Kearifan Lokal Nusantara Pondasi Rukun dan Damai

Indonesia sangat kaya dengan berbagai kearifan lokal, termasuk dalam menjaga keharmonisan dan kerukunan hidup berbangsa dan bernegara. Suatu tonggak kearifan lokal yang menjadi panutan dan pegangan seluruh masyarakat Indonesia dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa sekaligus sebagai modal dalam membangun peradaban adalah Pancasila.

Dapat dikatakan bahwa Pancasila adalah mahkota dari hasil pemikiran seorang Bapak Pendiri Bangsa, Bung Karno, yang bersumber dari kearifan lokal bangsanya sendiri. Pancasila pula yang kemudian menjadi modal dasar untuk membangun karena membangun membutuhkan ikatan yang kuat antara manusia dengan beragam suku bangsa dan beragam agama yang hidup bersama-sama dari wilayah yang sangat luas dengan penduduk saat ini mencapai 250 juta jiwa.

Sumber daya alam yang besar dengan sumber daya manusia yang besar pula tidak akan mungkin dapat membangun peradaban yang maju apabila sesama anak bangsa terjadi perpecahan dan pertumpahan darah persaingan yang tidak sehat saling menjatuhkan dan saling menghambat atau saling memusuhi.

Potensi sumber daya manusia yang besar malah akan menjadi sumber masalah apabila kehidupan tidak terbangun secara harmonis dan rukun di antara berbagai  di berbagai etnis. Pengalaman dari berbagai negara yang tidak mempunyai persatuan dan kesatuan menunjukkan bahwa perpecahan menyebabkan luka sejarah yang sangat dalam. Akibatnya bangsa tersebut sulit untuk membangun bahkan dari waktu ke waktu menyisakan masalah-masalah yang sangat mendasar di bidang kemanusiaan. Bila itu terjadi maka sumber daya alam yang besar tidak akan mampu menciptakan kesejahteraan hidup bersama apalagi membangun peradaban yang tinggi sebagai hasil dari karya manusia.

Khusus tentang kerukunan masyarakat atau etnis yang berbeda-beda sudah dituangkan dalam karya tulis Muarif tentang tiga wilayah dengan suku yang yang beragam. Namun mampu hidup saling tolong-menolong dan saling harga menghargai hal itu terjadi di Pulau Bali, Kalimantan, dan Sulawesi.

Amy Gutmann (dalam Maarif 2014: 13) menyebut interaksi damai sejak abad 14 di Bali berlangsung karena “politik pengakuan praktis,” di berbagai Kampung Muslim tersebar di seluruh Bali. Berbagai kelompok Muslim migran telah membangun sejarah dan karakteristik mereka sendiri. Semua komunitas Muslim memiliki kesamaan bahwa nenek moyang mereka adalah pendatang dari Jawa, Lombok, dan Sulawesi.

Sementara di Sulawesi Selatan, terdapat suku Ammato tinggal di desa Tanah Toa di kecamatan Kajang di Kabupaten Bulukumba. Jumlah penduduk 4625 orang (2.073 laki-laki dan 2.552 perempuan) tinggal di 959 rumah tangga (data 2009). Agama yang dipraktikkan oleh Ammatoans bercirkan animistik, patuntung, pra-Islam, dan sinkretis: para ilmuwan mengklaim bahwa agama mereka memiliki ciri-ciri Islam dan animisme.

Persaudaraan sebagai Kearifan Lokal

Sesuai pendapat Maarif, kearifan lokal di sini didefinisikan sebagai sistem di mana sebuah komunitas mewujudkan cita-cita masyarakat tentang kohesi dan perdamaian. Sebagai sebuah sistem terdiri dari dua elemen: seperangkat nilai berprinsip dan seperangkat praktik. Nilai-nilai itu diwarisi dari nenek moyang dan masih dianggap bernilai bagi generasi sekarang dari komunitas tertentu.

Suku-suku di Indonesia mempunyai kearifan lokal bahkan juga kebijaksanaan lokal yang tinggi sebagai pelajaran yang hidup dalam masyarakat yang disebut sebagai masyarakat tradisional atau masyarakat adat. Masyarakat adat mengatur sendiri kehidupan mereka dengan cara-cara yang mereka telah pelajari secara turun temurun dari nenek moyang mereka sejak ahulu

Hal itu terjadi dengan Muslim di masyarakat Hindu Bali telah membuat mereka menganggap Bali sebagai wilayah mereka sendiri dan Hindu sebagai “keluarga” mereka. Hindu Bali pada gilirannya menyebut Muslim sebagai nyama selam (saudara Muslim)”). Baik Muslim (migran) maupun Hindu (pribumi) telah saling mempengaruhi dalam mereproduksi identitas dan sejarah mereka melalui dialog dan interaksi yang terus berlanjut. Hal itu terungkap pada kejadian di desa Kalimantan yang banyak didatangi oleh penduduk asal Banjar yang relatif lebih aman dan tidak terjadi konflik.

