Islamic Centre Padang Panjang Juga Bisa Pacu PAD

Islamic Center Kota Padang Panjang.
Islamic Center Kota Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.- Muncul sejak 1980-an, rencana pembangunan Islamic Centre di Kota Padang Panjang sejatinya sudah akan terwujud mulai 2002. Sebab, di tahun ke-4 jabatan Walikota Yohanis Tamin (11 Sept’98-12 Sept’03) itu sudah ada dana di APBD 2002 dan lahan untuk membangun Islamic Centre (IC).

Rencana itu bersamaan dengan program Pemerintah Sumatera Barat membangun Pusat Pengkajian Islam dan Kebudayaan Minangkabau (PPIKM) di Kota Padang. Tapi rencana ini diwarnai polemik, banyak saran dari kalangan DPRD, ulama dan budayawan Sumbar ; pembangunan PPIKM sebaiknya dialihkan ke Padang Panjang.

Pertimbangan, letak Padang Panjang yang strategis di pertigaan jalan darat jantung Sumbar. Keberadaannya sebagai Kota Serambi Mekah, plus kota pelajar dengan banyak  pesantren bersejarah. Di sini ada ISI dengan kekuatan seni budaya melayu Minangkabau di dalamnya. Dan PDIKM serta Minangkabau Village (kini; Mifan).

Terkait wacana itu, masuk saran ke Walikota Yohanis Tamin dan DPRD. Kurang-lebih isinya; Pemko bersama DPRD sebaiknya segera ajukan permohonan kepada Gubernur, agar PPIKM dibangun di Padang Panjang. Pembangunannya, sebaiknya terintegrasi dengan Islamic Centre, sehingga akan saling menunjang.

Saran itu, seperti terekspos ke media, diikuti oleh Walikota Yohanis bersama DPRD. Makanya, rencana pembangunan Islamic Centre ditunda sementara, lantaran menunggu jawaban Gubernur. Tapi, hingga jabatan Walikota Yohanis Tamin usai 12 September 2003, jawaban itu tidak turun. Juga tidak turun setelah itu.

Pada September 2013, Hendri Arnis tampil jadi Walikota ke-15 Padang Panjang. Program membangun Islamic Centre masuk ke dalam RPJM 2013-2018 era pemeritahannya. Terus, detail engineering design (DED)nya disiapkan dari hasil beberapa kali diskusi aktual di Aula Bappeda setempat.

Sesuai DED itu, ada 4 gedung bertingkat (3 lantai) hendak dibangun. Pertama, masjid sebagai bangunan utama Islamic Centre. Tiga lagi, gedung Sosial Budaya, Wisma Centre dan Convention hall . Lainnya, miniatur kabah dan sarana-prasana lain untuk manasik haji, taman, jalan masuk dan pagar komplek.

Fasilitas yang hendak dihadirkan antara lainperpustakaan (konvensional/digital), labor (IPA, bahasa & komputer), museum, pusat informasi kota, beberapa ruang kelas (diklat/diskusi), beberapa aula, ruang galery, minimarket, restoran, hotel, kantor (BPIC, MUI, BAZ, Dewan e luar negeri BP-TPQ dan remaja masjid).

Di segi kegiatan, mulai dari tempat Shalat, ceramah, belajar (membaca, hafal/dalami isi) AlQuran/hadist, fiqih dan akidah-akhlak. Berikut, muzakarah/seminar, diskusi/debat ilmu agama/sains, manasik haji, pameran produksi, event (muzakarah/seminar, MTQ, lomba sains, festival seni budaya islami) dan kenduri yang islami.

Ruang museum, misalnya, materi yang hendak disajikan sejarah perkembangan Islam di Padang Panjang. Siapa tokohnya, termasuk kiprah mereka keluar hingga negeri jiran, dan di perjuangan kemerdekaan. Juga perkembangan pesantren – yang pada 1920-1970-an ramai oleh pelajar dari Sumatera, Jawa, Indonesia timur dan negeri jiran.

Pesantren berpengaruh di Padangpanjang di balik capaian tadi antaralain, Thawalib, pesantren pola klasikal pertama di tanah air, berdiri 1911 M. Diniyah Putri, pesantren wanita pertama di dunia (1923). Dan Perguruan Muhammadiyah (1926), dianggap tempat aktualitas Muhammadiyah di tanah air, setelah lahir di Yogya.

Jika program Islamic Centre dengan konsep tadi terwujud, diyakini akan bisa ramai oleh pengunjung dari dalam/luar negeri. Diyakini pula akan bisa jadi primadona sumber PAD Kota Padang Panjang, sebut Fauziah Fauzan, Pimpinan Perguruan Diniyah Putri, salah seorang peserta diskusi penyiapan konsep DED-IC itu.

Sebab, banyak sumbangan pikirannya yang masuk ke konsep DED-IC ini bertolak dari kolaborasi kunjungan peribadinya ke banyak Islamic Centre di tanah air, timur tengah, Amerika dan Eropa. Termasuk ke pusat informasi tehnologi di Jepang, sebut Zizi, sapaan tokoh wanita yang pernah diundang ke istana Presiden AS itu.

Tapi program pembangunan Islamic Centre dengan konsep brilian ini baru sebagian terwujud di era Walikota Hendri. Rincian, pembelian tanah 3,8 Ha, pembangunan masjid yang belum siap 100 %, pemakaian masjid (shalat berjemaah 5 waktu, shalat Jumat, wirid dan tabliq akbar), dan memulai pembangunan gedung Convention Hall.

Kini, di era Walikota Fadly Amran, program membangun Islamic Centre juga masuk   RPJM periode tugasnya (2018-2023). Sejalan itu, pada 2019 alokasi dana APBD ke  Islamic Centre sekitar Rp 9 milyar, tahun ini Rp 1 milyar lebih (penggunaan, baca Editor 26/09-2020; Fadly, Bengkalai Islamic Centre Akan Dilanjutkan Pembangunannya).

Di luar itu, inovasi kerjasama Pemko dengan Kemenag RI atas restu DPRD telah menghadirkan 2 gedung MAPK di kawasan Islamic Centre. Kehadiran MAPK (Madrasah Aliyah Program Khusus), sekolah unggul di bawah Kemenag RI itu akan bisa jadi modal dasar dan memacu fungsi/meramaikan Islamic Centre.

Sementara untuk melanjutkan pembangunan gedung Convention Hall, dan sarana-prasarana (Sapras) lain itu, Walikota Fadly menyebut di DPRD saat pembahasan RAPBD-P 2020 DPRD setempat, Kamis (24/9) lalu, selain menyiapkan dana di APBD sesuai kemampuan keuangan daerah, juga merintis upaya lain.

Upaya lain itu, kini Pemko sedang mengajukan proposal permohonan bantuan ke Kementerian PU-PR senilai Rp 62 milyar, dan Pemprov Sumbar Rp 4,6 milyar. Sedang untuk pembangunan wisma centre, Walikota Fadly atas pertanyaan Editor, menyebut mungkin akan dicoba menawarkannya ke swasta kota ini.***ym/sheni

505 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*