Kab. Mentawai Juara Pertama Sumbar Expo 2016

Bandung, Editor.- Kabupaten kepulauan Mentawai kembali meraih juara pertama pada gelar Sumbar Expo 2016 yang diadakan oleh Kantor Penghubung Sumbar selama empat hari di Bandung. Bersama sembilan belas kabupaten/ kota se Sumbar Mentawai tampil dengan segala keunikan budayanya di ajang tersebut.

Stand kabupaten Kepulauan Mentawai yang diranvang sedemikian uniknya dengan menggambarkan rumah aslu Mentawai yang disebut Uma menjadi perhatian dan daya terik tersendiri bagi para pengunjung. Dengan dihiasi oleh sepasang duta wisata Silainge- Siokko ( Uda dan Uni ) yang selalu menyapa ramah kepada setiap pengunjung yang mampir ke stand Mentawai menjadi daya tarik tersendiri bagi setiap pengunjung.

Selain menampilkan slide mengenai objek- objek wisata yang ada di Mentawai seperti lokasi surfing, wisata mangrove, potensi alam dan laut serta gambaran kehidupan sehari- hari warga di pedalaman Mentawai.

Demontrasi pembuatan tato Mentawai di Sumbar Expo 2016, Bandung.
Demontrasi pembuatan tato Mentawai di Sumbar Expo 2016, Bandung.

Stand kabupaten Kepulauan Mentawai yang berada di sudut paling ujung mulai dari dibuka hingga malamnya tak pernahsepi dari pengunjung. Meskipun pengunjung itu belum sempat datang ke Bumi Sikerei, tapi dengan melihat tayangan di slude yang dipasang didepan stand, akan menimbulkan minat wisatawan untuk melihat dari dekat suasana damai di desa- desa di Mentawai.

Robert, salah seorang pengunjung pada Sumbar Expo yang sempat mampir ke stand Mentawai mengatakan, bahwa selama ini dia mengenal Mentawai itu sebagai daerah yang sangat mengerikan dan jauh di pelosok.Namun setelah dia menyaksikan tayangan di layar TV yang ada di depan stand ditambah lagi dengan penjelasan yang diberikan oleh duta wisata di stand, sehingga timbul keinginannya untuk menikmati akhir tahun di Mentawai. ” Saya akan ajak keluarga saya untuk menikmati old and new 2017 nanti ke Mentawai.Ternyata Mentawai tidak seperti bayangan yangvafa dalam fikiran saya selama ini. Ujar Robert pada Editor disela- sela acara.

Tim kesenian yang terdiri dari generasi muda Mentawai tampil membawakan tarian asli Mentawai di pentas utama. Penampilan tari tersebut sangat menarik perhayian para pangunjung Sumbar Expo yang hadir .

Selain menampilkan tari- tarian, pada hari kedua di hari Jumat 25 November 2016 sore harinya diadakan peragaan membuat tato Menatawai. Tato Mentawai  merupakan tato tertua di dunia. Pelaksanaan pembuatan tato ini dilakukan oleh dua orang Sikerei di stand Mentawai. Meskipun pada saat pembuatan tato itu berlangsung kota Bandung diguyur hujan, sehingga pembutan tato tetap dilaksanakan di dalam Uma.

Prosesi pembuatan tato sangat menarik perhatian para pengunjung.Hampir setiap pengunjung yang kewat du depan stand tak mau ketinggalan untuk menyaksikan momen prosesi pembuatan tato. Pembuatan tato diawali oleh seorang putra asli Mentawai dan kemudian setelah selesai semakin menarik minat pengunjung untuk ikut di tato.

Prosea pembuatan tato ini terbuka bagi semua pengunjung Sumbar Expo tanpa di pungut bayaran. Pada hari pertama peminatnya yang bisa dilayani 7 orang. Itupun prosesnya dari jam 5 sore sampai jam sepuluh malam.

Karena banyaknya peminat untuk di tato, maka peragaan proses pembuatan tato dilanjutkan esok harinya. Pada hari kedua pun piminatnya sangat banyak. Hingga penutupan acara masih ada juga pengunjung yang meminta di tatao.

Kerja keras dari Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olah Raga Kabupaten Kepulauan Mentawai ternyata tidak sia- sia. Ini terbukti, pada pengumuman lomba penilaian stand, ternyata stand Kabupaten Kepulauan Mentawai berhasil keluar sebagai pemenang pertama disusul oleh Kabupaten Pesisir Selatan dan kota Padang.

Dengan berhasilnya Kabupaten Kepulauan Mentawai meraih juara pertama pada Sumbar Expo 2016 ini berarti untuk kedua kalinya keberhasilan di ajang promosi diraih oleh Mentawai, sebelumnya pada Sumbar Expo 2014 di Bali Mentawai juga berhasil keluar sebagai pemenang pertama lomba penilaian stand dan juara Favourite.Ini merupakan hasil yang telah dibuktikan Mentawai dalam bidang promosi daerah Bumi Sikerei. ** Daniwarti.

1198 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*