Kepala Kesbangpol & PBD Kota Sawahlunto, Adri Yusman: Sosialisasikan Protokol Kesehatan Sscara Masif

Adri Yusman.
Adri Yusman.

Sawahlunto, Editor.- Istilah New Normal ini banyak diartikan masyarakat bahwa mereka sudah bebas bernuat segabaimana sebelum PSBB. Padahal tidak. Malah pada masa New Normal atau Tatanan Kehidupan baru masyarakat harus semakin memperketat  protokol kesehatan. Dari itu salah satu jalan yang harus dilakukan Pemerintah Kota Sawahlunto adalah melakukan sosialisasi masif terhadap masyarakat.

Hal itu diungkapkan Kepala Kesbangpol & PBD Kota Sawahlunto, Adri Yusman yang juga Sekretaris Gugus Tugas Pengegahan Covid-19 saat diwawancarai Editor di kantornya, didampingi Kabag Humas dan Prokoler Pemko Sawahlunto Rita Anrita,Selasa (23/6).

Menurut Adri Yusman, setelah perpanjangan PSBB, Kota Sawahlunto memasuki New Normal.  Ada tiga strategi yang harus dilakukan gugus tugas. Pertama,  sosialisasi masif kepada masyarakat. Baik melalui radio, media cetak dan daring, baliho, spanduk dan sebagainya.  Dalam hal ini adalah kawan – kawan dari unsur penegakkan harus langsung turun ke lapangan, ke pasar-pasar, ke tempat keramaian untuk melaksanakan pendekatan persuasif kepada seluruh masyarakat.

“Untuk itu kita bekerja sama dengan TNI/Polri dan Satpol PP untuk melakukan sosialisasi masif atau penegakan terhadap protokol kesehatan di Kota Sawahlunto,” kata Adri Yusman.

Yang kedua, lanjutnya,  adalah program 3T. Yaitu testing, tracking dan treatment. Ini tetap kita lakukan kalau memang ada masyarakat kita yang berasal dari luar daerah Sawahlunto yang datang ke Sawahlunto kita tetap memperlakukan mereka ini adalah isolasi mandiri di rumah. Kalau tidak bisa di rumah dan kita telah menyediakan tempat isolasi.

Adri Yusman didampingi Kabag Hunas Kota Swahlunto Rita Anrita saat diwawancarai Editor.-
Adri Yusman didampingi Kabag Hunas Kota Swahlunto Rita Anrita saat diwawancarai Editor.-

Kemudian kita lakukan tes terhadap  mereka, kemudian baru kalau memang mereka ada gejala covid baru kita treatment,  dalam arti kita isolasi di  di rumah sakit maupun kita kirim ke rumah sakit rujukan.

Ketiga adalah, Swab Massal yang dilakukan bekerja sama dengan Unand. Kita rencanakan sekali sebulan kita swab massal dengan melibatkan stakeholder dan elemen  masyarakat yang ada di kota Sawahlunto. “Kemarin kita sudah men-swab lebih kurang 100 orang yang berasal dari tenaga pariwisata, anggota Anggota DPRD Kota Sawahlunto dan petugas Lembaga Pemasyarakatan. Insha Allah bulan depan (Juli – red) akan dilaksanakan Swab Massal bagi seluruh ASN di kota Swahlunto,” jelas Adri Yusman.

Lebih lanjut dijelaskannya, termasuk juga yang akan kita swab pada masa mendatang adalah masyarakat pasar, karena memang jangkauan kita untuk pasar pada waktu lalu belum 10%, hanya pasar Sawahlunto. Swab yang dilakukan terhadap pedagang  kemarin sehubungan dengan adanya kasus positif covid-19 yang dialami oleh petugas dari yang mengantarkan barang di kota Sawahlunto.  Jadi ada 3 komponen ini yang kita lakukan sampai saat ini dan akan datang.

PBD juga terus melakukan penyemprotan disinfektan fasilitas umum, terutama  bila ada  permintaan dari pengelola fasilitas. Kemarin sudah disemprot fasilitas pariwisata dan Mesjid Agung yang dilakukan secara rutin.  Selanjutnya akan dilakukan penyemprotan di sekolah-sekolah sebelum sekolah melaksanakan kegiatan belar dan mengajar pda tanggal 13 Juli 2020.

“Kita akan melakukan penyemprotan massal di masing masing sekolah dan penyemprotan disinfektan akan terus kita lakukan sampai covid ini tidak ada di kota Sawahlunto,” tegas Adri Yusman.

