Jon Firman Pandu; Berita Kantor DPC Gerindra Kab. Solok Ditutup Karena Hutang, Adalah Fitnah

Jon Firman Pandu, Ketua DPC Gerindra Kab Solok saat memberikan keterangan pers didampingi sekretaris, Hafni Hafiz dan pengurus lainnya.
Jon Firman Pandu, Ketua DPC Gerindra Kab Solok saat memberikan keterangan pers didampingi sekretaris, Hafni Hafiz dan pengurus lainnya.

Cupak, Editor.- Di tengah melejitnya elektabilitas Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) dalam kancah politik nasional, terjadi penggembosan dari dalam di tubuh Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerindra Kabupaten Solok. Naifnya hal itu dilakukan oleh pengurus inti dan Pembina partai itu sendiri.

Hal ini dikemukakan Ketua DPC Gerindra Kab. Solok Jon Firman Pandu saat jumpa pers, Selasa (22/5), terkait pemberitaan sebuah media online kemarin malam (Senin 21/5) yang mengatakan kantor DPC Gerindra Kab. Solok di jalan raya By Pass Cupak ditutup karena menunggak sewa dan hutang pada rumah makan di sebelahnya yang mengundang polemik, bahkan sampai ke DPD Gerindra Sumbar dan DPP Gerindra di Jakarta.

Selain Jon Firman Pandu, hadir pada jumpa pers tersebut Sekretaris Hafni Hafiz, Bendahara dan Dua orang Pembina, Israr Jalinus dan beberapa pengurus inti DPC Gerindra Kab. Solok serta beberapa ketua PAC Gerindra di Kab. Solok.

Dengan tegas Jon Firman Pandu mengatakan bahwa berita itu tidak benar dan fitnah yang sangat merugikan kredibiltas DPC Gerindra Kab. Solok. Untuk hal itulah dilaksanakan jumpa pers agar masyarakat tahu masalah yang sebenarnya.

Menurut Jon Firman Pandu, tidak tunggakan sepeserpun dalam hal sewa atau kontrak kantor, termasuk hutang pengurus pada rumah makan di sebelah kantor DPC Gerindra Kab. Solok tersebut, sebagaimana yang diberitakan media online dan menimbulkan pro kontra di tengah masyarakat.

“Berita tersebut adalah fitnah, sangat tidak berimbang dan tidak ada konfirmasi sama sekali dengan pengurus DPC Gerindra yang terkait langsung dengan masalah tersebut. Bahkan yang dikonfirmasi adalah Ketua OKK, Doni Hendra dan penasehat, Septrismen, dua kader yang belakangan ini pemikirannya sering tidak sejalan dengan kader lainnya,” kata Jon Firman Pandu.

Lebih lanjut dikatakannya, ditutupnya kantor DPC Gerindra Kab. Solok selama beberapa hari adalah untuk memberikan waktu lebih buat petugas secretariat untuk menyambut bulan suci Ramadhan. Selain itu beban tugas administrasi juga tidak terlalu banyak karena beberapa masalah yang urgen terkait masalah perkembangan dan pengembangan partai telah terselesaikan dengan baik.

“Mulai Senin kemarin aktifitas kantor telah berjalan sebagaiamana biasanya,” jelas Jon Firman Pandu.

Sementara itu, terkait masalah tindakan terhadap kader yang dinilai telah merusak citra pengurus dan nilai perjuangan partai menghadapi Pemilu dan Pilpres 2019 mendatang, Sekretaris DPC Gerindra Kab. Solok Hafni Hafiz menjelaskan, hal ini akan dibicarakan dan diputuskan dalam rapat pleno pengurus. Lagi pula masalah ini telah diketahui oleh DPD Gerindra Sumbar dan DPP Gerindra.

“Bagi kader yang hanya memikirkan kepentingan pribadi dan kurang peduli pada perjuangan partai untuk memenangkan Pemilu dan Pilpres 2019 mendatang, silahkan mundur,” tegas Hafni Hafiz.

Menjawab pertanyaan tentang adanya tindakan hokum yang akan dilakukan DPC Gerindra Kab. Solok sehubungan dengan berita yang merugikan nama baik pengurus dan partai, Hafni Hafiz mengatakan, hal ini akan dibicarakan dengan penasehat hokum partai dan petunjuk DPD Gerindra Sumbar serta DPP Gerindra. Baik terhadap media online yang memuat berita tersebut maupun terhadap kader yang dinilai telah mengkhianati perjuangan serta citra Partai Gerindra.

“Sebelumnya kita telah mengklarifikasi berita tersebut kepada penulis dan pengelola media tersebut. Namun berita klarifikasi yang kita berikan tidak sepenuhnya dimuat oleh media online tersebut,” jelas Hafni Hafiz.

Ketua OKK DPD Gerindra Sumbar, Yusuf Abit yang datang setelah acara jumpa pers selesai, juga sangat menyayangkan berita yangat merugikan nama baik Partai Gerindra dan pengurus DPC Gerindra Kab. Solok tersebut.

“Masalah ini telah sampai ke DPP Gerindra dan saya diminta untuk mencari kebenarannya. Ternyata berita itu memang tidak benar dan kami akan memproses kader yang terlibat dalam masalah ini,” kata Yusuf Abit. ** Rhian

 

1535 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*