Jenjang Koto Gadang Tak Terurus, Tanggung Jawab Siapa?

Kondisi Janjang Koto Gadang saat ini.
Kondisi Janjang Koto Gadang saat ini.

Agam, Editor.- Janjang Koto  Gadang Kecamatan IV Koto Kabupaten Agam dibangun 2013 lalu menjadi salah satu destinasi di Bukittinggi dan Kabupaten Agam kini tidak terawa, tanggung jawab siapa?.

Informasi yang didapat media ini di Janjag Koto Gadang itu Minggu, (16/12 ) pagi dari masarakat yang berjualan di pinggir janjang Koto Gadang itu menyebutkan, Janjang Koto Gadang tang di kenal sebagai Tembok Cina itu, dibangun 2013, mulai dari Ngarai Sianok dalam wilayah Bukittinggi menuju nagari Kotogadang mempunyai 311 anak jenjang.

Menurut masarakat Koto Gadang, janjang itu dibangun oleh Tifatul Sembiring sebagai ganti jalan setapak dengan janjang janjang  dari tanah dari Koto Gadang menuju Bukittinggi. Masyarakat Kotogadang yang ingin ke Bukittinggi melewati jalan setapak yang berjenjang jenjang itu,kalau tidak bisa juga lewat memutar ke Sianok atau ke Kototuo lewat Padang luar.

Sejak tahun 1990 an, dirintis masarakat setempat jalan setapak dengan membuat tangga tangga dengan tanah  untuk nemudahkan melewatinya. Jalan setapak itu untuk memudahkan pejalan kaki dari jalan raya atas ngarai ke Koto Gadang. Dan melalui jalan setapak itulah Tifatul Sembiring menuju sekolahnya di Bukittinggi.

Mengingat jalan dari Bukittinggi ke Koto Gadang yang jaraknya kurang lebih 2 Km itu tidak ada,Tifatul Sembiring berinisiatif membangun janjang Kotogadang itu, yang diberi nama Tembok Cina tahun 2013.

Sekarang jalan setapak dan tangga dari tanah itu telah di renovasi dengan kontruksi beton mirip dengan Tembok Cina. Tanpa jalan itu Nagari Kotogadang agak terisolasi, membuat turis domestik dan mancanegara enggan singgah ke Kotogadang yang merupakan nagari penghasil kerajinan perak dan kuliner khas itiak lado hijau itu.

Awalnya Tembok Cina itu ramai dikunjungi wisatawan domestik untuk berwisata meniknati indahnya pemandangan Ngarai Sianok, sambil berolahraga.

Tetapi sekarang kondisi tembok cina itu seperti tidak terawat,jalan yang terdiri dari 311 anak tangga itu telah di selimuti atau ditutupi rumput ilalang membuat pejalan kaki merasa tidak nyaman melintasi jalan Tembok Cina tersebut.

Mengingat lokasi jalan tembok cina itu berada di dua daerah yakni Kota Bukittinggi dan Kabupaten Agam, siapakah yang bertanggung jawab memelihara kebersihan jalan tembok Cina tersebut,tanya widya dan sejumlah pegawai BNI Bukittinggi yang ditemui sedang berwisata sambil berolahraga di jalan tembok cina tersebut.

Sayang kalau jalan Tembok Sianok ini dibiarkan merimba seperti ditelantarkan begitu saja, seharusnya radius 2 meter kiri kanan dipinggir jalan tembok cina itu selalu dibersihkan dari tumbuhan pohon pohon kecil dan rumput ilalang,sehingga kita nyaman melintasi jalan ini tambah Minarti.

Bila benar jalan tembok cina ini sumbangan Tifikul Sembiring, dan dibiarkan merimba,berarti kita tidak bisa mensukurinya, ungkap Minarti lagi. ** Yus

701 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*