Kelangkaan BBM Jenis Premium dan Solar Kian Parah

Inilah diantara truk dan bus yang harus bermalam di SPBU Baso karena kehabisan solar.

Bukittinggi, Editor.- Kondisi kelangkaan BBM jenis Solar dan Premium di Payakumbuh, Limapuluh Kota, Agam dan Bukittinggi sampai ke Padang Panjang semakin parah.

Dari pantauan media ini, kondisi distribusi BBM di hampir setiap SPBU yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota, Kota Payakumbuh, Kabupaten Agam bagian Timur dan Kota Bukittingi memang sangat memprihatinkan.

Sudah saatnya pemerintah daerah Kabupaten Limapuluh Kota, Kota Payakumbuh, Agam bagian timur dan Kota Bukittinggi turun ke lapangan menyaksikan penderitaan masyarakat yang harus antrian berjam jam di SPBU menunggu giliran pengisian BBM untuk mobilnya.

Untuk jenis solar kenderaan yang antrian dan bahkan ada yang harus parkir di SPBU karena tidak kebagian BBM,  didominasi kenderaan besar, seperti truk dan bus serta kendraan kecil seperti L-300. Kenderaan besar itu pengangkut bahan bangunan dan kenderaan kontainer serta pengangkut sayur, ikan dan ayam.Banyak ikan dan ayam yang mati serta sayur sayur yang membusuk karena kendraan itu tidak bisa jalan akibat BBM langka. Dari itu pemerintah harus turun tangan dengan mengawal setiap SPBU dalam pendistribusian BBM ke kendraan yang membutuhkan solar dan premium.

Di sejumlah SPBU ratusan jerigen ikut antrian di setiap SPBU tersebut.  Padahal di setiap SPBU di bentangkan spanduk besar di larang pembelian BBM bersubsidi dengan jerigen. Pembelian BBM dengan jerigen ini dilakukan oleh broker broker BBM bersubsidi. Termasuk para sopir truk dan bus juga ikut bermain membeli pakai jerigen.

Petugas SPBU sepertinya juga memberi peluang iasa para broker BBM bersubsidi membeli dengan jerigen, karena melayani pembelian dengan jerigen itu, mereka dapat tambahan penghasilan Rp 5000 sampai Rp 10 000 per jerigen.

Para pengecer BBM bersubsidi mendapatkan BBM yang dijualnya secara eceran selain dibeli langsung ke SPBU, ada juga yang menjalin kerjasama dengan sopir truk dan bus. Pada kelangkaan BBM bersubsidi yang diuntungkan adalah para broker dan pedagang eceran. BBM bersubsidi mereka jual Rp 9000 perliter untuk jenis Premium dan Rp 8000 perliter untuk jenis Solar.

Menurut Afrizal salah seorang sopir truk ekspedisi dalam iperckapan media ini saat antrian di SPBU Simpang Bangkaweh jln Raya Bukittinggi – Padang mengatakan, dia mengaku baru sampai dari jakarta membawa barang orang pindah.

Selama di Jakarta BBM jenis solar tidak ada masalah, tapi dari Lampung sampai masuk Sumbar pembelian BBM untuk setiap truk dan bus dibatasi hanya bisa Rp 200 ribu dan tidak ada pengisian dengan jerigen dan hanya di Sumbar antrian panjang terjadi.

Satu tangki BBM sampai di SPBU habis dalam tempo 4 sampai 5 jam. Di Agam bagian timur dan Kota Bukittinggi  sampai ke Kabupaten Limapuluh Kota dan Payakumbuh ada 18 buah SPBU. BBM masuk pada malam hari, tapi besok paginya semua SPBU kekosongan BBM jenis solar dan premium.

Anehnya di pedagang eceran di sepanjang jalan menumpuk dalam jerigen  BBM jenis solar dan premium tersebut .

“Bila saja pihak pertamina konsisten dengan peraturan BVM bersubsidi tidak bojeh di jual pakai jerigen, kondisi antrian dan kelangkaan Solar dan Premium tidak separah ini. Kenapa pihak Pertamina dan Pemda menutup mata dengan kelangkaan Solar dan Premium ini,” tanya  Afrizal. ** Yus

119 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*