Jorong Koto Selayan Bangun Lumbuang Nagari

Peletakan batu pertama penbangunan lumbung nagari jorong kito salayan Bukittinggi.
Peletakan batu pertama penbangunan lumbung nagari jorong kito salayan Bukittinggi.

Bukittinggi, Editor.- Dalam rangka Mambangkik Batang Tarandam serta menyelamatkan aset nagari, Jorong Koto Selayan membangun Lumbuang Nagari.

Pembangunan Lumbuang Nagari ini, ditandai dengan peletakan batu pertama oleh Wali Kota Bukittinggi, bersama Anggota DPRD, Camat, dan sejumlah Niniak Mamak dan Tokoh Masyarakat, di kawasan Garegeh, Sabtu (19/09).

Anggota DPRD Bukittinggi, Dedi Fatria, selaku Sekretaris tim pemulihan aset, mengungkapkan, perjuangan mengembalikan aset nagari ini telah berlangsung selama 95 tahun terakhir.

Dalam prosesnya terdapat surat permintaan pengembalian aset tersebut oleh empat orang Pangka Tuo Nagari Koto Selayan. Tetapi, Pemda Bukittinggi tidak yakin toko itu milik Nagari Koto Selayan, melainkan milik pemerintah daerah.

“Jorong Koto Selayan menguasai toko dari tahun 1925-1958 dan sejak 1958-1979, dikuasai oleh pemerintah Kotamadya Bukittinggi dalam rangka penyelamatan aset saat pergolakan.

Selama aset Jorong Koto Selayan dipindahkan ke Pasar Banto, hasil sewanya tidak dapat dimaksimalkan selama lebih kurang 20 tahun,” jelasnya.

Sejak 20 April 2008, pengurus KAN Koto Selayan, membentuk tim pemulihan aset nagari Jorong Koto Selayan, yang bertugas untuk mendudukkan kembali keberadaan toko aset nagari Koto Selayan yang saat itu berdiri diatasnya sebuah bangunan yang dimanfaatkan oleh Pemko Bukittinggi sebagai pusat informasi pariwisata.

“Selama 4 tahun bekerja, akhirnya pada tahun 2012,  saat Wali Kota Bukittinggi Ismet Amzis menandatangani Surat Walikota tentang pengambalian /penyerahan kembali hak atas tanah KAN Koto Selayan dan rencana hibah bangunan yang berada di atas tanah itu.

Perjuangan belum berakhir sampai keluarnya surat persetujuan DPRD tentang persetujuan penghapusan dan hibah barang milik pemko Bukittinggi yang ditandatangani oleh Beny Yusrial sebagai Ketua DPRD saat itu,” lanjut Dedi Fatria.

Baru tanggal 6 Agustus 2015 ditandatangani naskah perjanjian hibah daerah antara pemerintah Kota Bukittinggi dengan KAN Koto Selayan tentang pemberian berupa gedung kantor pusat informasi Bukittinggi.

“Untuk itu kami ucapkan terima kasih kepada pemko Bukittinggi melalui Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias dan seluruh tim pemulihan aset nagari, sehingga bisa dikembalikannya aset nagari ini.

Kami juga ucapkan selamat kepada KAN yang telah berhasil membeli sebidang tanah untuk pembangunan Lumbuang Nagari Koto Selayan dan terima kasih kepada Wali Kota Ramlan Nurmatias, yang akan membantu pembangunan Lumbuang Nagari Koto Selayan ini,” ujarnya.

Salah seorang Niniak Mamak, Feri Chova DT. Tun Muhammad mengucapkan terima kasih kepada Niniak Mamak dan seluruh pihak yang terlibat dalam mengembalikan aset nagari.

“Lumbuang Nagari merupakan pengembangan aset Koto Selayan, yang dapat membantu perekonomian masyarakat, khususnya di Jorong Koto Selayan. Kami harapkan pengelolaan usaha kredit mikronya dapat berjalan dengan berbasis kemasyarakatan,” ujarnya diamini Ketua KAN Koto Selayan, M. E. DT. Yang Panjang.

Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, menyampaikan, pemerintah akan mendukung penuh. Pemerintah sangat mendorong pembangunan ini, apalagi sejarahnya jelas dan tujuannya juga untuk membantu perekonomian masyarakat.

“Garegeh ini juga luar biasa, perkembangannya sangat pesat. Ini akan kita dukung dan dorong terus. Pemko siap bantu pembangunannya sesuai aturan yang berlaku. Lumbuang Nagari ini tentu akan menjadi contoh bagi KAN lain. Ini sangat luar biasa, sehingga peningkatan ekonomi masyarakat dapat kita upayakan bersama,” jelasnya.** Widya

109 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*