Julia Francesca Agusta, Harapan Baru Masyarakat Sumatera Barat




Julia F Agusta.
Julia F Agusta.

Sudah 33 tahun menjadi wartawan profesional, tidak banyak perempuan di Sumatera Barat yang saya temui segigih Julia Agusta atau lengkapnya Julia Francesca Agusta. Tidak hanya gigih, tapi juga cerdas dan kaya gagasan, serta luas pergaulannya.

Perempuan Minang putri sastrawan terkemuka Leon Agusta yang asal Bayua, tepi Danau Maninjau, Kabupaten Agam ini, sejak usia 5 tahun, sudah menetap di Jakarta. Kemudian berpindah ke Pekanbaru, Batam, dan Denpasar. Dan sekarang, sejak 2011, dara Minang kelahiran Padang, 25 Juli 1970 ini, pulang kampuang. Menetap di Padang, Julia tak pernah tinggal diam.

Dasar perempuan aktivis, yang pernah dipercaya sebagai Ketua Wanita Persatuan Pembangunan Provinsi Riau dan Sekretaris Kaukus Perempuan Politik Provinsi Riau, serta penggiat di Badan Kerjasama Organisasi Wanita (BKOW) Provinsi Riau, juga Sekretaris 1 KNPI Provinsi Kepulauan Riau, Julia resah mencermati kondisi-kondisi berbangsa. Nasib masyarakat dan bangsa tidak akan berubah, jika tak ada yang mau turun terlibat untuk merubahnya. Karena itu dia mewakafkan waktunya untuk berbuat yang terbaik bagi kemajuan perempuan, masyarakat Sumatera Barat, dan masyarakat Indonesia. Untuk Sumatera Barat Julia berkarya dengan semangat Gerakan Perubahan di Jalan Budaya.

Dia mendirikan Leon Agusta Institute (LAI), organisasi non pemerintah yang bergiat pada kerja kebudayaan sebagai perjuangan kemanusiaan dalam memperbaiki kondisi-kondisi hidup di jalan budaya, dalam bingkai negara kultural. Bergerak dengan dukungan penuh media yang peduli, Julia di LAI berhasil mendorong dan membina generasi muda yang peduli budaya. Memberikan Penghargaan kepada Pemuda yang berkreasi dan berkiprah tanpa henti di bidang kebudayaan, melalui menghargaan PAGA AWARD. Juga menggelar orasi kebudayaan, sebagai upaya untuk terus memberikan pencerahan dan pemahaman betapa pentingnya budaya dalam membangun bangga dan negara, membangun generasi emas dan masyarakat yang lebih sejahtera dan berkeadilan.

Sebagai Direktur Utama di LAI, Julia terus membangun jejaring dengan banyak pihak. Salah satu program LAI yang disambut antusias pihak perguruan tinggi adalah dengan memberikan beasiswa kepada belasan mahasiswa yang kelak diharapkan bisa jadi orang terdepan nantinya melakukan perubahan di jalan budaya.

Julia bisa bermitra dengan perguruan tinggi, karena Julia yang lulusan S1 fakultas ekonomi jurusan manajemen dan sempat mengenyam kuliah di program pascasarjana jurusan ilmu ekonomi di Universitas Lancang Kuning Pekanbaru, Riau, juga pernah menjadi staf pengajar selama dua tahun di Fakultas Ekonomi Universitas Riau Kepulauan.

Julia juga mendirikan PAGA Akademi Silat Minangkabau, Agustus 2017, yang memberikan pendidikan gratis belajar silat Minangkabau sekaligus pengetahuan tentang silat yang harus dilestarikan generasi muda. Selain terus berbuat di jalan budaya, Julia sejak 2005 juga menekuni profesi sebagai Konsultan Freelance Manajemen Strategis Komunikasi Sosial, dalam lebel JFA Manajemen. Sejumlah calon kepala daerah sudah memanfaatkan jasanya ketika maju dalam Pilkada. Kini jasa Julia di bidang konsultan juga digunakan salah seorang calon waliota Padang.

Mencermati pengalaman dan kiprahnya di Sumatera Barat dan Indonesia, Julia Francesca Agusta yang kini maju sebagai calon anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, adalah harapan kita Masyarakat Sumatera Barat. Mari, kita dukung perempuan cerdas dan energik, serta peduli budaya ini. Kontak Julia Francesca Agusta: email jfa.matahari@gmail.com, seluler 081266712099. ** Yurnaldi

** Penulis adalah Wartawan Utama, mantan wartawan Kompas, penulis buku-buku jurnalistik, terakhir buku Kritik Presiden dan Jurnalisme Hoax, terbitan Februari 2018).

134 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*