Jamu Wartawan Tanah Datar, Masriadi Martunus Kritik Camat

Jakarta, Editor.- Mantan Bupati Tanah Datar priode  tahun 2000 s/d 2005 Masriadi Martunus yang sangat peduli dengan Tanah Datar, dimana pada mana masa kepemimpinannya telah berhasil meningkatkan perekonomian masyarkat Tanah Datar, menjamu makan siang rombongan studi Komperatif  Wartawan Tanah Datar di Rumah Makan Sederhana jl. Merdeka Barat, Jakarta minggu lalu.

Sewaktu ditanyakan bagai mana perkembangan Kabupaten Tanah Datar kedepan dia menyatakan, sulitnya Kabupaten Tanah Datar berkembang dipicu oleh berbagai faktor. Salah satu indikasi disebabkan berkurangnya cinta wilayah bagi sebahagian pemimpin wilayah. Pergeseran ini tidak bisa dipungkiri, karena memang demikian yang terjadi akhir-akhir ini di Luhak Nan Tuo.

“Dulu semua camat tinggal di rumah dinas di wilayah masing-masing, tetapi sekarang jika telusuri banyak rumah dinas camat yang tidak ditempati. Saat itu seluruh camat diwajibkan tinggal di wilayah masing-masing agar semua persoalan yang terjadi di kecamatan dapat diketahui dan dicarikan solusinya secara cepat,”ujar Masriadi Martunus

Ditambahkannya . sekarang camat tidak tinggal di wilayahnya dan sering pula pergi rapat ke Kantor Bupati Tanah Datar. Kadang-kadang apa yang kejadian di kecamatan  lebih cepat  wartawan mendapat informasi  dari pada  camat.

“Dulu kita mengingatkan kepada camat, seorang pemimpin itu, daun saja jatuh di wilayahnya ia harus tahu. Tetapi sekarang, karena cinta wilayah itu sudah semakin memudar, persoalan tinggal atau tidak di wilayah kelihtannya sepele saja. Tetapi bila didalami dan kita mau mengahui secara jujur sangat banyak pengaruhnya terhadap percepatan kemajuan Kabupaten Tanah Datar,” lanjut Masriadi Martunus..

Selanjutnya Masriadi Martusnus menyatakan disamping permasalahan diatas, saat ini yang harus dipikirkan oleh pemerintah daerah adalah mengali potensi-potensi yang ada. Terutama potensi yang sifatnya untuk peningkatan PAD dan juga bagaimana memberdayakan masyarakat nagari. Saat ini program pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Desa/Nagari adalah membentuk Badan Usaha Nagari di Tanah Datar. Hal ini masih belum berjalan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh pemerintah, ujarnya. **  Jum

1263 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*