Kerukunan Piliang Sulit Air Gelar Silaturahmi Akbar

Sulit Air, Editor.- Bupati Solok Gusmal, SE, MM mengatakan, di Minangkabau tidak ada aturannya untuk melaksanakan pemekaran suku. Karena itu diharapkan Kerukunan Piliang Sulit Air  dapat menjalin hubungan silaturahminya di kampung maupun dirantau, sehingga hubungan antar pasukuan Piliang ini tak bisa terpecah-pecah atau terpengaruhi  oleh pengaruh dari luar.

Saya sangat mengapresiasi terciptanya kerukunan Puliang. Ini adalah suatu hal yang perlu ditiru oleh suku-suku lain di Minangkabau, karena kerukunan ini akan menjadi salah satu pedoman yang berdampak positif kepada anak dan keponakan kita tentang suku dan adat istiadat,” kata Bupati Gusmal dalam sambutannya pada Silaturahmi Akbar Keluarga Besar Kerukunan Piliang Sulit Air, Jum’at, (30/6) di  Gedung Serba Guna SD 07 Talago Laweh, Sulit Air.

Lebih lanjut dikatakan bupati, menindaklanjuti Program 4 Pilar Pembangunan di Kabupaten Solok dibidang pendidikan, menginginkan menjadikan masyarakat kabupaten Solok menjadi masyarakat yg cerdas dan pintar. Melalui Keluarga Besar Kerukunan Piliang Sulit Air ini diharapkan dapat meningkatkan pendidikan di Sulit Air khususnya dan Kab. Solok pada umumnya.

Selain itu, Bupati Solok mengharapkan kepada kerukunan Piliang ini dapat menjalankan program kerja menuju masyarakat yang mengerti adat istiadat sertajuga menyatakan kesediaannya menghadiri kegiatan yang diadakan oleh kerukunan Piliang di masa yang akan datang.

“Saya mengharapkan kerukunan Piliang dan SAS selalu sepakat dalam membangun negeri ini dan  ucapan terima kasih kepada warga SAS yg telah membangun dan merehab Puskesmas demi warga Sulit air,” kata Gusmal.

Sebelumnya Perwakilan Suku Piliang,  Dt. Rajo indo menjelaskan, Kerukunan Piliang berdiri pada tahun 2000, yang mana pada saat itu diundang seluruh datuk, perwakilan penghulu dan bundo kanduang di Puncak, Bandung. Meski sempat fakum, pada tahun 2017 ini dibangkitkan kembali oleh anak kemenakan suku Piliang.  Kerukunan terdiri dari 25 orang datuk penghulu dari 4 jinih.

“Diharapkan kepada seluruh anggota Kerukunan Piliang dapat bahu membahu melaksanakan semua kegiatan dan mengharapkan dapat melaksanakan kegiatan silaturahmi ini setiap tahunnya,” kata Dt. Rajo Indo.

Sementara itu Ketua Kerukunan Piliang, Aswardi Aswir, dalam sambutannya mengatakan, maksud dan tujuan dari berdirinya Kerukunan Piliang ini adalah :

  1. Membantu dan memberikan dukungan peningkatan SDM/SDA masyarakat Sulit air dibidang pendidikan, adat, budaya dan pertanian.
  2. Membangun “mental spiritual dalam bekomunikasi dan berinovasi untuk permasaalahan dunsanak piliang di ranah maupun dirantau.
  3. Memberikan sumbangsih moril dan materil pada masyarakat adat sesuai raso Jo pareso sebagaimana regulasi primodial dan kearifan lokal.
  4. Mengorientasikan sistem sosial kemasyarakatan sejalan dengan cultural.
  5. Mengakomodir aspirasi dan menyalurkan secara aspiratif dan mengayomi seluruh keluarga besar pilihan.
  6. Manjapuik nan tacicie, mangampuang nan tatingga, untuk bergandengan tangan dalam suatu kesatuan dan persatuan menuju Piliang yang sesuai harapan kita bersama dalam berkontribusi menggapai kesejahteraan sesuai maksud dan tujuan didirikan kerukunan piliang ini.

Tampak hadir pada kegiatan ini Anggota DPD RI, Nofi Candra, Kepala Dinas Sosial Kab. Solok. Drs. Raflis, MM, Kepala BKD Kab.Solok. M. Jhoni, Ketua Umum SAS, Samsudin Muchtar dan Wali Nagari Sulit Air. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms

924 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*