“Kekejaman Kedua Setelah Eropalia”




Ery Mefri,
Ery Mefri,

Awal tahun pada tgl 4 Januari 2018. ketika itu IDF meminta link video terbaru karya NJ dengan kalimat : “Untuk referensi kuratorial di IDF 2018”, begitu menarik dan mengelitik.

Karya itu belum dibuka dan belum dilihat siapa-siapa. Bernilai menandai kita bernama manusia. Belum terjamah semua indra dan kata-kata. Itu diberikan tanpa praduga dan sangkaan apa-apa. Tapi setelah semua berjalan agak lama tanpa ada berita apa-apa dari yang meminta, tentu timbul pertanyaan pada keanehannya.

“Apa yang membuat kalian meminta ?” Sebagai kurator dan penyelenggara festival yang wawasannya tentu tak perlu diragukan lagi, mestinya sudah tahu banyak sedikitnya berbentuk apa karya seniman yang akan kita libatkan.
Meminta dokumentasi karya terbaru seniman yang belum di pentaskan dan apa lagi sedang menjalani proses akhir, tentu punya maksud-maksud tertentu.

Sepertinya, apakah untuk mengetahui peta kekuatan di luar kerajaan yang kalian punya. Belajar sekaligus dijadikan pedoman untuk para calon Dewa yang sedang di gadang-gadangkan untuk jadi penguasa dan hakim pertunjukan di negeri ini atau mungkin juga karena punya rencana yang sangat tak dewasa. juga memungkinkan.
Meminta karena mulai menyadari bahwa yang dipamerkan selama ini memang tak bernilai apa-apa dibanding hasil karya dan pemikiran di daerah yang selalu dianggap rendah dan bodoh. Merasa ketakutan dengan kenyataan yang terlihat akan dibaca dunia bahwa sebuah peradaban yang dibangga-banggakan serta diagungkan selama ini tak berarti apa-apa ketika yang ditutupi mulai membuka. Ketika yang diinjak selama ini mulai menggigit telapak kaki penginjaknya.

Nyatanya keberadaan selama ini karena dikondisikan selalu terlihat dan ada dimuka ! Dengan menghambat potensi yang ada dan duduk di lingkaran yang berkuasa, hingga mampu menghalangi munculnya kualitas yang diyakini akan membuat kalian kehilangan muka. Tak bermalu.

Saran kami dari Daerah

Kalau takut di tingginya pohon tetangga, kenapa tidak rawat dan pupuk pohon sendiri ! Bukan memotong pohon lain karena merasa punya pemangkas yg sangat begitu tajam. Kalau takut didahului saat sama berlari, kenapa tidak mencari atau menyewa tambahan tenaga, bukan mengait kaki yangg mendahului. Kalau kalian merasa takut cahaya akan muncul ditempat lain.

Kenapa tidak pasang Lentera pada tubuh KALIAN yang renta.

Bukan menyebar kabut utk menutupi cahaya lain agar lampu kalian yg lemah tetap bersinar dan terlihat nyata. Akibatnya kita mulai tak percaya dengan pameran TONG KOSONG yang dipasarkan kemana-mana dan sudah sejak lama.

Kalau karena tingkah seperti ini yang membuat kalian dianggap Dewa dan tempat bertanya hanya karena dikondisikan oleh keadaan yang kebetulan berada di Pulau Para Dewa !

Kebetulan diberi keahlian mengada-ada. Ditempat yg tak punya apa-apa ! Kebetulan diberi kemampuan mengaburkan tetangga agar tak terlihat ada. Hingga ketika kabut yang kalian ciptakan dihembus potensi angin yang tak terduga, kalian ketakutan tradisi busuk akan diketahui banyak tetangga.

Lalu . . . . . !
Kapan kalian berani duduk semeja tanpa pembisik dibelakangnya ! Berhadapan muka tanpa memakai kulit wajah para Dewa ! Bertelanjang di gelanggang yang sama tanpa mendatangkan pemandu sorak dan tukang anggukan kepala. Hingga berani menari pada pentas yang tak biasa bersama seniman daerah yang selama ini dianggap tak ada.

Malu ! Bukankah itu menandai kita masih manusia. Kecuali tak bermalu. ** Ery Mefri

** Penulis adalah koroegrafer internasional dan owner Nan Jombang Dance Company

279 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*