Jum’at Malam, Banjir Bawa Lumpur ke Sungai Pagu

Kondisi pasca banjir merendam dua nagari di Kecamatan Sungai Pagu, Solsel jumat malam.
Kondisi pasca banjir merendam dua nagari di Kecamatan Sungai Pagu, Solsel jumat malam.

Solok Selatan, Editor.- Tidak ada satupun bisa memprediksi musibah itu datang, seperti halnya banjir yang merendam dua nagari di Kecamatan Sungai Pagu, Solok Selatan.

Peritiwa itu terjadi, Jum’at (30/10/2020), sekitar pukul 18.15  wib, menjelang azan magrib berkumandang. Tiba-tiba banjir yang membawa lumpur dan gelondongan kayu, batu dan pasir berserakan di sejumlah titik di Nagari Sako Pasir Talang dan Nagari Pasir Talang Barat. Yang menyebabkan warga panik dan mencari tempat yang lebih aman.

“Tanpa ada hujan yang turun, tiba-tiba sungai Batang Lawe mengamuk dan merendam pemukiman warga dan fasilitas umum. Ini ujian bagi kami,” sebut Afrizal Amir tokoh masyarakat setempat.

Banjir yang merendam rumah penduduk berlangsung selama 1,5 jam, kemudian surut kembali. Tidak ada korban jiwa dari peristiwa itu, hanya saja rumah penduduk dan fasilitas umum terendam. Ada yang rusak dihantam banjir.

Bahkan menurut pria yang akrab disapa AA itu, satu unit rumah penduduk di dekat jembatan Batang Lawe mengalami kerusakan. Pagar kantor Bamus Pasir Talang Barat roboh satu unit warung hanyut  dan rumah warga terancam bila banjir susulan datang lagi

“Kita heran, sebab tidak ada hujan yang turun. Namun bencana banjir datang seketika, barangkali terjadinya akibat penyumbatan hulu sungai yang akhirnya memicu bencana banjir,” paparnya.

Mudahan saja banjir susulan tidak terulang lagi, karena dalam kondisi wabah covid. Derita masyarakat kian bertambah.

Salah seorang niniak mamak, Sudirman R Wakil Datuak Lingkar Bulan kepada wartawan menyebutkan, air sungai Mudik Lawe meluap diduga akibat mengalami penyumbatan di hulu sungai, demgam terusnya bertambah debit air. Sehingga sampah-sampah atau material kayu dan batu tidak dapat menahannya.

Sebab, saat kejadian berlangsung tidak ada hujan yang turun di lokasi meluapnya air sungai batang lawe.

“Saya menduga hulu sungai mengalami penyumbatan dan hutan di kawasan TNKS jalur barat tidak terpelihara dengan baik. Perlu dilakukan survei ke hulu sungai oleh pihak terkait,” harapnya.

Kepala BPBD Solok Selatan, Richi Amran menyebutkan, pihaknya sedang melakukan pendataan berapa unit rumah penduduk dan fasilitas umum yang terendam banjir. Seperti sekolah, rumah ibadah, pusat kesehatan dan lainnya.

“Sekitar pukul 19.30 WIB air sungai sudah mulai surut dsn kami sedang melakukan pendataan terkait rumah dan sarana fasilitas umum yang terdampak luapan air bah tersebut,” ungkapnya.

Dia mengatakan, bahwa dilokasi  banjir tidak terjadi hujan. Namun hujan turun di hulu sungau yang membawa material kayu, pasir dan batu, yang  berimbas terhadap keberadaan rumah masyarakat di  dua nagari di Kecamatam Sungai Pagu.

Ungkap Richi, bisa saja terjadi akibat adanya genangan diulu sungai dan ketika hujan turun debit air bertambah.

“Ini pemicu banjir dan ditambah lagi terjadi sejumlah titik sungai yang kondisi dibawah jembahan sudah dangkal,” tuturnya.** Natales Idra

97 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*