Kepedulian Masyarakat Batusangkar Terhadap Sampah Mulai Tumbuh

Ir. Dessy Trikorina.
Ir. Dessy Trikorina.

Batusangkar, Editor.- Kepala Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Pemukiman dan Lingkungan Hidup (Perkim LH) Dessy Trikorina menyatakan, kesadaran masyarakat Batusangkar dalam memungut dan memilih sampah kini tampat mulai tumbuh.

Setelah dilaksanakan Hari Peduli Sampah  Nasional HPSN) pada bulan Januari 2018 lalu, di beberapa titik yang biasanya sampah  berserakan, sekarang sudah tidak terlihat lagi. Termasuk sampah bungkusan-bungkusan plastik bekas tempat makanan yang berserakan di sepanjang jalan dan juga di lingkungan sekolah-sekolah yang ada di kota Batusangkar. Hal ini adalah hasil dari gerakan Tiga Bulan Bebas Sampah (TBBS) yang telah dicanangkan mulai pada tanggal 21 Januari tahun 2018 lalu  dan akan berakhir pada  tanggal 21 April 2018 ini, ungkap Dessy Trikori di ruang kerjanya Jumat (6/4) pada Editor.

Selanjutnya Dessy Trikorina menjelaskan, walaupun  secara formal Aksi Tiga Bulan Bebas Sampah (TBBS) akan berakhir, tapi Perkin LH tidak akan berhenti memungut dan memilah sampah, termasuk pada titik-titik vital, seperti jalan-jalan protokol, pasar, perkantoran dan objek-objek wisata.

“Kita juga akan terus berupaya memotivasi masyarakat untuk melaksanakan  bersih-bersih  lingkungan dan bebas sampah. Agar usaha bersih-bersih dan kemasi sampah bisa terus berlanjut dan dapat mewujudkan lingkungan yang sehat, kita proaktif melakukan penuyuluhan, bimbingan dan pelatihan-pelatihan untuk masyarakat hingga ke tingkat-tingkat nagari, sekolah, rumah-rumah ibadah dan pusat aktifitas lainnya,” kata Dessy Trikorina.

Selama lebih dua bulan aksi TBBS berlangsung,”Kini sudah terlihat perubahan yang cukup berarti terhadap pola pandang masyarakat tentang sampah.bahkan banyak yang sudah tidak segan-segan memungut sampah yang berserakan tanpa harus dikomando oleh siapapun.” ujar Dessy Trikorina

Ditambahkan Dessy Trikorina usaha memotivasi dan membangun kesadaran itu akan terus kita lakukan. Beberapa program yang sudah berjalan melibatkan kalangan pelajar mulai dari tingkat Taman Kanak-kanak (TK) hingga perguruan tinggi. Usaha ini juga melibatkan anak nagari, jemaah masjid, dan warga panti jompo yang dikenal dengan sebutan Lansia Peduli Sampah. Kedepan Dinas Perkin LH  akan berusaha memotivasi setiap nagari minimal memiliki satu bank sampah.

Hal serupa, ujarnya, juga dilakukan terhadap sekolah-sekolah yang ada di Kabupaten Tanah Datar. Sampah-sampah yang terkumpul melalui bank sampah nagari dan sekolah itu, tambah Dessy, bisa diteruskan ke bank sampah induk yang kini sudah ada satu unit yang dikelola pihak swasta.

Berbicara soal pengelolaan sampah yang diproduksi masyarakat kawasan ibukota kabupaten di Batusangkar, Dessy mengaku, pihaknya terus berupaya mengelola dengan baik, sehingga sampah-sampah itu setiap hari bisa diangkut ke Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) sampah.

Rata-rata sampah yang dihasilkan masyarakat Batusangkar 50-60 meter kubik (m3) setiap hari. Sampah itu masuk TPA sampah diangkut menggunakan empat kendaraan angkut sampah dan beberapa becak motor.

“Kita masih kekurangan sarana dan personil, tapi kita berusaha memaksimalkan semua sumber daya yang ada,sedang  usaha pengelolaan sampah yang kini dilakukan, sesuai Peraturan Presiden Nomor 97 Tahun 2017 tentang kebijakan nasional penanganan sampah rumah dan sampah sejenis rumah tangga maupun kegiatan lainnya terkait sampah. Kita dapat mengolah sampah untuk berbagai keperluan, seperti sumber energi, berbagai kegiatan kemasyarakatan, serta  menyulap sampah menjadi aneka produk kerajinan,sampah bila dikelola dengan baik juga bisa menghasilkan uang,” ungkap Dessy Trikorina. ** Jum

663 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*