KADP Payakumbuh Giatkan Pelestarian Buku

Payakumbuh, Editor.- Hari buku nasional yang jatuhnya selasa (17/5), memang bukan untuk di rayakan dengan hura hura secara besar besaran, tetapi bagaimana memaknainya dengan menumbuhkan dan meningkatkan minat baca di kalangan masyarakat Payakumbuh khsususnya.

“Penentuan 17 Mei sebagai Hari Buku Nasional merupakan ide Menteri Pendidikan dari Kabinet Gotong Royong, Abdul Malik Fadjar sejak 2002, yang bertepatan dengan peringatan pendirian Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (Perpusnas) di Jakarta pada 17 Mei 1980,“ újar kepala Kantor Arsip dan Perpustakaan (KADP) Payakumhuh Drs. Zulrefri kepada wartawan di ruang perpustakaan umum Payakumbuh, Kamis (19/5).

Untuk itu, Zulrefri berharap penetapan hari buku nasional mampu memacu minat baca masyarakat Payakumbuh, sekaligus menaikkan penjualan buku di pasaran. Pasalnya, secara umum atau di Indonesia, rata-rata hanya 18 ribu judul buku yang dicetak setiap tahunnya.

Sedangkan di perpustakaan Payakumbuh, KADP baru siap melayani masyarakat dengan jumlah buku sebanyak 19 ribu buku pengetahuan umum. Jumlah tersebut jauh berbeda dengan daerah lainnya, seperti Jakarta dan kota-kota besar lainnya.

Namun dengan adanya 7 perpustakaan kelurahan yang menjadi mitra kerja KADP serta 154 perpustakaan sekolah dapat memacu minat baca masyarakat Payakumbuh kedepannya. Dan pada Hari Buku Nasional inilah, perpustakaan Payakumbuh melakukan pelestarian buku.

Untitled-1

“Kegiatan pelestarian buku ini langsung dibimbing oleh dua orang pemandu dari Badan Perpustakaan Kerasipan Provinsi Sumatera Barat Linda Efia, AMd (staf Subid Pelestarian Bahan Perpustakaan) dan Deri Hastuti (staf Deposit Pengamatan Bahan Pustaka). Pada tahun 2016 ini, kita baru bisa melaksanakan pelestarian sebanyak 1.000 buku. Mudah-mudahan di tahun 2017 nanti sebanyak 2.000 buku lagi, “ jelas Zulrefri.

Sementara Wakil Walikota Payakumbuh H. Suwandel Muchtar, yang sering berkunjung ke perpustakaan Payakumbuh selalu mendorong penuh perkembangan perpustakaan kelurahan dan perpustakaan sekolah, kepada Editor di Balaikota, Kamis (19/5), mengatakan, sebetulnya selain Hari Buku Nasional, terdapat juga Hari Buku Sedunia yang jatuh setiap 23 April.

Peringatan Hari Buku Sedunia ini biasanya lebih populer dibandingkan Hari Buku Nasional. Hal ini tentu disayangkan mengingat Hari Buku Nasional seharusnya menjadi momentum penduduk Indonesia umumnya dan kota Payakumbuh khususnya untuk lebih mengenal perpustakaan dan meningkatkan minat baca buku.

“Menumbuhkan kecintaan terhadap membaca buku menjadi tantangan bagi setiap individu. Kendati demikian, peringatan Hari Buku Nasional mampu memberikan dampak positif dalam menyadarkan masyarakat tentang pentingnya buku, “ujar Wawako Suwandel Muchtar.

Nada yang sama juga dilontarkan ketua komisi A DPRD Payakumbuh Drs. H. Fitrial Bachri yang merupakan mitra kerja KADP. Untuk memeriahkan Hari Buku Nasional, beberapa instansi seperti perpustakaan daerah, sudah seharusnya menganggarkan kegiatan tersebut dengan mengadakan acara dan kegiatan yang bertujuan mengajak masyarakat umum berkunjung ke perpustakaan, ajaknya.

Sementara, Linda Efia dan Deri Hastuti, mengatakan, pelestarian buku perlu diadakan oleh seluruh perspustakaan, baik perpustakaan umum maupun perpustakaan sekolah. Kami dari Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi siap membantu dan memandu kegiatan tersebut, ujarnya. ** Yus

703 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*