Jembatan Utama Supayang Amblas, 3 Nagari Terancam Terisolasi

Supayang, Editor,-  Jembatan Ririak di jalan Kabupaten Solok di Nagari Supayang Kecamatan Payung Sekaki Kab. Solok amblas saat satu truk bermuatan pasir melintas di atasnya, Rabu (8/3)  siang. Tidak ada korban jiwa dalam persitiwa itu namun truk yang mengangkut pasir warga nagari supayang itu terpaksa membongkar muatannya di atas badan jembatan.

Saat Editor turun ke lokasi Rabu (8/3) siang , kondisi jembatan terlihat dalam kondisi rusak berat dan sangat perlu perbaikan, agar aktifitas warga tidak terganggu, mengingat jalur itu merupakan pintu masuk utama ke Nagari Supayang, Nagari Aia Luo, dan Nagari Sungai Durian.

Darmansyah, Wali Nagari Supayang yang dikonfirmasi Editor menuturkan, pemerintah nagari sudah berupaya semaksimal mungkin “manjuluak” ke pemerintah daerah Kabupaten Solok untuk memperjuangkan perbaikan jembatan Ririak yang disebut-sebut dibangun sejak zaman kolonial Belanda itu.

“Kami (Pemerintah Nagari Supayang,-Red) sudah berkali-kali meminta kepada Pemkab Solok untuk memperbaiki jembatan karena berada di jalan Kabupaten. Tidak mungkin kami pakai dana desa karena tidak kewajiban nagari, kalau kami paksakan kami akan berurusan dengan hokum,” jelas Wali Nagari Supayang.

Dia menjelaskan, pihak nagari sudah berkoordinasi dengan Dinas PU Kab. Solok dan meminta agar jembatan ririak segera diperbaiki . Selain itu, pihaknya juga telah pernah menyampaikan kepada Bupati Solok dan DPRD Kabupaten Solok melalui Septrismen St. Putiah selaku Wakil Ketua DPRD Kab. Solok di awal-awal pesta kemenangan H. Gusmal- Yulfadri Nurdin terpilih sebagai Kepala Daerah namun belum ada respon hingga jembatan itu amblas.

“Saya sudah berkoordinasi da meminta kepada Dinas PU Kab Solok untuk memperbaiki jembatan ririak bahkan sudah pernah saya sampaikan ke Bupati dan Wakil Ketua DPRD , Septrismen St. Putiah saat awal kemenangan Gusmal sebagai Bupati Solok”, jelas Darmansyah.

Ketika dikonfirmasi kepada Bupati Solok, H. Gusmal mengatakan belum ada diberitahu soal jembatan ririak yang rusak namun ia berjanji akan segera meminta Dinas PU Kab. Solok untuk turun ke Supayang.

“Belum ada yang memberitahu saya soal kondisi jembatan Ririak itu namun nanti akan saya minta Dinas PU Kab. Solok untuk turun ke Supayang,” kata Gusmal.

Namun, Bupati Solok membantah pernah bertemu dengan Wali Nagari Supayang.

“Wali Nagari Supayang tidak pernah bertemu saya,” ucap Gusmal.

Menanggapi hal ini, Sidiq Gindo Bungsu selaku Ketua BMN Supayang menjelaskan, pihak nagari sudah berupaya membicarakan dengan Pemkab Solok dan mengusulkan perbaikan jembatan di Musrenbang Nagari Supayang Tahun 2017. Tak tanggung-tanggung, pemerintah nagari itu menempatkan agenda perbaikan jembatan dinomor urut satu.

“Benar apa yang dikatakan Pak Wali, perbaikan jembatan ini sudah berkali-kali pula diusulkan dalam Musrenbang bahkan untuk 2017 ditempatkan dinomor urut 1 usulan pembangunan,” terang Ketua BMN Supayang, Rabu (8/3).

Diperparah Oleh Alat Berat

Seiring tragedi amblasnya jembatan Ririak yang membuat satu truk terjebak di jembatan itu, mencuat pula desas-desus dimasyarakat bahwa kerusakan jembatan makin diperparah oleh alat berat yang mengoperasikan tambang yang diduga illegal dan sedang berlangsung di Nagari Sungai Durian yang masuk lewat Supayang.

Pasir yang dibongkar di atas jembatan.
Pasir yang dibongkar di atas jembatan.

“Jembatan ini sudah rusak dan diperparah lagi oleh alat berat yang digunakan untuk menambang emas di Sungai Durian dan beberapa tempat di Aia Luo. Tiap sebentar alat berat masuk ke Aia Luo melalui jembatan ini,” kata warga setempat yang enggan disebutkan namanya.

Hal itu dibenarkan oleh Ketua BMN Supayang namun ia menyebutkan tidak mampu berbuat banyak karena banyak pro kontra dimasyarakat. Ia berpendapat bahwa kepedulian pihak-pihak terkait sangat ditunggu masyarakat Supayang.

“Kalau soal alat berat yang masuk dan melintas di Nagari Supayang memang ada namun kita tidak bisa berbuat banyak karena banyak pro kontra. Kebutuhan masyarakat disitu namun perbaikan jembatan ini juga sangat perlu. Semoga Pemkab Solok dan DPRD Kab. Solok serta dinas terkait segera memperbaiki jembatan ini karna bisa menganggu aktifitas masyarakat,” jelas Ketua BMN Supayang.

Wali Nagari Supayang mengatakan jika jembatan itu tidak segera diatas maka perekonomian serta aktifitas warga akan terganggu bahkan terancam terisolasi.

“Sebagai Wali Nagari saya bertanggung jawab kepada masyarakat Supayang dan saya berharap Pemkab Solok beserta legislatif segera memperbaiki jembatan ini karna jika tidak maka akses masuk dijalan utama ke Supayang dan Aia Luo serta Sungai Durian terganggu dan masyarakat saya terancam tersilolasi, jika terjadi bencana alam harus memutar arah dulu ke Sirukam,” tutur  Darmansyah. ** Risko Mardianto

2125 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*