Jalan Logpond yang Rusak di Sipora Selatan Mulai Diperbaiki

Camat Sipora Selatan bersama tim dan pemerintah desa Nemnemleleu kontrol penimbunan jalan rusak.
Camat Sipora Selatan bersama tim dan pemerintah desa Nemnemleleu kontrol penimbunan jalan rusak.

Mentawai, Editor.- Infrastuktur Jalan umum yang dilalui masyarakat tiap hari  untuk  melakukan aktivitas perekonomiannya , keladang, kesawah, mencari hasil bumi Mentawai,  menjual membawa hasil pertanian dan perkebunan menuju ke induk kecamatan Sipora Selatan mulai ada perbaikan dan pembenahan. Yang dulunya rusak berat, sekarang  jalan logpond penghubung yang dilalui tiga desa di Kecamatan Sipora Selatan kabupaten kepulauan Mentawai mulai dikerjakan masyarakat setempat.

Akses jalan logpond yang rusak dan berlumpur yang sangat memprihatinkan dan sangat sulit dilalui dulunya,  sekarang sudah mulai dibenahinya dan ditimbun di wilayah dusun Sagitsi timur, Kecamatan Sipora selatan  kabupaten kepulauan Mentawai itu dan salah daerah tersebut merupakan penghubung tiga desa yakni, desa Bosua, desa Beriulou di kecamatan Sipora selatan dan desa Betumonga di kecamatan Sipora utara.

Sebelumnya, jalan berada di area  testur tanahnya rawa dan berair dan drainase aliran air tidak teratur dan ketidak jelasan pembuangan,  dan jalan tersebut itu rusak akibat sering dilewati kendaraan roda empat (Mobil). Sementara jalan itu sebelumnya merupakan jalan desa untuk kapasitas roda dua. Namun saat ini karena Mentawai daerah tengah berkembang dan mulai maju pergerakan mobil membuat jalan menjadi rusak.

“Karena kondisi jalan sudah parah disana kita pemerintah desa Nemnemleleu membuat surat permohonan kepada pemerintah daerah agar jalan diberi solusi pada perubahan anggaran tahun 2020 ini, alhamdulillah dan puji syukur disetujui,” ungkap Kepala Desa Nemnemleleu, Balsanus saat ditemui awak media dikediamannya. Kamis, (04/11/2020).

Ia menambahkan perbaikan ruas jalan itu bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Mentawai senilai Rp200 juta. Anggaran itu digunakan untuk pembersihan bahu jalan, bandar dan pengerasan jalan sejauh 1,5 Km.

“Pengerasan itu kita lakukan dua tahap yakni, menimbun dasar dengan tanah dalam karung, kemudian selanjutnya diratakan dengan tanah,” imbuh Balsanus.

Supaya material timbunan tidak merebes ke pertepian jalan, Balsanus mengusulkan jalan agar dipasang dinding penahan yaitu pondasi.

Kemudian Pemerintah setempat Nemnemleleu saat ini mengambil kebijakan agar kendaraan roda empat tidak melewati jalan itu sampai pengerasan selesai dan benar-benar titik akses jalan logpon Sagitsi sudah mulai membaik dan tidak rusak lagi dan bisa dilewati. **Jumelsen

116 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*