Kader Posyandu Kota Pariaman Masuk 5 Besar Tingkat Sumbar

Pariaman, Editor.- Tim Penilai Lomba Kader Posyandu Berprestasi Tingkat Provinsi Sumatera Barat Tahun 2017 yang diketuai oleh Ibu Ketua PKK Provinsi Sumbar Nevi Irwan Prayitno beserta rombongan, lakukan kunjungan lapangan  di Desa Pauah Kuraitaji Kecamatan Pariaman Selatan Kota Pariaman, Rabu ( 9/8).

Walikota Pariaman Mukhlis Rahman menyampaikan, terpilihnya Reni Susriyenti sebagai Kader Posyandu “Kasih Bunda” Desa Pauah Kuraitaji untuk mewakili Kota Pariaman di Tingkat Provinsi Sumatera Barat itu berdasarkan hasil penilaian dan evaluasi dari Tim Kota Pariaman, sehingga terpilih sebagai juara I (satu) tingkat Kota Pariaman mengalahkan 1090 Kader di Kota Pariaman dan 218 Posyandu yang ada di Kota Pariaman.

“Peran Posyandu sebagai wahana pelayanan dari berbagai program yang ada, perlu lebih  kita intensifkan dengan pembinaan posyandu oleh Pokjanal Posyandu di Tingkat Kota dan Kecamatan serta pembinaan oleh Pokja Posyandu di Desa/Kelurahan dibawah kepemimpinan Kepala Desa/Lurah sebagai lembaga yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan kegiatan Posyandu,” katanya.

Ia menambahkan Posyandu merupakan wadah peran masyarakat dalam memberikan pelayanan kesehatan dasar dan gizi masyarakat guna mendukung dan membina pelayanan kesehatan dasar yang merata dan terjangkau.

“Apalagi saat ini peranan Posyandu lebih ditingkatkan lagi dengan meningintegrasikan pada Program Bina Keluarga Balita (BKB) dan Program Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD),” tuturnya.

Walikota Pariaman meminta Tim Penggerak PKK, Dinas PMD, Dinas Kesehatan serta SOPD terkait untuk lebih progresif melakukan pengintegrasian posyandu di Kota Pariaman sesuai dengan kondisi Desa/Kelurahan.

Ketua Tim Penilai Lomba Kader Posyandu Provinsi Sumbar ibu Nevi Irwan Prayitno mengatakan, Kota Pariaman termasuk 5 besar terbaik Kader Posyandu di tingkat Sumbar, yang diwakili oleh Kadernya Reni Susriyenti, Posyandu Kasih Bunda Desa Pauah Kuraitaji.

Penilaian yang kita lakukan adalah menyesuaikan data dengan kenyataan dilapangan. Kita melihat bagaimana posyandu beserta kader, PAUD dan Lansia serta pengurus desa, setelah itu hasilnya nanti akan dipertimbangkan oleh tim, ujarnya

“Kita sam-sama berharap Kota Pariamam menjadi yang terbaik dalam lomba kader posyandu berprestasi pada tahun ini,” pungkasnya.

Istri Gubernur Sumbar ini juga mengatakan, dengan meningkatnya kader posyandu, maka masyarakat tidak perlu lagi pergi kepuskesmas, Pustu dan rumah sakit. Pasalnya, diposyandu semuanya sudah ada. Hanya tinggal pelayanan lagi yang harus ditingkatkan oleh masing-masing posyandu.

“Dengan adanya Revitalisasi Posyandu, yang terintegrasi dengan BKB dan PAUD, diharapkan masyarakat dapat lebih mudah dalam pelayanan kesehatan anak dan pembelajarannya,” tutupnya. ** J/Hms/Sgr

707 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*