Jalan Koto Tangah-Pauah Sangik Butuh Perbaikan

Limapuluh Kota, Editor.– Jalan yang menghubungkan Simpang Koto Tangah dengan Pauah Sangik, Kecamatan Akabiluru, Kabupaten Limapuluh Kota, sekarang, kondisinya kian rusak. Pada badan jalan sepanjang lebih kurang 20 kilometer tersebut, banyak terdapat lobang, kulit aspal mengelupas, dan permukaan jalan yang retak-retak di beberapa lokasi. Hingga kini, belum diketahui, kapan jalan kabupaten itu akan mendapat jatah perbaikan.

Informasi dari sejumlah warga yang tinggal di sepanjang jalan, menerangkan, jalan yang lebih populer disebutkan jalan Batuhampa-Suayan ini sudah lebih 10 tahun tidak mendapat perbaikan. “Memang dulunya ada upaya tambal sulam di beberapa titik terparah, namun kini kondisinya sudah rusak kembali,” ujar Das, salah seorang warga di kecamatan itu.

Dari hasil pantauan memang jelas terlihat, sudah banyak lobang menganga di badan jalan. Belum lagi terhitung jumlah titik yang kulit aspalnya mengelupas ditelan usia, permukaan aspal yang retak-retak seperti akan runtuh, permukaan jalan yang turun diduga akibat tanah di bawah aspal melunak, serta di beberapa lokasi pula terdapat tebing pinggir jalan yang runtuh.

Sementara beberapa tokoh masyarakat setempat hingga yang ada di perantauan pun ikut merasa prihatin dengan kondisi jalan raya menuju tanah leluhur mereka. Sampai-sampai di antaranya ada yang bilang, bahwa hampir tiap hari pejabat dan anggota Dewan melewati jalan yang rusak itu. Sehingga para tokoh masyarakat itu mempertanyakan, apakah tidak tampak oleh mata Bapak-bapak dan Ibuk-ibuk badan jalan berhiaskan lobang, atau aspal terkelupas, pinggir jalan retak-retak. Padahal, jalan raya yang buruk kerap mengundang kecelakaan. Oleh Sebab itu, mereka akhirnya bertanya-tanya, kapan jalan kabupaten ini mendapat perbaikan.

Ada pula seorang perantau memposting foto jalan rusak di akun Faceboook-nya. Menurut Alizar Abbas, yang punya akun, jalan yang parah rusaknya terdapat di Nagari Sungai Balantiak. Ia bahkan membandingkan dengan kondisi nagari lainnya dalam wilayah kecamatan yang sama. Di nagari berbeda, katanya, badan jalan banyak mendapat perbaikan dari Pemerintah Daerah. Namun, simpulnya, di Sungai Balantiak, justru hal itu yang tak terjadi.

Ketika dicoba mencari tahu ke Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Limapuluh Kota, belum didapat keterangan apakah ruas jalan kabupaten yang menghubungkan Simpang Koto Tangah-Pauah Sangik, akan mendapat perbaikan pada tahun 2018 mendatang. “Saya belum dapat informasi, apakah dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) 2018, ruas jalan dimaksud akan mendapat dana perbaikannya,” sebut salah seorang pegawai dinas itu.

Kepala Bidang Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum setempat, Rilza Hanif, mengakui kalau ruas jalan Simpang Koto Tangah-Suayan-Pauah Sangik, memang kondisinya kini mengalami kerusakan di banyak titik.

Dari catatan media ini, dapat diketahui bahwa upaya perbaikan jalan tersebut sebenarnya bisa dilakukan melalui usulan dari nagari yang lahir sebagai hasil musyawarah rencana pembangunan (musrenbang), atau melalui pokok-pokok pikiran dari anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), dan atau melalui usulan yang lahir dari inisiatif pihak Dinas Pekerjaan Umum sendiri.

“Meski demikian, apapun namanya paket pekerjaan perbaikan jalan itu, bagi kami yang penting jalan ke kampung kami hendaknya dapat perhatian pula dari Pemerintah Daerah,” kata Wan Siri, salah seorang warga lainnya. ** SAS

962 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*