Ketua DPRD Kota Solok, Yutris Can, SE: Aparat Pemko Perlu Pendidikan Karakter

Solok, Editor.- Sentana pendidikan berkarakter menjadi prioritas perhatian bersama untuk bagaimana menciptakan output pendidikan yang baik, mestinya upaya untuk menggerakkan pendidikan karakter di jajaran pemerintah juga harus balance atau seimbang.

Beda antara pendidikan berkarakter dengan pendidikan karakter, menurut Ketua  DPRD Kota Solah, lebih terletak peserta didik itu sendiri.

“Pendidikan karakter  harus dikembangkan, terutama dikalangan aparatur pemerintah, “ kata Yutris Can ketika ditemui  di ruang kerjanya, .

Paling tidak di lingkungan Pemerintah Kota Solok, ulasnya, sudah perlu digerakkan pendidikan karakter bagi aparatur pemerintah yang bekerja melayani masyarakat di pemerintahan.

Hal itu dianggap penting lantaran pihaknya melihat kegalauan hubungan antara sesama aparatur dan bahkan antara bawahan dan atasan sudah tidak ada nilai-nilai pembatas.

“Untuk pendidikan formal aparatur di kota Solok sudah sangat baik. Betapa banyak pendidikan resmi yang diikuti pegawai dalam usaha peningkatan kualitas dan kapabilitas berdasarkan fungsi dan jabatan. Tetapi yang tak kalah penting adalah pendidikan karakter,“ tutur Yutris Can.

Ketua DPRD Kota Solok ini juga menyebutkan, sistem pendidikan  sekarang ini lebih cenderung tertuju ke arah pencapaian nilai akademik yang tinggi, aspek kognitif yang baik, kecerdasan akademik yang tinggi, tetapi seolah menyepelekan aspek pendidikan kepribadian dan karakter.

Aspek pengembangan kepribadian dan karakter yang diawali dengan penguatan moral dan spiritual.

Menurut legislator dari partai berlambang Ka’bah itu, lebih untuk membentuk integritas dan kapabilitas seseorang, pendidikan karakter itu menjadi sangatpenting ketika  untuk peningkatan  kualitas  SDM aparatur pemerintah, paling tidak dimulai dari kota Solok.

Yutris.Can mengakui memang selama ini telah dikembangkan sistem Mabit, pengajian pengajian dan segala bentuk peningkatan keimanan. Tetapi dalam kerangka ini ia lebih menghendaki pendidikan formal yang diikuti aparatur hendaknya balance dengan pendidikan moral dan spiritual.

Bukan tanpa sebab Yutris Can mengatakan hal itu. Ia melihat pergeseran nilai yang berkembang diantara sesama aparatur, dimana semakin  kurang menghargai satu sama yang lain. Dalam banyak hal, pemahaman atasan-bawahan sudah mulai kabur. Kondisi itu sekaligus  mengubah prilaku dan cara berbahasa yang  sudah menghilangkan  batas-batas pemisah.

“Disitulah pentingnya pendidikan karakter, agar bagaimana  menguatkan nilai-nilai moral dan spiritual. Beda dengan pendidikan formal, kita melihatnya sudah sangat bagus. Yang dibutuhkan hari ini adalah sentuhan moral dan spiritual dalam pembentukan  karakter aparatur yang bersih,“ ulang yutris can menyudahi. ** Mempe

1035 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*