Kanwil Kemenag Sumbar Tantang Guru Madrasah Menulis Buku

Kabid Madrasyah Kanwil Kemenag Sumbar, Syamsul Arifin.
Kabid Madrasyah Kanwil Kemenag Sumbar, Syamsul Arifin.

Padang, Editor.- Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) Sumbar menggenjot ribuan guru untuk bisa menulis buku. Tujuannya agar terlahir guru yang menulis buku secara professional, bisa sampai ke level besseller dan Standarisasi Buku Nasional (SBN).

Hal itu dikemukakan Kabid Madrasah Kanwil Kemenag Sumbar Drs H Syamsul Arifin MM ketika dijumpai di ruang kerjanya Rabu (4/3/2020).

Menurut Syamsul Arifin, ribuan guru madrasah ditantang pada tahun 2020 ini. Sebelum bisa menulis buku sampai pada level besseller dan SBN, terlebih dahulu para guru dibimbing dan dibina oleh media guru Indonesia yang berpusat di Surabaya.

Masing masing guru penulis buku bebas memilih “angle” dan materi tulisan yang bermanfaat bagi kebutuhan pembaca dan generasi muda dengan kaedah mendidik mensuport serta membangun cita cita bangsa dan rakyat.

Untuk bisa sampai ke level besseller dan SBN terlebih dahulu seluruh karya tulis guru dikirimkan ke pusat media guru Indonesia untuk diseleksi secara cermat dan ketat. Sehingga tulisan guru yang sudah lolos dari seleksi dari media guru Indonesia bahkan guru penulis buku tersebut dibolehkan menerbitkan sendiri dan dijual.

Ternyata, sudah ada sekitar 6 ratusan judul buku yang ditulis oleh guru madrasyah di Sumbar mencapai ke level besseller dan SBN serta ada seribuan judul buku yang telah lolos dari seleksi media guru Indonesia, terangnya.

“bahkan untuk tahun 2021 nanti para siswa dan siswi sekolah madrasyah juga ditantang untuk bisa menulis buku bacaan untuk satu siswa/i satu judul buku,” lanjutnya.

Tetapi untuk tahun 2020 ini pun Kanwil Kemenag Sumbar fokus terlebih dahulu memacu inspirasi guru madrasyah se-Sumbar agar bisa melahirkan tulisan buku satu guru satu buku (Sagu Sabu).

Untuk mendidik guru madrasah se-Sumbar dengan kaedah literasi dalam teori penulisan buku, Selasa (3/3), sudah melatih guru untuk angkatan ke-15 di Kota Padang Panjang. Diantaranya mengikut sertakan guru madrasah untuk kegiatan itu dari daerah Kota Bukittinggi, 50 Kota, Pasaman, Pasaman Barat, Agam, Payakumbuh, Kota Padang, Padang Pariaman, Kanwil Kemenag Sumbar, Pesisir Selatan, Padang Panjang, Tanah Datar, dan beberap kota lainnya di Sumbar.

Dari angkatan ke-15 itu guru guru sudah masuk pelatihan guru menulis buku ada sekitar 2100 orang guru penulis buku. Sedangkan buku yang sudah diakui oleh SBN sudah diatas 1 ribu judul buku yang terbit serta pula sudah lebih 6 ratus judul buku. Sebanyak 6 ratus judul buku itu sekarang terpajang di Kantor Kanwil Kemenag Sumbar yang sengaja dibikinkan lemari literasi yang isinya lemari itu buku buku karya tulis guru saja semuanya.

“Jadi, kita menginginkan dalam program tahun 2020 masing masing guru negeri madrasah mulai dari guru MI, MTsN dan MAN mencapai sebanyak 5 ribu orang guru,” jelas Syamsul Arifin.

“Bisa jadi yang dibuat tulisan buku oleh guru tentang kisah dia seorang guru, kisah dia sebagai pimpinan sekolah madrasyah, bisa jadi tentang kisah cerita cerita menarik tentang dia mengajar, dan tentang kerangka pembelajaran,” ungkapnya.

Sedangkan untuk menantang SDM para siswa madrasah tahun 2021 nanti Kanwil Kemenag Sumbar menargetkan lagi, satu siswa satu judul buku.

“Tetapi yang jelas di tahun 2020 ini, kita fokus pada guru Sagu Sabu”, tambahnya.

Dijelaskan, Komisi Penggiat Penulis Literasi (KPPL) baru diresmikan Kanwil Kemenag Sumbar pada pertengahan Desember 2019, jika dihitung sampai dengan awal Maret 2020 ini baru  KPPL berusia 3 bulan, sudah bisa melatih guru menulis buku diatas 2 ribu orang guru kerjasama dengan media guru Indonesia yang ada di Surabaya.

Tentang hal itu yang telah memasukkan proposal guru madrasah dari Kabupaten Solok, Pasaman, Pariaman, Sijunjung, Dharmasraya, dan Solok Selatan. Sekarang menunggu jadwalnya dari media guru belum bisa.

“Jadi, guru guru itu ditempatkan disatu tempat dan dibina oleh media guru Indonesia. Kemudian media guru mendidik dan membimbing para guru guna terlahir imajinasinya untuk menulis,” ujarnya.

Dari hasil tulisannya dikirim secara oneline ke media guru. Media guru itulah nanti yang memverifikasi baik secara materi tulisan itu kemana arahnya. Karena itu, media guru itulah nanti yang akan menyeleksi, apabila tulisan dari guru telah selesai dan media guru juga nanti menerbitkan surat izinnya setelah tulisan buku itu telah masuk pada kategori SBN. Media guru yang akan menfasilitasi.

Sehubungan dengan itu, sudah hampir seribu buku yang telah terbit dari guru madrasah se-Sumbar. Lalu bagaimana tindaklanjutnya  ?

“Dia bikin dulu, kemudian dia edarkan, mana yang berminat silahkan beli. Bahkan ada guru itu yang menerbitkan sendiri dan dibeli oleh pembaca, hasil dari jual buku itu diserahkan ke panti asuhan,” jelasnya.

Dari seribuan buku yang telah masuk dalam kategori bestseller dan SBN, ada yang menceritakan bagaimana dia mendirikan madrasyah, ada yang menceritakan asyiknya mendidik anak anak. Kendala kendala dia selama mendidik anak anak, ada yang menceritakan kerangka kurikulum tahun 2013 yang masih bisa dipakai dan hal hal lain, tutup Syamsul Arifin. ** Obral Chaniago

250 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*