Jalur Listrik di Balaikota Pariaman Rusak, ASN Tak Bisa Kerja Maksimal

Kabag Umum Sekretariat Kota Pariaman Alyendra.
Kabag Umum Sekretariat Kota Pariaman Alyendra.

Pariaman – Editor -Lisitrik gedung Utama  Balaikota Pariaman mati semenjak Minggu pagi (12/01). ASN tidak bisa bekerja maksiamal, sehingga  pelayanan terganggu dan banyak yang hanya  duduk di kantin balaikota

Memang ada listrik dengan menggunakan  giset, namun tidak bisa di pakai.lama hanya bertahan 3 hinggga 4 jam. Pelayanan yang ada di gedung utama ini  Kominfo, Bag. Umum, Hukum, Kesra, Arsip dan Perpustakaan dan BKPSDM.

Kabag Umum Sekretariat Daerah Kota Pariaman Alyendra menjelaskan matinya aliran listrik kegedung itu dikarenakan jaringan instalasi listrik bawah tanah .

“Senin pagi (13/01) listrik sudah nyala, kemudian siangnya kembali mati. Sehingga pada sorenya dilakukanlah pengecekan, setelah dicek ternyata yang rusak itu kabel arus bawah tanah yang ada dibawah gedung,” terangnya pada Selasa siang (14/01)

Namun karena belum juga puas, akhirnya pegawai bagian umum menghubungi pihak PLN untuk mengganti spare part yang dirasa rusak.

“Setelah dicoba kembali menghidupkan listrik, ternyata tetap tidak bisa hidup. Artinya kerusakan itu sudah final. Jadi pada Senin malam kita langsung menghubungi managemen PLN,” katanya

Pengerjaan listrik oleh PLN memakai fendor/pihak ke tiga, akhirnya pengerjaan baru bisa dilakukan pada Selasa pagi. karena kesulitan mencari posisi letak kabel bawah tanah yang rusak, bahkan pihak PU sekalipun tidak memiliki gambar.

“Jadi agar pelayanan tidak terlalu lama terhenti, dan untuk upaya antisipasi dalam keadaan darurat dan agar listrik kembali hidup dibangunlah jalur darurat (Udara) melalui trafo yang ada di depan balaikota dialirkan kedalam gedung melalui kabel besar yang dipasang nantinya,” katanya

Jika tidak dilakukan hal demikian lanjutnya, maka waktu untuk mencari kerusakan akan terlalu lama dan pelayananpan tentu akan terus terhenti.

“Jika memakai genset, waktu hidupnya itu hanya tiga jam, kemudian mati satu jam dan hidup kembali. maka jika dihitung dari efektifitas dan segi efisiensi biaya bahan bakar yang dikeluarkan. Pemasangan arus listrik melalui kabel udara lebih terjangkau dengan dana Rp 18.000.000,” katanya.

Untuk memasang kembali jalur listrik bawah tanah menunggu anggaran APBD, karena dananya cukup besar mencapai Rp 150 juta. Alyendra mengatakan pada Selasa sore aliran listrik dibalaikota sudah kembali menyala, sehingga pada Rabu (15/01) pelayanan sudah kembali berjalan normal. **

256 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*