Kejar Double Digit, Pembangunan Pasar Rakyat 2 Dimulai

Payakumbuh, Editor.- Anggota Komisi VI DPR RI, H. Refrizal, didampingi Walikota dan Forkopimda Payakumbuh melakukan ground breaking atau peletakan batu pertama pembangunan Pasar Rakyat Payakumbuh 2,  di Padang Kaduduak Kelurahan Tigo Koto Diateh, Kecamatan Payakumbuh Utara, Selasa (9/8).

Dengan dilakukannya pelatakan batu pertama ini, menandai pembangunan pasar rakyat Payakumbuh 2 dimulai. Pekerjaan pembangunan pasar ini akan dilakukan oleh pemenang tender, PT. Deky Elang Perkasa, dengan anggaran 4,9 Milyar selama 120 hari kerja. “Untuk tahap pertama ini, akan dibangun los-los sembako dan kebutuhan harian serta dilengkapi dengan sarana prasarana berupa toilet, gerbang, dan ruang serba guna,” ujar Kepala Dinas Koperindag Payakumbuh, Dahler, SH dalam laporannya.

Walikota Payakumbuh Riza Falepi mengatakan, pembangunan pasar rakyat 2 ini merupakan antisipasi dari semakin sempitnya pasar rakyat  Ibuah yang terletak di pusat Kota Payakumbuh, mengingat semakin bertumbuhnya kebutuhan masyarakat dari waktu ke waktu.  Karenanya, kata Riza, kita membutuhan tanah yang lebih luas untuk pengembangan pasar, yang manfaatnya tidak saja untuk setahun kedepan,  tetapi hingga 20 tahun yang akan datang.

13882637_1725493564370100_3464475321919446357_nRiza menambahkan, pembangunan pasar ini merupakan salah satu cara mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat Payakumbuh. Menurutnya, pembangunan pasar ini akan memicu pertumbuhan perekonomian masyarakat kota Payakumbuh hingga ke angka yang dicita-citakan, double digit atau diatas 10 %.

Pembangunan pasar rakyat 2 diatas tanah seluas 4,3 Hektar itu akan dibarengi dengan pembangunan masjid raya  dan sentra industri kecil dan menengah (IKM). Sehingga Padang Kaduduak akan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru. “Padang Kaduduk bakal menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru dalam mengkatrol  income perkapita masyarakat,” tegas walikota.

Di pasar yang akan segera dibangun ini nanti akan dilengkapi dengan koperasi. Pedagang hanya tinggal melangkah ke pasar ini pagi hari dan  langsung ke koperasi mengambil barang yang akan di jual, sorenya baru di stor. Bila sudah demikian, bila ada juga lagi yang ‘bansaik’ (miskin red), ndak dapek aka lai. Itu alah panyakik maleh bana yang dipaliaro (tidak dapat lagi akal bagi kita,itu sudah penyakit malas yang di pelihara), ujar Wako.

Anggota komisi VI DPR RI Refrizal yang memiliki banyak andil dalam pengucuran dana APBN senilai 6 Milyar untuk pembangunan pasar rakyat tersebut sangat mengapresiasi pembangunan pasar rakyat Payakumbuh 2. Politisi PKS ini  berharap pertumbuhan perekonomian double digit yang dicita-citakan Walikota Payakumbuh dapat tercapai.

Refrizal berpesan, pasar rakyat yang dibangun itu harus digunakan orang untuk berdagang. Disamping itu, pemko harus melakukan pembangunan berkelanjutan dengan membuka akses yang baik. “Pasar tidak bisa jalan tanpa akses. Pasar jangan terisolir. Harus didukung dengan tata ruang, bisnis, ruko. Sehigga tempat ini bisa menjadi pusat pertumbuhan bisnis baru di Payakumbuh,” tutur Refrizal.

Acara peletakkan batu pertama pasar rakyat 2 itu,  berlangsung cukup meriah, dihadiri ratusan masyarakat setempat,  tokoh masyarakat dari berbagai nagari, LPM  pada lima kecamatan Payakumbuh. Juga hadir, pengurus Asosiasi Pedagang Kali Lima (APKL)  Payakumbuh dan stakeholder lainnya. Selain itu, juga tampak hadir camat, kepala kelurahan dan sejumlah undangan lainnya. Diakhiri  dengan makan bersama. ** Yus

676 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*