Kepala BNPB Pusat Tinjau Langsung Bencana Alam di Kab. Limapuluh Kota

Limapuluh Kota, Editor.- Pemerintah Indonesia ikut berduka berlangsungkawa terhadap korban yang terjadi pada bencana banjir dan longsor yang menimpa Kecamatan Pangkalan Kabupaten Limapuluh Kota, terutama jalur jalan Sumatera Barat – Riau yang telah menelan korban 5 orang  meninggal dunia. Pemerintah juga mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas reaksi tanggap darurat yang cepat dari Bupati dan Perangkat daerah dalam menanggani penanggulangan bencana banjir dan longsor ini.

Hal ini disampaikan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Willem Rampangilei, dihadapan Wakil Gubernur Nasrul Abit, Bupati, Forkopimda , beberapa Kepala OPD pemprov Sumbar dan OPD Pemkab Limapuluh Kota di Posko Utama Tanggap Darurat Bencana Banjir dan longsor Limapuluh Kota, Senin (6/3/2017).  Hadir juga beberapa pejabat dijajaran BNPB pusat antara lain Ir. Dody  Ruswandi MSc dan lain-lain.

Willem Rampangilei lebih lanjut menyampaikan,  kehadiran kami saat ini adalah untuk melihat dari dekat kondisi yang sebenarnya bencana banjir dan longsor yang telah terjadi di Kabupaten Limapuluh Kota dari 13 kecamatan ada 8 kecamatan yang terkena bencana ini.

Ini tentu sesuatu yang amat berat ditanggung daerah jika sendirian, karena itu kami juga hadir sebagaimana upaya mendekatkan pemerintah dengan masyarakat,  ujarnya.

BNPB akan melakukan pendampingan terhadap penggulangan bencana ini baik secara operasional maupun secara administrasi teknis. Pertama kami akan menyerahkan bantuan dana sebasar Rp. 500 Juta untuk kegiatan operasional dalam masa tanggap darurat bencana. Kedua kami juga kan melakukan inventerisasi kebutuhan mendesak  penanggulangan bencana, kebutuhan logistic dan permasalahan isu yang terjadi ditengah masyarakat kita.

Dan saat ini kami telah mengontak kehadiran helikopter  untuk menjangkau daerah yang terisolir dalam mendistribusikan bantuan logistik. Mudah-mudah sore ini telah sampai di Kabupaten Limapuluh Kota dan besok seluruh bantuan logisktik kebutuhan masyarakat tersebut dapat tersalurkan dengan cepat, harap Willem.

Willem juga menegaskan , yang terpenting pelayan pemerintah dalam penanggulangan bencana bergerak cepat dan tepat, terhadap penyelematan, penanggulangan pengungsi dan pemulihan keadaan masyarakat. Termasuk persoalan dampak pasca bencana banjir, dampak penyakit yang muncul, karena itu pusat pelayanan kesehatan dan obat-obatan, tenaga medis perlu segera disiapkan.

Kita menyadari bawa di Indonesia ada 136 Kabupaten/Kota yang ditetapkan sebagai daerah rawan bencana. Data bencana BNPB pada tahun 2017 ini dalam kurun waktu bulan Februari 2017, tercatat adalah, Jumlah Kejadian 695, Korban Meninggal & Hilang (jiwa) 81, Korban Menderita & Mengungsi (jiwa) 617.345, Kerusakan Permukiman (unit) 7.912. Ini menandakan bencana tahun ini meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Hal ini disebabkan, faktor perubahan iklim, gempa bumi, gelombang pasang, tanah longsor, kebakaran, kebakaran hutan dan lahan, Kecelakaan indiustri, konflik dan  prilaku aktifitas masyarakat itu sendiri, ungkapnya.

Dalam kesematan itu Sekjen BNPB Ir. Dody Ruswandi menyerahkan bantuan secara simbolis kepada Bupati Ifendi Arbi uang tunai Rp. 500 juta dan 1.500 selimut. ** Zardi/Hms

642 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*