Jalan Provinsi Abai-Sungai Dareh Rusak Parah

Kondisi terkini jalan provinsi dari Nagari Dusun Tangah hingga ke Kampuang Baru Lubuk Ulang Aling Tengah Kecamatan Sangir Batang Hari, Solok Selatan.
Kondisi terkini jalan provinsi dari Nagari Dusun Tangah hingga ke Kampuang Baru Lubuk Ulang Aling Tengah Kecamatan Sangir Batang Hari, Solok Selatan.

Solsel, Editor.- Masyarakat Kecamatan Sangir Batang Hari, Solok Selatan, berharap dapat menikmati infrastruktur jalan provinsi yang baik di daerah pelosok itu. Karena  kondisi terkini terlihat ruas jalan Provinsi Abai-Sungai Dareh sudah hancur, penuh banyak lubang dan berlumpur.

Mulai dari Nagari Dusun Tangah hingga ke Kampuang Baru  Nagari Lubuk Ulang Aling Tengah, Sangir Batang Hari. Sehingga sangat sulit dilewati kendaraan roda dua, apalagi roda empat ketika hendak menjangkau Padang Aro, pusat kabupaten Solok Selatan.

“Harapan kami, agar perbaikan ruas jalan Abai Solsel-Sungai Dareh Dharmasraya ini jadi perhatian khusus Pemprov Sumbar. Kasihan masyarakat yang hendak jangkau Padang Aro, kendaraan doble gardan saja sulit melalui jalur ini. Apalagi roda dua,” ungkap Wali Nagari Lubuk Ulang Aling Tengah, Yunidas kepada Editor, kemarin.

Dampak buruk infrastruktur jalan provinsi, perlu anggaran yang maksimal. Setidaknya untuk peningkatan dari yang seperti ini, kearah yang lebih baik. Agar kendaraan tak karam lagi di tengah jalan, karena bisa berdampak pada peningkatan pertumbuhan ekonomi warga. Sebab, tak lagi bisa mengangkut hasil bumi, terutama warga tiga kenagarian di Lubuk Ulang Aling. Yakni warga Nagari Lubuk Ulang Aling, Lubuk Ulang Aling Tengah dan Lubuk Ulang Aling Selatan, temasuk warga Nagari Dusun Tangah.

“Penduduk Lubuk Ulang Aling Tengah sekitar 1.600 jiwa, namun ditiga kenagarian itu diperkirakan 5.000 jiwa warga yang melalui jalur provinsi ini,” terangnya.

Yunidas menjelaskan, sudah puluhan tahun ribuan warga pelosok itu belum menikmati infrastruktur jalan yang bagus, seperti daerah lainnya.

Bahkan, sebelum jalan provinsi ini di buka oleh penerintah. Ribuan warga daerah setempat yang hendak mengurus administrasi atau keperluan tertentu ke Padang Aro, pusat kabupaten.

Harus melewati Dharmasraya, Sijungjung, Solok menuju Solsel, atau sekitar 44 KM jarak tempuh. Harus lewati jalur transportasi air, berupa perahu timpek terlebih dahulu.

“Sebelum jalan ini dibuka, warga kami naik perahu timpek berjam-jam jangkau Dharmasraya. Saat ini hanya 5 menit hingga 30 menit jangkau jalan provinsi. Dan saat hujan, tak bisa dilewati,” terangnya.

Sementara, Sekretaris Nagari Lubuk Ulang Aling Selatan, Ritia Sugiarta mengatakan, daerahnya memiliki 1.400 penduduk, atau 700 KK yang berdomisili di daerah itu. Berada di jorong Talantam, gasiang, sungaipanuah, batu laung, muaro sangir, ombak kubu, dan limau sundai.

“Hanya sekitar 1.400 jiwa yang berromisili di daerah ini, karena sudah banyak pindah ke Dharmasraya, terutama warga Jorong Gasiang, Talantam, dan Sungaipauah,” sebutnya.

Tak betah saat itu, disebabkan tak kunjungnya ada perbaikan jalan sudah bertahun-tahun. Sehingga memilih menetap di kabupaten tetangga yang jaraknya cukup dekat dan butuh waktu 15 menit saja.

“Umumnya, infrastruktur jalan di tiga nagari Lubuk Ulang Aling. Sangat sulit ditempuh, terutama di musim hujan,” pungkasnya.

Saat ini di musim hujan, karena sepeda motor sering keram dan tersangkut di jalan. Berangkat pagi, tiba sore hari di Padang Aro melewati jalan provinsi.

“Inilah fakta nyata yang kami jalani, dan butuh sentuhan anggaran provinsi,” terangnya.

Terpisah, Kepala Dinas PUPR Sumbar, Fathol Bari menjelaskan, Pemprov Sumbar bakal memprioritaskan perbaikan jalan provinsi Abai-Sungai Dareh.

Jalan tersebut sangat butuhkan anggaran perbaikan, karena bila musim hujan berlumpur dan dikeluhkan warga.

“Insyaallah di tahun 2019, program perbaikan jalan di pengujung Solsel itu kita prioritaskan. Butuh anggaran dana Rp470 miliar, dan masih tersisa 47 KM lagi,” katanya. ** Yoyo

873 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*