Terkait kesadaran masyarakat untuk mematuhi protokol untuk keselamatan diri sendiri, apakah sudah bagus atau masih setengah – setengah atau masih ada yang bandel sama sekali dan funishment nya, Adri Yusman mengatakan, dari pengamatan kami dan hasil evaluasi kami, sampai saat ini kami lihat boleh dikatakan tingkat kesadaran masyarakat baru sekita 80% kami. Masyarakat  yang mematuhi protokol kesehatan contohnya memakai masker.

Tugas dari tim penegak New Normal, terutama  TNI, Polri daan Satpol PP adalah mengawasi, memotivasi dan mensosialisasikan protocol kesehatan.  Misalnya mengontrol masyarakat yang masuk pasar tanpa memakai masker dan menegur langsung. Dalam hal ini yang  diutamakan itu pendekatan humanis bukan langsung harus dihukum atau harus didenda.

“Kami lihat rata-rata mereka punya masker tapi malsa memakainya. Kalau memang ada masyarakat kita masuk pasar dan tidak punya masker, mereka kita suruh kembali pulang dan pakai masker dulu. Ini telah kita lakukan di pasar – pasar. Termasuk di tempat- tempat lain juga begitu. Di tempat pariwisata kita sudah mewanti wanti,  kalau tidak pakai masker tidak boleh masuk. Dan ini sudah berjalan di kota Sawahlunto, jelas Adri Yusman.

Tapi kedepannya, lanjnya, kita menginginkan memang 100% masyarakat kota Sawahlunto sudah mematuhi protokol kesehatan, terutama memakai masker. Masker pun kalau memang tidak ada kami bisa juga, kita kasih. Semua desa/kelurahan di kota Sawahlunto sudah mengadakan pemberian masker dan mereka sudah membagikan pada masyarakat.

Dengan polisi kita juga terus melakukan sosialiasi dan penertiban di jalan. Kalau ada pengendara yang lewat tidak pakai masker kita stop. Wajib pakai masker dulu. Kalau tidak pakai masker harus balik lagi, ini yang kita lakukanTtidak melakukan sanksi seperti denda, hukuman denda, push up dan sebagainya yang dilakukan di daerah lain.

Dari semua SOP protokol kesehatan yang telah kita keluarkan regulasinya, malah saat ini kami masih menggodok, khususnya SOP protokol kesehatan untuk masyarakat yang mengadakan pesta perkawinan dengan hati-hati.

“Kita takut, karena kluster perkawinan ini dimana – mana ini sudah merebak. Di Jawa, pusat penyebaran virus corona kan di kluster pesta pernikahan. Makanya kita di Sawahlunto izin keramaian pesta perkawinan kita pending dulu. Kita berharap jangan dulu masyarakat mengadakan pesta pernikahan. Kita siapkan dulu SOP-nya, perangkat dan aturannya,” jelas Andri Yusman..

Acara – acara lain yang bentuknya mengumpulkan orang banyak, penyelenggara harus mengajukan permintaan rekomendasi kepada tim gugus. Contoh, kemarin KPU mengadakan bimtek dan meminta rekomendasi dulu kepada kami. Sehingga kami memberikan rekomendasi dengan persyaratan persyaratan. Diantaranya,  adalah sebelum peserta masuk ruangan,  disemprot dulu, wajib pakai masker, menjaga jarak, kapasitas ruangan 25 orang maksimal, kemudian pemeriksaan kesehatan. Peserta bintek dimana pun di Sawahlunto  mereka harus disertai surat keterangan kesehatan.

Kalau bisa, kami stand by kan petugas kesehatan di pintu masuk untuk memeriksa kesehatan peserta. Kemudian yang lainnya adalah kalau, kami wanti wanti kalau narasumber itu, bintek silahkan bintek, itukan sudah new normal silahkan.

“Kami wanti wanti, jangan-jangan  nanti ada nara sumber dari daerah lain, seperti  dari Padang yang terifeksi  Covid-19 yang masuk, yang akhirnya bukan memberikan pengetahuan tapi mendatangkan penyakit.  Untuk itu kami agak ketat mengawasi beberapa diklat pelatihan itu dilaksanakan. Termasuk pelatihan yang dilaksanakan Depnaker,” pungkas Adri Yusman. ** Rhian/Mas/Tiara  

147 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*