawahlunto yang memanfaatkan 3 rumah Dinas PT UPO yang berstatus Cagar Budaya.

Keberadaan museum ini dalam upaya mewujudkan visi dan misi Kota Sawahlunto menuju Kota Wisata Tambang Yang Berbudaya Tahun 2020 dan komitmen pemerintah Kota Sawahlunto untuk pelestarian cagar budaya, dalam rangka pengusulan Kawasan Cagar Budaya Nasional Kota lama Tambang Batubara Sawahlunto sebabagi warisan Dunia UNESCO.

Pada kesempatan ini Hendra Irwan Rahim menyampaikan, kehadiran Museum Kebudayaan  Kota sawahlunto ini merupakan wujud nyata dan komitmen terhadap Visi misi Kota Sawahlunto menuju wisata tambang yang berbudaya.

“Saya sangat bangga dengan Walikota-walikota Sawahlunto yang telah menjadikan Sawahlunto sebagai kota  wisata tambang, yang awalnya tidak ada artinya namun sekarang menjadi perhatian masyarakat dunia,” kata Hendra Irwan Rahim.

Sementara itu Walikota Sawahlunto Ali Yusuf mengatakan,   sekarang kita mendirikan museum tambahan yang sudah dibuat oleh walikota terdahulu. Untuk Museum Budaya ini kita isi dengan Tari, alat musik dan juga lukisan.

“Alhamdulillah, para pencinta museum itu sangat mengapresiasi apa yang kita lakukan dalam rangka menambah koleksi budaya yang ada di Sumatera Barat menjadikan kota Sawahlunto inisebagai salah satu ikon pariwisata Sumatera Barat,” kata Ali Yusuf.

Menurut Ali Yusuf,  Objek wisata Mandeh telah ditetapkan sebagai ikon pariwisata provinsi Sumatera Barat dengan keindahan lautnya. Sementara Kota Sawahlunto akan dimanjukan dengan budayanya yang berasal dari kolonial Belanda pada tahun 1850 lalu yang  tampil dikota ini dengan aktivitas tambang. Pada tahun 2001 lalu tambang tidak ada lagi dan sekarang budaya tersebut ditumbuhkembangkan lagi menjadi daya tarik wisata.

“Kehadiran Museum Tari, Musik dan Lukisan  yang sudah diresmikan oleh Ketua DPRD Sumbar di Kota Sawahlunto.  akan menandai bahwa kota Sawahlunto itu telah hadir untuk pariwisata Indonesia dan internasional. Target yang ingin dicapai adalah menjadikan Kota sawahlunto sebagai Kota seribu museum,” lanjut Ali Yusuf.

Sementara itu Kepala Musem Kebudayaan Kota Sawahlunto Hendri Thalib mengatakan, ide keberadaan Museum Kebudayaan Kota sawahlunto ini muncul satu tahun yang lalu, saat Walikota Sawahlunto menerima Drs. Dian Wijaya, Yucon Putra , Fauziahdirumah Dinas yang bercerita kalau Sawahlunto punya potensi besar dalam pengembangan pariwista. Terutama yang mengacu pada visi kota Sawahlunto yang ingin menjadi Kota Tambang yang erbudaya pada tahun 2020.

“Dari tersebut Walikota Sawahlunto menugaskansaya untuk merintis untuk melahirkan tambahan Museum di Kota Sawahlunto. Berkat kerja sama yang baik, didukung oleh staf yang ada untuk bekerja keras dan berkalaborasi dengan PT BA dengan pe milik koleksi, akhirnya museum ini dapat kita hadirkan.  Sesudah peremian ini akan kita tata museum ini secara repsentatif.” jelas Hendri Talib.

Menurut Hendri Thalib, untuk koleksi alat musik merupakan koleksi Yukon Putra punya 500 lebih alat musik tradisional Indonesia dan dunia. Alat musik tersebut siap untuk dimainkan  dan yang baru dibawa ke Sawahlunto baru 233 alat musik. Lukisan yang kini ada merupakan koleksi Drs. Dian Wijaya, salah seorang kolektor lukisan Sumatera Barat yanga punya 362 lukisan dan yang baru terpajang baru 44 lukisan. Sementara Fauriza punya 161 alat alat tari yang sudah terpasang.

“Di era kepemimpinan  Walikota Amran Nur dibangun tiga 3 museum yang bernuansa tambang.  Kini dibawah kepemimpinan Ali Yusuf dan Ismet hadir lagi tiga  museum yang bernuansa budaya. Selain itu Walikota juga sudah menugaskan kami untuk mewujudkan wisata tambang sunguhan di Kota Sawahlunto ini.” kata Hndri Thalib . ** Herman

959 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*