Karya Patung Ali Umar Sebagai “Seni Preeet” dari Wujud Kreativitasnya

Karya Patung Ali Umar Sebagai "Seni Preeet" dari Wujud Kreativitasnya
Karya Patung Ali Umar Sebagai "Seni Preeet" dari Wujud Kreativitasnya

Yogyakarta.- Edittor.- Sosok seniman patung “urang awak” kelahiran Ipuh, Kurai Taji, Padangpariaman, Sumatera Barat, 3 Januari 1967 ini bukanlah nama asing bagi kalangan perupa Indonesia, terutama seni patung yang telah 30 tahun lebih digelutinya di Yogyakarta.

Karya-karya patung lelaki yang tampil urakan, berambut gondrog dan berkumis tebal ini di kalangan seniman  seni rupa, sering mengagetkan. Betapa tidak, karya-karyanya banyak bertutur perihal dinamika dan beragam persoalan yang sering diamati dan disaksikan kecara kasat mata dihadapannya yang disebut sebagai “Seni Preeet”.

Yang lahir kemudian seni bermuatan guna menghalau bermacam persoalan-persoalan yang muncul diakibatkan kekuatan politik, ekonomi global, sampai pada masalah ideologi yang menjadi isu-isu atau berita bohong terorganisir, sistemik sehingga tak berhenti mengacau publik termasuk seniman dalam ranah estetis.

Saat dihubungi “Potal Editor”, Seni Preeet fokus kepada persoalan yang ada dalam diri seniman, pada realitas kemanusiaannya, realitas lingkungan hidup menuju cita-cita luhur bersama dalam kebersamaan dan keberlangsungan hidup yang madani.

Seni Preeet sebagai suatu harapan yang diimpikan dan didapat, sehingga muncul ungkapan spirit berkarya dan mewakili ekspektasi seni, karena ia hadir di hiruk pikuk seni yang membuat semakin kikuk ; seperti seni yang sedang kita pikirkan sekarang, kemudian berubah-ubah dan pada akhirnya menjadi Preeet ujar Ali Umar, Sabtu (23.01.21).

Menurut Ali Umar, Seni Preeet merupakan harapan yang telah diimpikan dan didapat, sehingga muncul ungkapan spirit berkarya dan mewakili ekspektasi seni. Di Indonesia misalnya, ia bisa hadir di hiruk pikuk seni yang membuat semakin kikuk ; seperti seni yang sedang kau pikirkan, kemudian berubah-ubah dan pada akhirnya menjadi Preeet. Sementara Preeet tidak bisa dipreeetkan karena Preeet adalah Preeet itu sendiri.

Preeet menjadi kata atau istilah yang mampu mewakili kesetaraan inspirasi seniman dalam memerdekakan ekspresi dan kreatifitasnya? Apa yang kau inginkan sesuai dengan kata hati kau ciptakan dan disepakati oleh pikiran. Maka Preeet menjadi nyata, bisa dinikmati panca indra, mungkin bisa dimakan, mungkin menjadi barang pakai, sampai dapat menikmatinya, ujar Ali Umar lagi.

Menurut seniman fenomenal ini, Seni Preeet mengungkapkan , “kita tidak pikirkan apa yang orang pikir, kita pikir apa yang kita masalahkan”. Preeet yang lebih baik dan mendekat pada kesempurnaan adalah proses yang dilalui serta kritik dan saran yang membuat dia bisa hidup dan berkembang.

Mengutip wawancara Ali Umar dengan youtuber Jajang R Kawentar, menyebutkan Preeet menjadi kata atau nama atau istilah yang mampu mewakili kesetaraan inspirasi seniman dalam memerdekakan ekspresi dan kreatifitasnya? Apa yang kau inginkan sesuai dengan kata hati kau ciptakan dan disepakati oleh pikiran. Maka Preeet menjadi nyata, bisa dinikmati panca indra, mungkin bisa dimakan, mungkin menjadi barang pakai, sampai dapat menikmatinya.”. Preeet yang lebih baik dan mendekat pada kesempurnaan adalah proses yang dilalui serta kritik dan saran yang membuat hidup.

Salah seorang dosen ISI Yogyakarta, Dr. Sumartono, MA, menyebutkan, di era tahun 1987 an Ali Umar pernah melakukan terobosan gaya dalam seni patung, karena saat itu banyak bermunculan patung bergaya figuratif. Dan, dari sini pula Ali Umar membuat berbagai macam patung lain daripada yang lain.

Karya-karya patung Ali Umar mampu memperlihatkan sikap dan kepribadiannya yang cukup peka dengan dengan realita kehidupan. Sebagaimana yang diperlihatkan pada sejumlah karya secara simbolis. Dan secara konseptual dengan mudah dapat ditelusuri benang merahnya.

Hal yang menarik, pematung Ali Umar yang kini bermukim dan berkarya di kediaman Jogonalan Kidul Rt. 03. Tirtonirmolo Kasihan Bantul Jogjakarta itu, melalui karya-karyanya ia memiliki sikap terhadap hal-hal yang terjadi luar dirinya sendiri yakni nilai-nilai di luar dirinya seperti beragam peristiwa aktual yang direfresentasikannya melalui simbol-simbol  sebagai pesan karya.

Selama kariernya sebagai seniman patung, sejak tahun 1999 silam hingga kini Ali Umar telah melakukan pameran tunggal tujuh kali di dalam dan luar negeri di dua belas negara termasuk Malaysia dan puluhan kali pameran kolektif di tanah air.

Tahun 2020 kemarin Ali Umar seharusnya berpameran tiga kali di luar negeri, dua diantaranya di Malaysia seperti “Langkawi art dan biennale art” kemudian di museum visual Berlin, tapi kondisi covid.19, membuat kegiatan pameran itu tertunda dalam waktu yang berlum ditentukan oleh pihak yang mengundang, ujarnya mengakhiri. ** FR

93 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*