Ketua DPRD Sumbar Dukung ITP Perbaiki Mutu Batu Bata

Padang, Editor.- Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim menyambut baik kegiatan penelitian dan perbaikan mutu produk batu bata berlabel Standar Nasional Indonesia (SNI) oleh Institut Teknologi Padang (ITP). Kegiatan yang diawali di Kabupaten Padang Pariaman itu nantinya akan dikembangkan ke sejumlah daerah lain di Sumbar, seperti Kabupaten Limo Puluh Kota, Pesisir Selatan dan Agam lainnya.

Hal itu diungkapkan Rektor ITP Ir. Hendri Novrianto, MT. usai pertemuannya dengan Hendra Irwan Rahim di gedung DPRD Sumbar, Rabu (21/9). “Pak Ketua DPRD Sumbar menyambut baik kegiatan kami dan berharap supaya produk batu bata ini bisa diterima oleh kalangan masyarakat jasa konstruksi di Sumbar,” kata Hendri didampingi Project Manager Nina Kolodziejek dan Manajer NGO Wilayah Indonesia Rina, Kabid Prasjal Tarkim Sumbar Zamri serta Kabag Humas Erdi Janur.

Dijelaskannya, kegiatan penelitian dan perbaikan mutu batu bata ini dilakukan mengingat kondisi daerah Sumbar yang rawan bencana, terutama bencana gempa. Untuk meminimalisir dampak yang ditimbulkan pasca bencana, ITP bekerjasama dengan NGO melakukan penelitian dan perbaikan mutu batu bata yang diproduksi secara tradisional oleh masyarakat di Sumbar.

Sebagai langkah awal, kami telah melakukan penelitian dan perbaikan mutu batu bata terhadap 90 tungku binaan milik warga di daerah Lubuk Alung, Padang Pariaman. Batu bata berstandar SNI itu adalah yang memiliki spesifikasi di atas 5 MPa (Megapascal) dan produk tersebut sudah bisa didapatkan di Koperasi Bata Jaya, dikelola oleh masyarakat binaan kami,” kata Hendri.

Dikatakannya, dengan adanya produk batu bata berlabel SNI ini, nantinya daya tahan bangunan rumah, kantor dan gedung lainnya akan lebih terjamin dari ancaman bencana gempa di masa datang. Setidaknya, masyarakat yang memproduksi batu bata akan saling berkompetisi dalam merebut pangsa pasar lainnya, termasuk dengan produsen bata ringan.

Sementara itu Manager NGO Wilayah Indonesia Rina menyebutkan, organisasinya ini mulai berdiri sejak peristiwa pasca bencana gempa dan tsunami Aceh, tahun 2005 silam. Misi yang diembannya dengan memberikan bimbingan kepada masyarakat dalam rangka pengurangan dampak resiko bencana, gempa, angin kencang dan bencana alam lainnya.

Dalam menjalankan misinya itu, lanjut Rina, pihaknya bekerjasama dengan instansi pemerintah terkait, seperti Dinas PU dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) lainnya. Wilayah kerjanya menyangkut praktek konstruksi yang aman bencana, dengan mendampingi dan memberikan bimbingan kepada pemilik rumah, serta tukangnya.

“Selain itu, kami juga memberikan bimbingan terhadap masalah material bangunan, sebab tingkat keamanan bangunan tak hanya terletak pada segi teknik membangunnya, atau tukangnya yang terlatih. Melainkan juga pada kualitas material bangunan yang akan digunakan saat membangun kembali rumah yang rusak,” sebut Rina seraya menyebut beberapa wilayah binaanya di tanah air.

Pada bagian lain, Rina Kolodziejek selaku Project Manager bidang perbaikan batu bata berkualitas mengatakan, masalah bahan bangunan berkualitas perlu menjadi perhatian semua pihak, baik produsen, penjual, masyarakat pembeli, termasuk pekerja bangunan. “Sementara banyak para produsen batu bata sendiri justru tidak tahu dengan kekuatan produk yang dihasilkannya, termasuk di Lubuk Alung,” jelas wanita asal Polandia ini.** Martawin

853 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*