Irwan Prayitno, Perbanyaklah Ibadah di Bulan Ramadhan

Pariaman, Editor.- Bulan Ramadhan ditandai dengan turunnya Al Qur’an sebagai turunnya rahmat Allah yang terbesar, sebagai pedoman hidup umat manusia. Beribadahlah sebanyak banyaknya di bulan Ramadhan karena akan dilipatgandakan rahmat oleh Allah SWT. Mari kita perbanyak membaca Al Qur’an, agar banyak pahala dan segala doa dikabulkan. Ibadah ini akan membawa kita kepada orang yang bertaqwa

Demikian dikatakan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, pimpinan Tim Safari Pemprov. Sumatera saat melakukan kunjungan safari ke Masjid Sungai Pasak Kecamatan Pariaman Timur, Kamis malam (9/6). Hadir dalam kesempatan itu Kanwil Kemenang, Drs. Salman, Ketua MUI, Walikota Muchlis Rahman, Kadis Sosial, Abdul Gafar, SE, MM. Kadis Pertanian, Kadis Prasjal Tarkim, Kabiro Binsos, Kabiro Humas Irwan, S.Sos, MM serta Kepala SKPD di lingkungan Pemko Pariaman.

Gubernur Irwan Prayitno dalam kesempatan itu juga menyampaikan manfaat bersilaturrahmi sebagai kekuatan untuk kemajuan pembangunan daerah. “Dengan silaturrahmi kita akan mampu membangun sinergitas dan kebersamaan, saling tolong menolong meringankan beban antara sesama, berzakat, bersedekah merupakan amalan dan ibadah terutama dalam bulan suci Ramadhan,” ujar gubernur.

Lebih lanjut dikatakan, saat ini pemerintah ingin mengendalikan harga kebutuhan pokok yang sering naik bila datang bulan Ramadhan. Rasa jika dipikir secara logika orang puasa harga kok naik, padahal ideal puasa arti menahan, haus dan lapar mestinya daya beli masyarakat menurun.

Tapi kenyataannya kebutuhan malah meningkat, sehingga harga jadi naik. Berarti pelaksanaan puasa kita belum maksimal sesuai ajaran Rasulluh Muhammad SWA. Kita menghimbau agar masyarakat belanja sekedarnya saja sesuai kebutuhan, jangan berlebihan karena itu tidak sehat dalam menjaga stabiltas harga, jika saja masyarakat hemat, harga kebutuhan akan stabil sehingga tidak terjadi keresahan, ajaknya.

Sementara itu Walikota Muchlis Rahman dalam kesempatan tersebut mengatakan, saat ini pembangunan kota Pariaman telah berkembang dengan baik. Kecamatan Pariaman Timur termuda setelah pemekaran dan memiliki kantor camat termegah di kota Pariaman.

Dua bulan kedepan akan berumur 14 tahun . Pembangunan telah banyak dilakukan untuk kesejahteraan masyarakat, saat ini pendaptan perkapita masyarakat sudah Rp 40 juta. Namun diakui masih banyak pula hal-hal lain yang masih menjadi perhatian dalam pembenahan di kota Pariaman, serta kunjungan wisata selalu meningkat setiap tahun.

Menurut Mukhlis Rahman, kendala terbesar dalam pengembangan pariwisata saat ini adalah prilaku masyarakat. Melaksanakan pembangunan fisik mudah, tapi membangun prilaku masyarakat dan menumbuhkan rasa sadar wisata membutuhkan waktu. Saat ini tukang pakuak parkir sudah tidak ada lagi, tapi masih perlu diawasi dengan Dubalang Parit Paga Desa, dalam mewujudkan roh pemerintah dan pengembangan wisata bahari di Pariaman.

“Masalah orgen tunggal yang sebelumnya menjadi sorotan masyarakat kini sudah ada perdanya dan perlu keamanan dubalang desa. Selain itu secara terus menerus diselenggarakan berbagai iven dalam pengembangan pariwisata dan budaya kota Pariaman,” kata Mukhlis Rahman.

Tim Ramadhan Sumbar dalam kesempatan menyerahkan bantuan 3 gulung tikar sholat dan Rp. 20 juta, yang dapat diperoleh melalui proses proposal. ** Zardi/Hms

844 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*