Kabupaten Pasaman Mulai Laksanakan PSBB

Yusuf Lubis.
Yusuf Lubis.

Lubuk Sikaping, Editor.- Dalam rangka mencegah penularan Corona Virus Disease (Covid-19) Kabupaten Pasaman Siap melaksanakan Pembatasan Sosial Berskala Besar mulai tanggal 22 April hingga 5 Mei 2020.

Hal ini ditegaskan oleh Bupati Pasman H Yusuf Lubis yang juga Ketua Gugus Tugas Percapatan Covid 19.Melalui Konfrensi Pers di Posko Gugus 21/4.

Hal ini Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No H.K.01.07/Menkes/260/2020 dan Peraturan Gubernur Sumatera Barat  No 20 Tahun 2020 serta Keputusan Gubernur Sumbar No 180-297-2020 tentang Pelaksanaan PSBB di Wilayah Sumbar.

Untuk itu Bupati Pasaman H Yusuf Lubis menghimbau kepada seluruh masyrakat pasaman agar mematuhi protokoler kesehatan dan aturan aturan selama pelaksanaan PSBB di Pasaman.

“Mari kita bekerja dari rumah, ibadah di rumah, belajar dari rumah, jika ingin keluar rumah hanya dibolehkan untuk keperluan mendesak seperti membeli sembako at pergi berobat tapi tetap memakai masker, Hhal ini bertujuan agar memutus mata rantai penularan Covid 19 di Ranah Pasaman Saiyo,”  kata Yusuf Lubis.

Siapkan Ruang Karantina.

Tims Covid-19 Kab. Pasaman.
Tims Covid-19 Kab. Pasaman.

Kadis Pemberdayaan Masyarakat Pasaman Drs Hasiholan Hutagalung meninjau ruangan karantina di nagari Tarung Tarung dan Padang Metinggi kecamatan Rao 21/4

Kunjungan Kepala DPM Pasaman ini didampingi Tenaga Ahli P3MD, Camat Rao Akmal,S,Sos,Wali Nagari,Babinsa dan Babinkhamtibmas serta Pendamping lokal desa kedua nagari.

Kita apresiasi sekali kesiapsiagaan kedua nagari ini dalam rangkan memutus mata rantai penularan Corona Virus Disease (Covid-19) di kacamatan Rao dengan cara melakukan isolasi bagi perantau yang baru balik kampung dan masyarakat yang baru kembali melakukan perjalan dari luar daerah terutama dari daerah pandemi Covid 19.kata Hasiholan kepada awk media.

Berdasarkan Permendes PDT dan Transimigrasi no 20 tahun 2020 Alokasi Dana Desa boleh digunakan untuk membiaya karantina,seperti konsumsi dan kebutuhan pokok lainnya selama menjalani karantina dalam rangka pencegahan Covid 19.

Selanjutnya Drs Hasiholan Hutagalung menginstruksikan kepada semua perangkat nagari dan pendamping desa berperan aktif melakukan sosialisai dan edukasi tentang pencegahan serta bahaya corona kepada masyarakat dengan mengikuti protokoler kesehatan yakni tetap dirumah, menjaga jarak,rajin cuci tangan dan jika keluar rumah wajib menggunakan masker. ** Saiful Amri

 

543 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*