Kaba Festival 2018 Resmi Dimulai, Akick Fercussion Tampil Memukau

Pembukaan Kaba Festival 2018.

Padang, Editor.- Dengan pemukulan gendang oleh Kepala Taman Budaya, Muasri didampingi oleh Direktur Silek Art Festival, Indra Yudha Yusuf, Pimpinan Nan Jombang Dance Company, Ery Mefri dan Direktur Kaba Fesival, Angga Djamar, Kaba Festival 2018 yang akan menampilkan kelompok tari dari lima Negara Swedia, Australia, Jepang, Australian perancis dan Indinesia,resmi dimulai, bertempat di Ladang Tari Nan Jombang, Balai Baru, Padang, Senin (26/11) malam.

Ery Mefri dan Angga Djamar bersamap pimpinan grup yang tampil pada malam ppertama Kaba Festival 2018.
Ery Mefri dan Angga Djamar bersamap pimpinan grup yang tampil pada malam ppertama Kaba Festival 2018.

Ery Mefri dalam sambutannya mengatakan, sangat kecewa atas perhatian kurangnya perhatian pemerintah terhadap seniman dan grup kesenian yang dinilai tidak berpihak kepentingan pemerintah ataukedekatan dengan pemangku jabatan dan pemegang kekuasaan.

“Tanpa bantuan dari pemerintahpun kesenian it uterus belanjut dan berkembang. Dari itu, kalau pemerintah ingin ikut serta di dalamnya, diharapkan itu menjadi pemecah dan mengadu domba seniman,” tegas Ery Mefri.

Lebih lanjut dikatakan Ery Mefri yang telah 44 tahun berkesenian dan kini tercatat sebagao kroregrafer internasional meski tetap berdomisi di Padang, meski Kaba Festival 2018 yang diselenggarakan Nan Jombang Dance Company dan Galombang Minangkabau merpakan bagian dari Silek Art Festival dalam Indonesiana Flatform Drijen Kebudayaan Kementerian Kebudayaan RI, untuk tahun berikutnya tidak akan ikut ambil bagian lagi pada rangkai kegiatan Indonesiana Flatform yang di Sumbar diselenggarakan Dinas Kebudayaan.

Kekecwaan terhadap penyelenggaran Silek Art Festival 2018 itu juga dikemukan Kepala Taman Budaya, Muasri saat membuka secara resmi Kaba Festival 2018.

“Silek Art Festival adalah salah satu kegiatan yang ingin melesatrikan dan mengembangkat silat. Namun sebagai pakar silat saya tidak pernah dilibatkan,” kata Muasri, mantan pesilat dan salah seorang Wakil Keptua Pengprov IPSI Sumbar tersebut.

Kaba Festival dimulai dengan pemutaran film documenter tentang Ery Mefri dan proses kreatif Nan Jombang bejudul Dirantau Tuhan Berbisik, dilanjut dengan rekaman beberapa video pendek dua seniman Swedia menari dan bermain music di ruang public.

Acara dilanjutkan dengan pagelaran muik teaterikal Akick Percussion Jakarta pimpinan Armen yang tampil memukau. Kolaborasi musik saluang dan dendang dengan biola serta string bass yang mengalunkan melodi sacral, mengiris dan mengiaskan kepedihan membuat penonton yang memenuhi ruang pertunjukan Ladang Tari Nan Jombang hanyut dalam keharuan.

Begitu juga pertunjukan tari Nyanyian Tubuh karya Ery Mefri yang dimainkann Wiyarini NJ Jakarta yang menjadi pagelaran pamungkas malam pertama Kaba Festival yang akan berlansung sampai tanggal 2 Desember 2018 tersebut.

Pada hari kedua Kaba Festival malam ini, Selasa (27/1) akan tampil kolabrasi Suen Butuoh Company & Amit dari Swedia dan Co Dance dari Makassar, Indonesia.** Rhian

246 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*