Ketua DPC AWI Mesuji Bantah Organisasinya Menerima Dana PTSL

Wayan.
Wayan.

Mesuji, Editor.- Adanya pemberitaan tentang  dugaan pungli pembuatan sertifikat pada program Prioritas Nasional berupa Percepatan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL).Wayan Ketua DPC Aliansi Wartawan Indonesia (AWI) Mesuji yang disebut- sebut nama Organisasinya dan penerima uang dari Ketua Ajoi, akhirnya unjuk bicara,Sabtu (21/03/2020).

Dikatakan Wayan selaku Ketua DPC AWI Mesuji, dirinya prihatin nama organisasi dicantumkan dan di sebut terima uang, dirinya mengaku belum pernah terima uang  serupiahpun dari hasil PTSL dan  ia mengaku tidak pernah negosiasi dengan ketua AJOI, Herman Baginda.

“Selaku ketua AWI menyayangkan adanya penyiaran di Media Wartahukum.net yang di tulis pada sabtu (20/3/20) oleh Budi Rahayu (wartawan) tanpa konfirmasi sebelumnya,” kata Wayan.

Berdasarkan berita yang diterbitkan media wartahukum.net, telah mencantumkan beberapa nama organisasi Wartawan di duga terima kucuran uang senilai Rp 20.000.000 Rupiah melalui salah satu ketua organisasi kewartawanan yang ada di Kabupaten Mesuji.

“Pantauan Budi Rahayu (wartawan) di lapangan diduga lebih mengarah ke opini, seharusnya lebih mengedepankan ke etika jurnalis dan UU pers No 40 Tahun 1999, jangan karena merasa dirinya wartawan tanpa konfirmasi, koordinasi dan korelasi lalu melakukan penyadapan ke orang lain tanpa seizinnya,” katanya.

Sementara dalam pemberitaan yang berkembang menyebutkan ketua AWI di beri uang 300 Ribu hasil PTSL oleh Herman Baginda, hal tersebut tidak benar adanya.

“Saya akui, lewat whatsap Budi bertanya, apakah Herman Ketua (AJOi) beri uang hasil PTSL, berapa ? Jawab saya lupa 300 atau 500 Ribu, karena seingat saya, saya pinjam uang kas untuk kebutuhan jemput keluarga bukan pemberian uang hasil PTSL,  Buset, cuma segitu,  Budi terperangah sambil menimpali dia (Herman) dapat 20 juta. Saya jawab “apa iya,” perihal apa yang di tanya Budi dan perihal apa yang saya jawab dalam hal ini budi tidak nyambung, sebab Budi bertanya aksesnya lewat telefon belum sempat memberi penjelasan tidak lama kemudian komunikasi kami terputus,” ungkap Wayan.

“Sampai saat ini saya belum  pernah terima uang dari Herman dalam urusan PTSL sebagaimana yang di beritakan Budi Rahayu,” imbuhnya.

Ketua DPC AWI Mesuji  berharap dan menghimbau adanya hak jawab guna keberimbangan berita tersebut,  agar media dan oknum wartawan di maksud segera membuat pernyataan maaf, baik terhadap anggota AWI maupun organisasi lain yang telah di cantumkan namanya.** Cheudin

 

135 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*