Irfendi Arbi, Dana Nagari Naik Jadi Rp1,5 Milyar

Limapuluh Kota, Editor.- Kabupaten Limapuluh Kota tahun 2017 akan mendapatkan Alokasi Dana Desa (ADD) sebesar Rp67.871.118.000. Angka ini meningkat tajam dibandingkan dari tahun 2016 yang berjumlah Rp53.280.090.000.

Selain itu, nagari juga kebagian dana perimbangan sebanyak Rp78.276.280.503 dengan rincian dana alokasi umum nagari sebesar Rp60.830.395.530 dan dana aloaksi khusus nagari sejumlah Rp17.445.855.000.

Hal itu diungkapkan Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi dalam sambutannya di hadapan wali nagari se-Kabupaten Limapuluh Kota pada rapat koordinasi evaluasi penggunaan dana desa/nagari di Kabupaten Limapuluh Kota tahun 2016 di Gedung Pertemuan Peternakan Provinsi Sumbar di Ibuh Payakumbuh, Rabu (28/12).

“Pertambahan alokasi dana yang mencapai Rp1,5 milyar bagi masing-masing nagari tersebut, jelas akan menjadi tanggungjawab besar bagi nagari untuk merencanakan segala sesuatunya mulai dari perencanaan pembangunan, pelaksanaan, penatausahaan keuangan hingga pertangungjawaban dan pelaporan,” ujar Irfendi.

Hal ini, lanjut Irfendi, tentu akan menjadi tantangan bagi setiap nagari dan wali nagari untuk dapat menggunakan dana tersebut dengan sebaik-baiknya sesuai kebutuhan masyarakat untuk terwujudnya nagari yang sejahtera dan mandiri.

“Saya berharap rapat koordinasi ini menjadi ajang berdiskusi bagi para wali nagari sebagai upaya percepatan pembangunan menuju Kabupaten Limapuluh Kota yang sejahtera dan dinamis “Yang Mantap” berlandaskan iman dan taqwa,” papar Irfendi.

Dalam kesempatan itu Irfendi juga mengatakan, mulai tahun 2017 mendatang Kabupaten Limapuluh Kota sudah menerapkan elektronik planning (e planning). Dalam hal ini, setiap nagari harus siap dengan RPJM yang nantinya akan menjadi indicator untuk menilai keberhasilan pembangunan nagari tersebut.

“Dengan memiliki perencanaan yang jelas tentunya kita akan mempunyai indikator yang jelas pula untuk mengetahui tingkat keberhasilan pembangunan  di nagari. Tak kalah pentinnya, dengan adanya perencanaan tersebut, ke depan tidak akan bisa lagi program naik di jalan,” tutur Irfendi.

Lebih lanjut Irfendi mengingatkan para wali nagari untuk segera melaksanakan kegiatan di nagari. Jangan lagi ada yang menunggu-nunggu bulan-bulan berikutnya, sebab dana yang akan dikelola nagari sudah jauh lebih besar dengan rata-rata Rp1,5 milyar per nagari.

“Kita berharap pada bulan Januari 2017 setiap wali nagari sudah memulai kegiatannya. Dengan begitu pada akhir tahun nantinya kita tidak sibuk dan tergesa-gesa menyelesaikan kegaiatn tahun itu,” simpul Irfendi.

Ikut hadir dalam acara itu Kepala BPM-PM Kabupaten Limapuluh Kota Syahrial Amri dan Asisten M Yunus dan para camat se Kabupaten Limapuluh Kota. ** Yus

753 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*