Jalur Payakumbuh-Riau, Baru Sebatas Bisa Dilewati Kenderaan Pribadi

Limapuluh Kota, Editor.- Kendati perbaikan infrstruktur akibat tanah longsor sepanjang ruas jalan Payakumbuh-Batas Sumbar, baru sebatas bisa di lewati. Pengendara dari Sumatera Barat  menuju Riau maupun sebaliknya mulai memaksakan diri melewati ruas jalan tersebut.

Pantauan di lapangan pada Selasa (7/3), terlihat antrean kendaraan dari kedua arah, dimana panjang antrean tersebut sampai tiga kilometer. Saat ini tim gabungan sedang melakukan perbaikan pada ruas jalan yang amblas itu, tepatnya pada kilometer 139 di Sibumbun Nagari (desa adat) Tanjung Balik, Kecamatan Pangkalan Koto Baru.

Sementara untuk saat ini baru dapat dilewati oleh kendaraan roda dua dan roda empat atau kendaraan keluarga. Sedangkan truk atau yang bermuatan berat belum belum bisa, mengingat timbunannya belum padat.

Selain itu dari dari sisi kiri dan kanan masih dipasang bronjong atau tembok, sehingga timbunan tersebut tidak digerus oleh aliran sungai.

Jalis, salah seorang pedagang asal Kampar mengatakan, dia melewati jalur tersebut karena mendapat kabar bahwa akses Sumbar-Riau via Pangkalan sudah dapat dilalui kembali.

“Kemarin saya dapat kabar sudah dapat dilalui, makanya lewat ke sini,” ujar pedagang buah-buahan itu.

Setelah dicoba, ternyata baru kendaraan roda dua dan roda empat atau kendaraan keluarga yang bisa lewat. Dia berharap badan jalan yang amblas tersebut dapat segera selesai diperbaiki sehingga bisa dilewati dan akses kedua daerah kembali lancar.

Sementara salah seorang sopir truk Wirman mengatakan ia terpaksa harus menunggu perbaikan jalan tersebut selesai. Ia mengakui sudah terjebat sejak bencana tersebut terjadi pada Jumat dini hari.

Kapolres Limapuluh Kota, AKBP Bagus Suropratomo memperkirakan skses Sumbar dengan Riau diperkirakan baru dapat dilewati dalam waktu 1,5 minggu.

Pihaknya mengimbau semua masyarakat Sumbar yang hendak menuju Riau maupun sebaliknya agar melewati jalur Teluk Kuantan karena rute tersebut dinilai lebih aman untuk pengendara.

“Rute itu memang jauh tetapi lebih aman, ketimbang memaksakan diri melewati ruas jalan di Pangkalan karena kondisinya tidak memungkinkan, baik untuk kendaraan roda empat maupun roda dua,” ujar dia.

Menurut Kapolres, saat ini Dinas Pekerjaan Umum Sumbar sudah turun ke daerah itu untuk mempercepat kelancaran akses kedua daerah tetapi tetap butuh waktu karena dari segi keamanan juga perlu dipertimbangkan.

Karena tim tidak hanya sekedar membuat jalan, tapi juga memperhatikan teknisnya sehingga jalan yang dibuat tersebut tidak berbahaya bagi pengguna jalan serta menimbulkan bencana pada masa mendatang.

Untuk itu, mempercepat kelancaran akses kedua daerah diperlukan kajian tim teknis dan ahli sehingga jalan yang dibuat itu tidak cepat rusak atau amblas, katanya.  ** Yus

1044 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*