Kadis Kesehatan Tanah Datar Antisipasi Masalah Jajanan Beracun

Tanah Datar, Editor.- Dengan adanya kejadian seorang siswa SD 10 Baringin Kecamatan Lima Kaum, bernama Rival (8 thn) yang diduga memakan permen berbentuk semprotan mengalami kejang-kejang dan mulut mengeluarkan darah sampai tidak sadarkan diri dan membuat masyarakat Tanah Datar heboh, Kepala Dinas Kesehatan Tanah Datar dr. Ermon Revlin, MPH memerintahkan langsung stafnya untuk menghimpun data tentang adanya dugaan jajanan yang mengandung zat kimia yang membahayakan manusia. 

Yaitu  meliputi lokasi korban membeli jajanan, jenis jajanan serta data-data lainnya. Berdasarkan data tersebut selanjutnya akan diambil tindakan yang tepat, baik itu pemeriksaan di labor yang bekerjasama dengan BP POM untuk memeriksa kandungan kimia yang terdapat pada jajanan anak sekolah tersebut.waktu dikonfermasi tentang adanya jajanan beracun yang beredar di kota Batusangkar Jumat (13/10) di kantornya

Selanjutnya  Ermon mengatakan, untuk saat ini  belum bisa memastikan penyebab korban Rival mengalami kejang-kejang, mulut mengeluarkan darah juga  efek lainnya. Pasalnya kami saat ini masih dalam tahap pengumpulan informasi ,dugaan keracunan yang di sebabkan permen ini perlu segera ditindak lanjuti, agar tidak ada korban berikutnya. Tetapi hal lain yang perlu di analisa yaitu, sejauh ini hanya ada satu korban dan apakah ada korban lain. Yang jadi pertanyaan kita  apakah saat itu hanya korban Rival yang membeli permen tersebut atau permen yang dikomsumsi Rival sudah kadaluarsa sehingga bereaksi pada tubuhnya dan bisa juga karena hal lain, ungkap Ermon

Ditambahkan Ermon, “untuk mengetahui penyebab Rival kejang-kejang dan mulut mengeluarkan darah perlu di lakukan uji labor tentang zat-zat kimia yang sempat dikomsumsi korban.”

Sebenarnya untuk mengantisipasi terjadinya keracunan jajanan disekolah-sekolah Dinas Kesehatan bekerjasama dengan Polres Tanah Datar, Pol PP, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan serta OPD terkait rutin melakukan kunjungan kesekolah-sekolah untuk memberikan penyuluhan jajanan sehat serta melakukan penyitaan terhadap jajanan yang mngandung zat kimia.

Agar anak-anak terhindar dari yang tidak sehat di sekolah kita menghimbau para orang untuk menyiapkan bekal bagi anak-anak, agar anak-anak tidak membeli jajanan disekolah.harap Ermon

Senada dengan pernyataan Ermon, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tanah Datar Drs. Abrar menambahkan, agar para guru dan Kepala Sekolah melarang siswanya untuk  tidak membeli jajanan di luar lingkungan sekolah Apalagi kepada pedagang-pedagang yang mengelar lapak-lapak mereka di luar pagar sekolah. Pasalnya pihak sekolah tidak dapat menjamin kebersihan jajanan tersebut.

“ Kita juga telah bekerja sama dengan Sat Pol PP untuk menertibkan para penjual jajanan yang ada diluar pagar sekolah.Sewaktu SatPol PP datang untuk menertibkan mereka pergi. Tapi bila petugas Sat Pol PP tidak ada mereka kembali lagi berjualan di luar pagar sekolah dan ada juga penjual jajanan yang menggunakan sepeda motor yang berkeliling dari satu sekolah kesekolah lain. Yang ini sangat sulit untuk menertibkannya. Satu-satunya cara adalah Kepala sekolah dan guru dengan tegas melarang siswanya untuk membeli jajanan dari pedagang-pedangan tersebut dan juga menyiapkan kantin dilingkungan sekolah,” harap Abrar. ** Jum

538 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*