Kader PKK dan Siswa Ikuti Lomba Olah Limbah Organik dan An Organik

Koto Baru, Editor.- sekitar 327 peserta dari 109 tim ambil bagian dalam Lomba Kreatifitas Kader PKK dan Siswa, Mengolah Limbah Organik dan An Organik yang digelar dalam rangka HUT Kab. Solok ke 104, bertempat  di Sport Hall GOR Batu Batupang Koto Baru (6/4).

Hadir  pada kegiatan tersebut Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Prov Sumbar diwakili Zulkifli, SH, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kab SolokSyaiful, ST, MT, Wakapolres Arosuka Kompol Cipto Hardjono dan Kepala BANK Nagari Cabang Solok.

Dalam kata sambutannya Bupati Solo H. Gusmal, SE, MM mengatakan, sampah itu hendaknya dapat dikelola dengan baik , karena saat ini di sekolah – sekolah sudah mulai melaksanakan program Adiwiyata, dimana program ini untuk pengelolaan sampah di sekolah. Saya juga berharap setiap rumah punya tempat sampah sendiri atau pengolahan sampah sederhana. Untuk itu TP PKK, kepala sekolah dan masyarakat untuk bisa mengkoordinasikan kepada anggotanya untuk tidak membuang sampah sembarangan lagi.

Lebih lanjut dikatakan bupati,  saat ini banyak juga keluhan dari masyarakat kenapa mobil sampah tidak jalan ? Bukannya tidak jalan namun mobil itu yang kurang dan banyaknya sampah yang akan di angkut.

“Namun yang lebih penting bagaimana sampah bisa menjadi barang ekonomis dan ada nilai jual, dimana kita harus bisa dan tahu proses pengolahan sampah tersebut,” kata Gusmal.

Sementara itu  Zulkifli, SH yang mewakili Kepala Dinas Lingkungan Hidup Prov Sumbar  mengatakan, diharapkan masyarakat makin peduli dengan lingkungan hidup, karena pada saat ini lingkungan hidup sudah makin membaik.

Sekarang lingkungan hidup di sekolah-sekolah makin terkontrol dan ada 5 sekolah yang dapat penghargaan Adiwiyata dan insya allah akan ada 2 sekolah lagi yang akan direkomendasikan untuk mengikuti lomba tingkat pusat.

“Selain itu sekarang masyarakat di berbagai kecamatan , nagari dan kabupaten sudah memiliki bank sampah, dimana sampah itu tidak terbuang sia- sia namun lebih bernilai kurang lebih 2500/kg . Dulu para masyarakat selalu membuang sampah ke sungai-sungai yang ada di sekitar pemukiman mereka. Namun sekarang karena adanya bank sampah hal ini membuat perubahan besar sudah berkurangnya sampah di sungai. Selain itu dengan aktifnya TP PKK, kini juga masyarakat sudah rajin melaksanakan goro di lingkungan sekitar dan juga taman-taman serta toga,” kata Zulkifli. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms 

441 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*