Kepala BNPB Pusat Letjen TNI Doni Munardo, Air Sungai Teremar Akibat Aktivitas Penambangan Liar

Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo ketika memberikan arahan usai jedah siang di rumdin bupati Sijunjung, Rabu 6 November. (Photo-Obral Chaniago).

Sijunjung, Editor,- Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Pusat Letjen TNI Doni Monardo menegaskan, tercemarnya air sungai diakibatkan adanya aktivitas penambangan liar di berbagai titik daerah pada hulu sungai di Sumatera Barat. “Utamanya sumber penyebab tercemarnya air sungai ulah adanya penambangan ilegal dihulu sungai”, jelasnya.

Penegasan itu diungkapkan Kepala BNPB Pusat Doni Monardo usai melihat langsung persiapan lomba susur sungai atau arung jeram tingkat internasional, pada Festival Geopark Silokek yang akan berlangsung pada 10-14 Nopember 2019. Doni Monardo menyebutkannya, saat dijumpai ketika jedah siang di rumah dinas Bupati Sijunjung bersama  rombongan dan pimpinan OPD dinas serta instansi terkait pemkab Sijunjung, Rabu 6 Nopember.

Menurutnya, sesuai ekspos Bupati Sijunjung Yuswir Arifin, sekarang air Sungai Silokek sudah agak lumayan jernih. Karena sebelumnya warna air sungai Silokek berwarna hitam, sebagai tempat akan berlangsungnya lomba arung jeram tingkat internasional.

Pada kunjungan kali ini Doni Monardo telah berkoordinasi dengan jajaran kepolisian wilayah Polda Sumbar. Saat kunjungan Doni Monardo bersama Kapolda Sumbar Irjenpol Fachrizal yang didampingi Waka Polda Sumbar, dengan melihat langsung aktivitas penambangan liar di Kabupatan Solok dan lokasi tambang liar di Kota Sawahlunto.

“Dari hulu sungai daerah penambang liar itu mengalir material yang menyebabkan air sungai jadi hitam pekat yang masuk ke Sungai Silokek. Antisipasi itu sangat perlu, jajaran kepolisian Sumbar perlu secara tegas menghentikan aktivitas tambang liar itu”, ujarnya.

Perlu diingatkan agar masyarakat amat perlu bekerjasama dengan pihak terkait instansi pemerintah guna menjaga kebersihan sungai Silokek sebagai lokasi berlangsungnya lomba arung jeram tingkat dunia. Tujuannya supaya potensi wisata Geopark Silokek bisa menjadi tujuan bagi wisatawan mancanegara/wisman. Dan sekarang berkat koordinasi semua pihak terkait air sungai Silokek sudah lumayan jernih, ulasnya.

Disamping itu Doni Monardo juga mengingatkan dengan adanya larangan menebang pohon yang mengarah ke sungai pada pohon-pohon yang berada dipinggir jalan. Karenanya, umbi pohon yang membusuk akan menjadi celah terowongan air yang mengakibatkan gundukan tanah jadi longsor yang dapat mengakibatkan badan jalan bisa terban dan ambrol. “Jalan yang sudah bagus itu sebagai akses penghubung lokasi wisata Geopark Silokek tetap terus terjaga dari bencana longsor”, ajaknya.

“Sungai sebagai tempat sumber penghidupan masyarakat seperti memancing dan budidayakan ikan. Jika air sungai sudah terkontaminasi oleh zat racun yang mematikan makhluk dan tercemarnya sungai oleh zat kimia. Sangat dikawatirkan ikan yang dikonsumsi oleh masyarakat sekarang berasal dari sungai yang sudah terkontaminasi oleh zat mercuri dan zat racun sianida. Karena nyaris para penambang liar seperti penambang emas 99 persen menggunakan zat kimia berbahaya seperti zat kimia mercuri dan zat  kimia sianida. Sehingga pemkab setempat perlu bertegas-tegas dengan penegak hukum wilayah kepolisian Polda Sumbar guna menghentikan aktivitas tambang liar,” ungkapnya.

Harapan penegasan itu disampaikan Doni Monardo merujuk pada pencanangan program kerja Presiden RI Joko Widodo bersama Wakil Presiden Ma’ruf Amin yang mengacu pada 5 jenis peningkatan SDM, dan yang ke-5 nya adalah transformasi jasa moderen utamanya usaha sektor pariwisata.

“Sehingga rawatlah lingkungan wisata yang telah menjadi sumber pemasukan negara, propinsi dan daerah. Jagalah lingkungan maka lingkungan alam semesta akan menjaga manusia dari bahaya bencana. Seperti sungai jangan sampai tercemar dengan berbagai hal,” harapnya.

Namun ketika ditanya tentang fenomena hutan di Sumbar. Doni Monardo memberikan apresiasi bahwa hutan di Sumbar masih terbilang lumayan original jika dibandingkan dari kawasan hutan yang ada pada daerah propinsi tetangganya, sebut Doni.**Obral Chaniago.

106 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*