Kelurahan Laing Jadi Kampung KB di Kota Solok

Solok, Editor.- Program Keluarga Berencana (KB) merupakan program dan kebijakan Pemerintah yang sangat penting dan sangat strategis, sebagai investasi pelaksanaan pembangunan bangsa dan negara termasuk di Kota Solok.

Hal itu diungkapkan Walikota Solok Zul Elfian dihadapan Puji Astuti Tim Unit Kerja Presiden bidang pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4) Sekretariat Kabinet, Teguh Santoso, Direktur Bina Lini Lapangan BKKBN Pusat, Syahrudin, Kepala BKKBN Perwakilan Sumbar saat Pencangan Kampung Keluarga Berencana (KB), Kelurahan Laing Kecamatan Tanjung Harapan Kota Solok, yang melibatkan pimpinan SKPD lingkup Pemko Solok,Rabu (9/8).

Zul Elfian menyebutkan, dengan adanya kampung KB ini mampu menghasilkan kesepakatan dan mewujudkan komitmen bersama untuk meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan keluarga di Kota Solok ini melalui program KB. Pertumbuhan penduduk yang tinggi akan sangat berpotensi menghasilkan generasi bangsa yang tidak berkualitas.

Diakui Zul Elfian Pemerintah Pusat sampai daerah bersama masyarakat masih mengalami banyak tantangan terutama upaya penurunan tingkat kelahiran, penguatan ketahanan keluarga dan peningkatan pendapatan keluarga.

Untuk itu program KB sangat penting karena bukan saja untuk mengendalikan laju pertumbuhan penduduk, tetapi juga sebagai wahana peningkatan kualitas penduduk dan kesejahteraan keluarga sebagai implementasi pelaksanaan 8 fungsi keluarga secara baik.

“Jika Pemerintah Daerah dan seluruh stakeholder serta masyarakat lemah dalam menggarap program KB, maka sudah tentu daerah maupun masyarakat akan semakin miskin, dan bahkan pembangunan di daerah ini  berjalan lamban,”katanya.

Untuk itu maka Pemko Solok telah memulai setiap tahunnya melaksanakan program Kampung KB, seperti tahun 2016 lalu kawasan Payo, Kelurahan Tanah Garam dan tahun 2017 di fokuskan di Kelurahan Laing Kecamatan Tanjung Harapan.

Zul Elfian juga menjelaskan bahwa terpilihnya Keluarahan Laing sebagai Kampung KB bukan hanya didasarkan pada angka keluarga pra sejahtera melainkan Laing merupakan salah satu daerah strategis bagi kota solok.

Sementara itu, Perwakilan BKKBN Propinsi Sumbar Syahrudin menjelaskan, Kampung KB akan dibangun di tiap daerah baikpun kota/Kab di seluruh Indonesia, lantaran itu, Pemerintah mengharapkan kesejahteraan masyarakat dapat meningkat setelah mengikuti program KB dan program kependudukan lainnya.  Melalui Kampung KB pula, BKKBN akan menggalakkan program revolusi mental berbasis keluarga untuk membangun karakter bangsa Indonesia.

“Program KB katakanlah saat ini menurun, jadi harus ada yang menggalakkan. Jadi Presiden menekankan sekali kita harus kerja keras untuk mengendalikan pertumbuhan penduduk,” kata Syahrudin. Kampung KB menjadi salah satu inovasi strategis dalam upaya pelaksanaan kegiatan-kegiatan program KB di masa mendatang. Dengan sasaran, melakukan pembangunan keluarga berencana secara utuh dan terintegrasi dengan baik. Di samping itu, juga meningkatkan kejahteraan, kebutuhan sarana dan prasarana serta peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) masyarakat,” sebutnya. ** Laurel/Mempe

1154 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*