Kebutuhan Jagung di 50 Kota Tinggi, Tapi Minat Petani Menanam Rendah

Limapuluh Kota, Editor.- Kebutuhan jagung untuk bahan makanan ayam petelur di Kabupaten Limapuluh Kota, selalu tinggi dari hari ke hari. Tapi minat masyarakat daerah ini untuk menanamnya, tampaknya, masih rendah. Ini adalah sebuah kenyataan yang sesungguhnya tak boleh terjadi. Lantas, melihat hal begini, apa yang mesti dilakukan?

Hasil penelusuran media ini sepanjang Senin (6/11) menunjukkan, jagung merupakan komoditi paling dicari kini di Limapuluh Kota, terutama dicari oleh para pemilik ternak ayam petelur. Namun, jikalau ada masyarakat petani yang memanennya di sejumlah lokasi, ternyata, hasilnya tak pernah mencukupi kebutuhan lokal. Supaya ayam tetap makan, kerap para pemiliknya terpaksa membelinya ke luar daerah.

Berapa angka kebutuhan jagung untuk Limapuluh Kota setiap harinya, memang tidak diketahui karena banyaknya ayam petelur di daerah sentra ini. Namun yang pasti kebutuhan petani peternak dari salah satu bahan makanan untuk ternak piaran mereka tersebut cukup tinggi. Saking tingginya kebutuhan, akhirnya terpaksa membelinya ke Pasaman, bahkan ke Lampung dan Medan.

Sesuai perkiraan, semestinya masyarakat petani di Limapuluh Kota mampu mengatasi kebutuhan dalam daerah, dengan cara memproduksi sendiri hasil bumi itu. Tapi yang mengherankan justru para petani tidak tertarik untuk menanamnya. Padahal jagung itu menjadi salah satu komoditi yang dicari. Bisa diasumsi, sentana dikumpulkan lahan kosong yang bisa ditugalkan jagung luasnya lebih 350 hektar yang terletak berpencar di hamparan tanah dalam Kecamatan Harau, Kecamatan Akabiluru, Kecamatan Payakumbuh, serta Kecamatan Luak. Belum lagi terbilang di kecamatan lainnya.

Bisa saja terlihat, masih luas tanah subur masyarakat yang dibiarkan kosong, dan ditinggalkan menyemak. Padahal kalau mereka mau bertanam jagung, mengingat luasnya lahan produktif itu, hasilnya bakal mampu mencukupi kebutuhan daerah sendiri. Untuk saat ini, petani peternak ayam petelur mengaku membeli jagung kering yang siap diurai di atas harga Rp 3.000 per kilogram.

Sulitnya para pemilik ternak ayam petelur mendapatkan jagung di dalam daerah, dirasakan hampir berkepanjangan. Memang masih ada lahan yang selalu ditanami jagung, tetapi, hasilnya tak pernah maksimal apalagi untuk memenuhi kebutuhan dalam daerah sendiri. Ini disebabkan, masyarakat yang punya lahan produktif tak pula banyak yang tergoda menanamnya.

Buah jagung, selain bisa dijual setelah masak, pun bisa dijadikan uang ketika isinya masih muda. Buah muda mahal juga harganya, biasanya dibeli orang untuk dibawa ke luar daerah. Seperti ke beberapa daerah di Riau. Bahkan, belum lagi berisi bernas sudah ada toke yang mencari pemiliknya dan berkata mau membelinya begitu dipanen muda.

Tingginya kebutuhan jagung di Limapuluh Kota, sepertinya tidak mampu membuka lebar mata para petani. Petani sekarang lebih suka menanam ubi kayu. Sayang, harga jual di tingkat mereka dirasakan jauh merosot dari perkiraan awal. Padahal, ubi itu sudah banyak yang layak dipanen. Harusnya, bila melihat begini semua pihak mendorong masyarakat agar sudilah kiranya bertanam jagung mengingat banyaknya yang membutuhkan dan prospeknya bagus. Bukankah itu juga salah satu tugas pemerintah, memberikan dorongan dalam kerangka meningkatkan pendapatan masyarakat. ** SAS

 

864 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*