Kenderaan Dinas Bisa Dilelang Setelah Berusia 8 Tahun

Kepala Samsat Padang, Hidayat.
Kepala Samsat Padang, Hidayat.

Padang, Editor.- Kenderaan pemerintah TNI, Polri dan ASN jika telah lewat usia lebih dari 8 tahun baru masuk kenderaan itu bisa masuk ke proses lelang, lewat prosedur sampai dengan dewan legislatif.

Kepala Sistim Administrasi Manunggal Satu Atap/Samsat Padang, ketika dijumpai diruang kerjanya (12/2/2020) Hidayat mengatakan, setelah kenderaan pemerintah dilelang maka pajaknya hidup lagi dan pajak itu menjadi kontribusi bagi pamasukan pemerintah.

“Sekarang lelang kenderaan pemerintah lelang terbuka lewat kantor lelang negara. masa lelang atau batas usia kenderaan baru bisa memasuki usia lelang setelah kenderaan lewat dari 8 tahun, ” ujarnya.

Disebutkan, sampai pertengahan Februari 2020 belum adanya info lelang kenderaan pemerintah dari Kepala Samsat Padang.

“Yang jelas tahun lalu telah selesai lelang kenderaan. Belum adanya info tentang pemutihan pajak kenderaan dengan batas usia tertentu hingga pertengahan bulan Februari tahun ini. Tahun sebelumnya memang adanya pemutihan pajak kenderaan dengan ketentuan tertentu sesuai aturan yang berlaku,” tambahnya.

Bicara soal lelang kenderaan pemerintah pajaknya harus hidup. Sehingga setelah proses lelang maka kenderaan pemerintah berobah menjadi kenderaan dengan pajak pribadi. Maka pajak kenderaan pemerintah setelah lelang akan hidup lagi sebagai pemasukan negara atau pemerintah.

“Ketika lelang ada 2 kategorinya. Pajak kenderaan dibawah tahun 2012 dikenakan BBN 1 sepuluh (10) persen. Pada waktu kenderaan pemerintah TNI, Polri dan ASN bayar pajaknya sama dengan BBN satu (1) dan pajak BBN dua (2)nya tak dikenakan lagi. Tetapi kenderaan diatas tahun 2012 pajak kenderaannya sama dengan pajak kenderaan pribadi,” terang Hidayat. ** Obral Chaniago

469 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*