Keltan Bina Bersama Panen Raya Cabai Kopay

Wagub didampingi Wako dan ketua kelompok tani dalam panen raya cabe kopay
Wagub didampingi Wako dan ketua kelompok tani dalam panen raya cabe kopay

Payakumbuh, Editor.- Panen hari ini membuktikan kelompok tani dibawah arahan pak Walikota benar-benar bekerja serius mengelola program Coorporate Social Responsibility (CSR) Bank Indonesia. Buktinya, produksi Cabe Kopay di Payakumbuh terus meningkat, salah satunya berkat sumbangsih program klaster holtikultura di kelompok tani kita ini.

Hal itu diungkapkan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit di dampingi Walikota Payakumbuh Riza Falepi saat melakukan Panen Raya Cabe Kopay di lahan Kelompok Tani (Keltan) Bina Bersama Kelurahan Koto Baru Payobasung Kecamatan Payakumbuh Timur, Sabtu, (24/02).

Hadir pada kesempatan itu pimpinan Bank Indonesia cabang Sumatera Barat, pengelola CSR PT. Semen Padang, Dandim 05/06 Limapuluh Kota, Kapolres Kota Payakumbuh, Dinas Pertanian & Hortikultura Propinsi Sumbar, Kepala OPD dilingkungan Pemko Payakumbuh, Camat Payakumbuh Timur, Lurah, PPL, LPM dan warga Kelurahan Koto Baru Payobasung.

Dikatakan, keberhasilan panen raya Cabe Kopay merupakan buah kerjasama yang baik antara Pemko Payakumbuh dengan Bank Indonesia (BI). Kami mengapresiasi pencapaian kita pada panen kali ini. Ini merupakan buah program klaster holtikultura yang telah dibangun secara baik oleh pak Wali kita dengan Bank Indonesia sejak tahun 2015 silam, ini bisa menjadi role model pengembangan holtikultura tak hanya di Payakumbuh tapi juga di Sumatera Barat, puji Wagub Nasrul Abit

Dikatakan, pada akhir tahun 2018 ini, Kelompok Tani Bina Bersama dan Kelompok Tani Baliak Mayang yang merupakan pilot project dari program Klaster Hortikultura di Kota Payakumbuh akan masuk ke tahapan passing out, dimana sudah harus mampu mandiri dalam berkegiatan.

“Akhir tahun nanti kelompok tani sudah harus mandiri, tidak akan ada lagi pembinaan dan bantuan langsung oleh BI, maka jadikanlah pengalaman dan ilmu yang diperolah lewat pembinaan BI sejak 2015 silam sebagai bekal untuk bisa maju secara mandiri,” ujar Wagub Nasrul Abit.

Ditambahkan, “Profil klaster holtikultura kita di Sumbar hanya dua kelompok ini, dan keduanya ada di Kota Payakumbuh, jadi saya minta kepada stakeholder khususnya OPD terkait tetap lakukan pendampingan,  sehingga kondisi baik yang ada saat ini bisa dipertahankan dan ditingkatkan,” ujar Wagub Nasrul Abit.

Sementara Walikota Payakumbuh  Riza Falepi mengucapkan terimakasih dan apresiasinya kepada Kelompok Tani Bina Bersama dan Baliak Mayang yang sukses membudidayakan Cabe Kopay pada program klaster holtikultura.

“Saya salut dan bangga kepada bapak ibuk anggota kelompok tani semua yang berhasil membudidayakan cabe Kopay ini. Bapak dan ibu berhasil menjaga amanah yang dipercayakan pihak BI berupa bantuan program klaster holtikultura ini, bapak ibu telah menjaga nama baik kota Payakumbuh, atas nama Pemko, kami ucapkan terima kasih,” ucap Wako Riza.

Lebih jauh Walikota mengharapkan pada warga masyarakat agar memanfaatkan setiap potensi lahan yang ada untuk menjadi lahan produktif.

“Manfaatkan lahan kita, jangan biarkan kosong, termasuk pekarangan sekalipun, jadikan ia sumber tambahan penghasilan keluarga sekaligus menciptakan pangan sehat dan kemandirian pangan buat keluarg kita”, ajak Wako Riza Falepi.

Dikatakan, pengembangan produk pertanian holtikultura dengan memanfaatkan lahan tidur dan pekarangan perlu terus ditingkatkan.

“Kita bisa kalkulasikan berapa penghematan dan potensi ekonomi yang dihasilkan jika setiap pekarangan rumah ditanami tanaman holtikultura ini. Saya yakin, kemandirian pangan warga kota bisa diwujudkan, sumber pangan dari pekarangan, sehingga dengan sendirinya kesejahteraan warga akan tercapai,” pungkas Wako Riza.** Yus

367 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*