Jika siap, Masjid SMA-1 Padang Panjang Jadi Lokasi MTQ Sumbar 2021

Ini maket Masjid Misbahul Ulum Kampus SMAN-1 Padang Panjang dengan tampilan desain baru
Ini maket Masjid Misbahul Ulum Kampus SMAN-1 Padang Panjang dengan tampilan desain baru

Padang Panjang, Editor.- Kita berupaya dan berharap, pembangunan masjid baru Kampus SMAN-1 Padang Panjang akan siap di awal November 2021 datang, agar bisa menjadi salah satu tempat pelaksanaan MTQ ke-39/2021 Prov Sumbar. Sekarang, masjid 2 lantai ukuran 22 x 28 meter itu sudah mulai dipakai Lantai-I nya.

Hal itu terungkap dari keterangan Ketua Panitia Pembangunan Masjid Kampus SMA Negeri-1 Padang Panjang, Osman, terkait perkembangan dan proyeksi penyelesaian pembangunan masjid dengan nama Masjid Misbahul Ulum tersebut atas pertanyaan Editor, Februari 2021 ini.

Panitia, kata Osman, alumni 1988 SMAN-1 Padang Panjang itu, tidak bisa menargetkan pembangunan masjid ini siap di awal November 2021. Sebab, dananya bukan tersedia langsung. Tapi dana infak, wakaf dan sumbangan yang dihimpun perhari, pekan dan bulanan dari alumni, guru, wali murid dan donatur lainnya.

Namun melihat dana masuk untuk membeli bahan dan membayar upah tukang/pekerja sebelumnya, panitia optimis pembangunan masjid ini bisa siap di awal November  2021 itu. Terlebih melihat wabah Covid-19 di Sumbar terus mereda sejak awal Januari 2021 kemari. Usaha ekonomi juga terlihat mulai bangkit.

Sekarang, kata Osman, pembangunan masjid SMAN-1 Padang Panjang mulai fokus pada Lantai-II. Di antaranya, pendirian tiang-tiang Lantai-II, yang segera disusul pengerjaan sloof (balok pengikat tiang) loteng, pengecoran loteng, pembuatan 5 buah kubah dan dinding. Terakhir nanti, finishing.

Sesuai desain, pembangunan masjid SMAN-1 Padang Panjang butuh biaya sekitar Rp 3,5 milyar. Sejauh ini swadaya yang masuk dominan dari kalangan alumni. Di antara mereka ada yang menanggung biaya tertentu, seperti Jumrel, pengusaha bangunan Gunung Saiyo, menanggung penyediaan batu bata.

Pembangunan masjid SMAN-1 Padang Panjang sengaja dibuat relatif besar yakni 22 x 28 meter terdiri 2 lantai, karena terkait kebutuhan. Pertama, masjid di Lantai-II berkapasitas  sekitar 2.000 orang jemaah. Sebab, murid banyak, ditambah guru dan kehadiran wali murid di saat-saat tertentu, seperti waktu penyerahan rapor siswa.

Terus, Lantai-I nya nanti akan dimanfaatkan untuk ruang pertemuan, sekretariat alumni, Osis dan lainnya. Seperti ruang sekretariat alumni, kata Osman, fungsinya akan sangat membantu kegiatan alumni dalam upaya membantu almamater, menyediakan beasiswa untuk melanjutkan kuliah dari keluarga kurang mampu, dan kebutuhan terkait lain.

Untuk diketahui, pengurus alumni sejak beberapa tahun belakangan antara lain berhasil menyumbangkan satu buah minibus AC untuk SMAN-1 Padang Panjang. Berikut, membantu penyediaan beasiswa kuliah ke perguruan tinggi bagi alumni dari keluarga kurang mampu. Terbaru, kegiatan membangun masjid ini.

Panitia pembangunan terdiri dari unsur alumni SMAN-1 Padang Panjang, di antaranya, Ketua, Osman (alumni 1988, Kadis Sosial Kota Padang Panjang), Wakil Ketua, Zulkifli (alumni 1983, Sekretaris DPRD), Sekretaris, Zulheri (alumni 1988, Plt.Kepala BPBD), teknisi, Nurasrizal (alumni 1989, Kabid Perencanaan Dinas PU).

Panitia pembangunan secara administrasi bertanggungjawab kepada pengurus Ikatan Alumni (IkA) SMAN-1 Padang Panjang. Selanjutnya, pengurus ini bertanggungjawab kepada pihak sekolah. Pengurus IkA SMAN-1 Padang Panjang sekarang ketuanya, Nasrul Naga (alumni 1985), pengusaha nasional di Jakarta.** Ym/Sheni

72 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*