Kejutan Pada Etape Dua Terbukti, Pishgaman Mendominasi

Pagaruyung, Editor – Pembalap dari Pishgaman Cycling Team Iran mendominasi kejuaraan balap sepeda internasional Tour de Singkarak (TdS) 2016 etape dua (E-2), dar iLembah Harau Limapuluh Kota menuju Istano Basa Pagaruyung, Tanah Datar, Minggu (07/8).

Tim dari negara yang sejak semula TdS diselenggarakan mendominasi juara menempatkan dua wakilnya di tiga besar yaitu Rahim Emami di posis ipertamadan Reza Hossein di posisi tiga. Sedangkan di posisi dua direbut pebalap 7 Eleven Filipina, James Ewart.

Prediksi bakal terjadi kejutan di E-2, terbukti. Rahim Emani salah satu pembalap diunggulkan pada kejuaraan yang masuk kalender UCI ini serius tampil sejak awal perlombaan. Apalagi pembalap asal Iran memiliki kemampuan lebih yaitu jago di sprint serta tanjakan.

Meski mampu menjuarai E-2, perjuangan Rahim Emami tidak mudah. Pembalap dengan nomor start dua ini harus beradu sprint dengan James Ewart, dimenangi Rahim Emami yang sukses mendahului Ewart masuk finish dengan catatan waktu 02:55:34.

13882637_1725493564370100_3464475321919446357_nRahim Emami terlihat puas karena mampu menunjukkan tim sebagai juara bertahan karena mampu bangkit setelah di Etape I (pertama) harus mengakui keunggulan pembalap Australia yang memperkuat tim Data #3 Cisco, Dylan Newberry.

Sementara itu, di tengah dominasi asing, pebalap Indonesia mampu bersaing, beradadiposisi 10 besar finish tercepat. Rastra Patria Dinawan dari Timnas Indonesia asal Yogjakarta mampu masuk finish di urutan ketujuh dengan catatan waktu 02:55:54.

Keberhasilan Timnas Indonesia dinilai cukup bagus oleh manajer Wawan Setyobudi. Disebutkan Wawan, anak asuhnya mampu menjalankan strategi dengan terus berada di rombongan besar. “Mereka bisa berada dir ombongan depan. Itu harapan kami sejak awal,” ujarnya.

Dari 10 besar pembalap tercepat, Indonesia juga menempatkan nama Jamaluddin Novardianto yang memperkuat tim Singha Infinite Singapura di posisi sembilan dan Slamet Juangga dari KFC Cycling Team Jakarta dengan catatan waktu yang sama dengan pembalap di atasnya.

Sementara itu, pemegang red white jersey atau pembalap Indonesia tercepat Dadi Suryadi harus finish di urutan 29 dengan catatan waktu

Para pembalap TdS 2016
Para pembalap TdS 2016 di lintasan Kelok 9, Kab. Limapuluh Kota.

yang sama. Dengan demikian pembalap dari Terengganu Cycling Team Malaysia itu tetap berhak memegang red white jersey.

Sedangkan untuk pemegang klasemen umum atau yellow jerse ytetap dipegang oleh Dylan Newberry yang di E-2 finis diurutan 30. Dyan juga masih berhak memegang green jersey atau predikat raja sprint. Sedangkan raja tanjakan (polkadot jersey) dipegang pebalap Pishgaman, Amir Kolahdouz dengan 19 poin.

Etape dua (E-2) dari Limapuluh Kota menuju Tanah Datar, Minggu (7/8) dihadapkan dengan lintasan bervariatif, pada di rute sejauh 119,5 km ini melewati tiga titik King of Mountain (KOM) yaitu di Kelok 9, Pauh Tinggi dan Satangkai. Selain itu ada dua titik sprint yaitu di Payakumbuh dan Pasar Tanjung Barulak.

“Sekarang sulit diprediksi. Semua pembalap memiliki peluang yang sama untuk menang. Seperti yang terjadi di etape pertama,” kata pebalap Terengganu Cycling Team Malaysia, Dadi Suryadi di Payakumbuh, Sabtu.

Menurut dia, etape kedua kondisinya hampir sama dengan etape pertama. Bisa dipastikan pembalap yang ada dalam rombongan besar dan di beberapa titik baru akan melepaskan diri. Kerjasama tim sangat dibutuhkan untuk menjadi yang terbaik dalam setiap etape.

Senin (8/8/16) besok, semua pembalap akan melanjutkan balapanke E III dari Pasaman menuju Pasaman Barat ** Wisja

 

 

 

 

 

 

 

689 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*