Mengapa ada minoritas berdampingan dengan damai di lingkungan yang mayoritas? Pertama lingkungan mayoritas sepakat untuk menerima kelompok minoritas apa adanya bahkan menempatkan mereka sebagai saudara sendiri. Di Bali, kearifan lokal bermuatan kerukunan dan persaudaraan disebut manyama-braya (persaudaraan/hubungan keluarga). Ini disebut badingsanak (saudara kandung) di Kalimantan, dan sillallo tessirapi di Sulawesi.

Suku Baduy misalnya mempunyai kearifan lokal untuk menjaga tidak hanya keharmonisan dengan alam tetapi juga keharmonisan dalam hidup sesama dalam masyarakat. Muhammad dalam Syamsiatun dan Wafiroh (2013:90) mengatakan suku Baduy memiliki kearifan lokal yang terpelihara secara universal yang anti kekerasan.

Masyarakat Minangkabau juga memiliki kearifan lokal yang sangat banyak jumlahnya di dalam kehidupan bermasyarakat. Masyarakat Minangkabau terkenal dengan pepatahnya: “Dimana bumi dipijak di sana langit dijunjung, di sana air disauk (=ambil), di sana pula ranting dipatah,” Secara ringkas artinya adalah pandai membawakan dan menyesuaikan diri.

Ada lagi kearifan lokal yang selama ini tidak terlalu populer dari masyarakat Minangkabau karena tidak pernah diangkat sebagai pelajaran hidup bermasyarakat, yakni raso (rasa) dan pareso (periksa). “Raso berjalan naik sedangkan pareso berjalan turun,” kata Wannofri Samri, Dosen Ilmu Budaya dan Ketua Masyarakat Sejarawan Indoesia (MSI) Sumatera Barat, kepada penulis, awal September. Makna ini adalah apa yang dipikirkan sebagai sebuah kebijakan harus diturunkan dan tersambung dengan perasaan.

Kerukunan sebagai Tantangan Global

Sekarang ini kita hidup di alam terbuka yang sangat mengglobal. Semua pengaruh dari suatu negara besar dan maju akan berpengaruh ke berbagai belahan negara di seluruh dunia sampai ke tingkat wilayah ataupun daerah terkecil yang bersifat sangat lokal. Kearifan lokal perlu menangkal semua pengaruh global yang masuk melalui berbagai pintu-pintu informasi dan teknologi maju di era internet ataupun media sosial marak saat ini.
Sementara disisi lain ketika kita membutuhkan kearifan lokal sebagai sumber-sumber inspirasi bagi kehidupan yang damai penuh toleransi dan saling menghormati. Anggapan juga berkembang di masyarakat bahwa ini adalah nilai-nilai lama yang sifatnya sangat tradisional ataupun kuno sebagian tidak peduli atau melupakan khasanah keunggulan dari kearifan lokal karena dianggap tidak sesuai dengan budaya yang berkembang atau populer saat ini.

Perubahan massa yang terjadi  dalam masyarakat tidak terjadi dengan sendirinya. Parsudi Suparlan mengatakan saling mempengaruhi antara sebuah nilai-nilai yang bertahan di suatu masyarakat oleh nilai-nilai baru yang datang dari luar tidak ubahnya seperti perang di mana terjadi tawar-menawar kebudayaan yang kuat mengalahkan yang lemah.

Oleh sebab itu perlu dikeukakan beberapa rekomendasi berikut. Pertama, komunitas minoritas dapat berdampingan dengan damai di lingkungan yang mayoritas bila mayoritas sepakat untuk menerima bahkan menempatkan mereka sebagai saudara sendiri. Kedua, ajaran –ajaran turun-temurun sebagai kearifan lokal merupakan modal dasar terbentuknya kerukunan dan kedamaian antara suku berbeda. Ketiga, tidak masalah bila sebahagian pendatang atau minoritas–karena motivasi bekerja dan giat serta kerja keras– lebih sejahtera dibanding penduduk setempat. Namun kesempatan berusaha dan perlindungan hukum harus diberikan atau diberlakukan secara adil dan sama. Keempat, pemerintah bertanggung jawab untuk menciptakan karakter yang baik bagi sesama pendatang karena stereotip yang buruk akan menyebabkan luka yang berkepanjangan sehingga sulit terwujud persatuan. Kelima, dalam interaksi sosial setiap individu memerlukan sikap mengedepankan kesamaan bukanmemperuncing perbedaan. *** Andi Mulya

 

 

1670 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*