Kemensos RI Luncurkan PKH di Payakumbuh

Payakumbuh,Editor.-  Kementerian Sosial Republik Indonesia diwakili Kepala Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Kesejahteraan Sosial (BBPPKS) Regional I Sumatera DR. Abdul Hayat, meluncurkan penyaluran bantuan non tunai Program Keluarga Harapan (PKH) di Kota Payakumbuh, Rabu (23/8). Kegiatan peluncuran program  penyaluran bantuan non tunai yang dilaksanakan di halaman Balai kota baru ( eks.Lapangan poliko ) itu, bertujuan untuk  menurunkan angka kemiskinan.

Walikota Payakumbuh diwakili Asisten III Iqbal Bermawi, membuka peluncuran penyaluran bantuan non tunai PKH tersebut. Turut hadir Forkopimda Kota Payakumbuh, Kepala Dinas Sosial Idris, Pimpinan BRI Cabang Payakumbuh Hendra Winata, seluruh pendamping, operator dan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH serta sejumlah.

Menteri Sosial Republik Indonesia Hj. Khofifah Indar Parawansa, dalam sambutan tertulisnya yang di bacakan  DR. Abdul Hayat, mengatakan, bahwa kegiatan penyaluran bantuan sosial non tunai PKH tahun 2017 merupakan bagian dari proses pelaksanaan PKH. “Untuk itu, PKH diharapkan dapat memberikan kontribusi dalam penurunan angka kemiskinan hingga 5 sampai 6 persen pada tahun 2019 mendatang,” ujarnya.

Menurutnya, PKH sebagai bagian dari penanggulangan kemiskinan dan dioptimalisasikan diberbagai lini. Pemerintah menargetkan jangkauan PKH di tahun 2018 akan menyentuh angka 10 juta keluarga penerima manfaat. Oleh karena itu kegiatan koordinasi PKH Tingkat Nasional ini menjadi penting untuk dilaksanakan.

“Kementrian Sosial RI berharap peserta PKH juga mendapatkan program bantuan sosial lainnya yaitu, Program Indonesia Pintar, Program Indonesia Sehat, Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT), Kelompok Usaha Bersama (KUBe), usaha ekonomi produktif, Rumah Tinggal Layak Huni (Rutilahu) maupun program subsidi energi sehingga mereka cepat terentas dari kemiskinan,” tambahnya.

Sementara Walikota Payakumbuh dalam sambutan yang disampaikan oleh Asisten III Iqbal Bermawi, menyampaikan, Pemko Payakumbuh sangat menyambut baik PKH dan berharap program ini dapat menjembatani hubungan antara pemerintah pusat dengan daerah untuk mensejahterakan masyarakat, khususnya keluarga yang sangat miskin yang ada di Payakumbuh.

“Pemko Payakumbuh berharap seluruh peserta PKH juga mendapat bantuan sosial lainnya, selain itu dukungan dan layanan perbankan yang tergabung dalam Himpunan Bank Milik Negara (HIMBARA) diharapkankan juga dapat mempermudah KPM PKH mengakses layanan keuangan iklusif. Terima kasih kami ucapkan kepada Tim Kementrian, seluruh jajaran dan pendamping beserta operator PKH yang telah mendukung terlaksananya program ini,” kata Iqbal.

Total penerima manfaat PKH ke Kota Payakumbuh sebanyak 2.642 KPM dengan jumlah bantuan Rp4993.380.000, bantuan beras sejahtera sebesar Rp7.879.842.000, untuk 5.745 keluarga, bantuan disabilitas sebesar Rp75.000.000, untuk 25 jiwa, Bantuan Lanjut Usia sebesar Rp100.000.000, untuk 50 jiwa dan bantuan UEP-KUBe sebesar Rp180.000.000, untuk enam keluarga.

Dalam acara peluncuran penyaluran bantuan non tunai PKH itu, Menteri Sosial dan Walikota Payakumbuh menyerahkan bantuan secara simbolis, berupa bantuan perlengkapan sekolah kepada 10 anak PKH berprestasi dan bantuan sembako kepada 10 PKH yang berasal dari beberapa kelurahan di Payakumbuh. Disamping itu, Menteri Sosial dan walikota Payakumbuh juga menyerahkan Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) kepada 10 orang perwakilan PKH secara simbolis. Usai penyerahan bantuan dan KKS, Menteri Sosial dan walikota Payakumbuh meninjau langsung pelaksanaan simulasi proses pencairan dana bantuan yang diperagakan oleh jajaran BRI Cabang Payakumbuh. ** Yus

846 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*