Irwan Prayitno, Sumbar Siap Jadi Pusat Pelestarian Satwa Alam

Dhamasraya, Editor.- Jika disetujui Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia, Sumatera Barat siap dijadikan pusat daerah pelestarian satwa alam,  karena menjaga alam dan lingkungan hidup didalamnya merupakan  sebuah kebaikan dalam kesinambungan hidup semua makhluk ciptaan Allah.

Hal ini disampaikan Gubernur Irwan Prayitno dalam acara Peresmian Pusat Rehabilitasi Harimau Sumatera Dhamasraya di PT. Tidar Kerinci Agung (TKA) Sei.  Talang Kab.  Dhamasraya, Sabtu (29/7).

Hadir dalam kesempatan  itu Menteri  Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Dr.  ir.  Siti Nurbaya,  MSi,  Pimpinan TKA Hashim Djoyohadikusomo, Bupati Dhamasraya,  Bupati  Solok Selatan, jajaran Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kadis Kehutanan dan Ka Bapedalda serta  beberapa pejabat  di lingkungan pemkab Dharmasraya.

Irwan Prayitno lebih jauh menjelaskan,  kondisi alam Sumatera Barat saat ini masih dalam kondisi baik. Kondisi itu akan terawat jika masyarakat ikut serta menjaga hutan dan lingkungannya secara baik pula.

Menurut Irwan Prayitno, harimau Sumatera hampir punah. Jangan salahkan kalau ada yang harimau ngamuk, kita manusia yang berulah lebih awal danmenganggu lingkungan hidupnya, Dengan dilepasnya seekor harimau betina bernama Lioni ini,  mudah-mudahan menjadi awal kegiatan kita dalam tekad untuk menjaga kelestarian harimau di Sumatera Barat.

“Mari kita sosialisasikan selalu pentingnya menjaga ekosistem alam bersama ninik mamak,  alim ulama,  cadiak pandai,  bundo kanduang,  pemuda,  dan tokoh-tokoh masyarakat lainnya, sebagai bakti kita untuk menjaga hak anak cucu kita di masa mendatang untuk hutan,  satwa dan lingkungan  hidup yang juga menjadi hak mereka,”  himbau Irwan Prayitno.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Siti Nurbaya dalam kesempatan itu menyampaikan,  pemerintah nasional mengapresiasi apa apa yang telah dilakukan pimpinan PT TKA dalam menjaga kelslestarian alam dan lingkung  hidup untuk kebaikan dan kesejahteraan masyarakat.

“Kami setuju Sumatera Barat sebagai Pusat Suaka Alam Sumatera,  karena amat memungkinkan karena kondisi alam dan lingkungan hidup masih baik dan makhluk satwa dapat hidup berkembang,” kata Siti Nurbaya. yang juga mengatakan,  .

Siti Nurbaya juga menyebutkan, pusat rehabilitasi harimau Sumatera Dhamasraya swasta yang murni dikelola PT TKA adalah yang pertama diresmikan. Peresmian tersebut juga bertepatan dengan hari Global Tiger Days tanggal 29 Juli , dimana ada 13 negara yang memiliki satwa harimau dengan berbeda khasnya.

Menurut Siti Nurbaya, Indonesia selalu disorot dunia dalam persoalan satwa,  pertama soal Orang Hutan,  kedua Gajah,  ketiga Harimau  dan yang ke empat Badak.

“Saya mengajak anak bangsa seluruh  Indonesia untuk bersatu dengan alam, menjaga lingkungan dan satwa sebagai kegiatan sosial untuk kehidupan yang lebih baik,”  ajak Siti Nurbaya. ** Zardi/Hms

 

456 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*